PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 2 September 2015

Bursa Saham AS Ditutup Naik

Saham-saham AS mengalami reli, setelah Indeks Standard & Poor 500 mencatatkan salah satu penurunan tajam pada tahun ini, di tengah waktu jeda dari aksi jual ekuitas global.
Lonjakan di menit-menit akhir perdagangan mendorong indeks S&P 500 naik 1,8% ke level 1,948.87 pada pukul 04:00 sore di New York, ditutup pada sesi tertinggi setelah indeks tersebut turun 3,8% selama dua sesi sebelumnya. Ekuitas mengalami lonjakan pada awal perdagangan dan kemudian memangkas gain dengan lebih dari setengahnya sebelum mengalami rebound di siang hari bersama dengan harga minyak mentah.
Penurunan 3% indeks patokan ekuitas pada hari Selasa - terbesar ketiga dalam tahun 2015 - menandai awal yang suram untuk bulanan terburuk dalam tahun ini secara historis. Indeks S&P 500 rata-rata jatuh 1,1% pada bulan September, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg sejak 1927.
Tanda-tanda gangguan lainnya adalah bahwa berjangka pada indeks Chicago Board Options Exchange Volatility telah naik, menunjukkan pedagang memprediksi gejolak pasar saham akan bertahan. Indeks yang dikenal sebagai VIX turun 11% pada hari Rabu ke 27,93, setelah rekor lonjakan bulanan pada bulan Agustus, naik 135%.
Indeks S&P 500 merosot 6,3% di bulan lalu setelah China mendevaluasi mata uang-nya sehingga memicu kekhawatiran pertumbuhan ekonomi global, yang menghapus lebih dari $ 5.7 triliun dari nilai pasar ekuitas di seluruh dunia, sedangkan volatilitas mencatatkan lonjakan terbesar. Indeks ekuitas memasuki koreksi pada pekan lalu, kemudian mengalami reli lebih dari 6% selama dua hari. Indeks tersebut menutup hari Rabu 9,1% di bawah semua waktu tertinggi yang ditetapkan pada bulan Mei.(frk)
Sumber: Bloomberg