PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 21 September 2015

Minyak Naik Seiring Penurunan Akitivitas Rig AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/9) - Minyak naik terkait tanda-tanda produsen mengurangi investasi dalam pengeboran, yang berpotensi menurunkan produksi minyak mentah AS.
Produsen mengistirahkan rig minyak selama sepekan berturut-turut di AS, Baker Hughes Inc mengatakan pada hari Jumat pekan lalu. Produksi minyak mentah AS telah jatuh selama enam pekan terakhir karena kemerosotan harga selama tahun lalu berdampak negatif pada industri minyak serpih. Sekitar US$ 1,5 triliun potensi investasi dalam proyek-proyek minyak baru tidak layak dengan harga minyak di level $50 per barel, menurut konsultan Wood Mackenzie Ltd.
Minyak turun sekitar 50 persen dari tahun lalu di New York di tengah kelebihan pasokan global yang Goldman Sachs Group Inc memprediksi mungkin harga minyak akan stabil di level terendah untuk 15 tahun ke depan. Diskon minyak WTI untuk minyak Brent yang ditransaksikan di London tergelincir ke level tersempit sejak Januari pekan lalu, menandakan bahwa pasokan banjirnya global meluas sementara di AS menyusut.
Minyak West Texas Intermediate untuk pengiriman Oktober yang berakhir Selasa, naik US$ 2, atau 4,5 persen, untuk menetap di level $46,68 per barel di New York Mercantile Exchange. Volume semua berjangka yang ditransaksikan sebesar 28 persen di bawah SMA 100-hari. Kontrak November yang lebih aktif meningkat $1,94 ke level $46,96.
Minyak Brent untuk pengiriman November naik sebesar $1,45, atau 3 persen, menjadi ditutup pada level $48,92 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange. Minyak Laut Utara ditutup naik $1,96 lebih tinggi dari kontrak WTI bulan November.
Minyak mentah Eropa telah relatif melemah terhadap WTI seiring pengiriman minyak dari Nigeria dan Angola - yang dibanderol menggunakan Brent -. Mencapai level tertinggi sejak 2008 lalu, Miswin Mahesh dan Michael Cohen, analis di Barclays Plc, mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Senin. Ekspor minyak Laut Utara diperkirakan naik bulan depan. (izr)
Sumber: Bloomberg