PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Wednesday, 30 September 2015

Investor Tunggu Rilis Data Cina, Saham Asia Ikuti Kenaikan Saham AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/10) - Saham Asia mengikuti kenaikan saham AS, setelah indeks patokan regional ini memposting kuartal terburuk sejak 2011, seiring investor menunggu data manufaktur Cina.
MSCI Asia Pacific Index naik 0,2 persen ke level 124,09 pada pukul 09:01 pagi waktu Tokyo. Indeks itu merosot 15 persen dalam tiga bulan yang berakhir pada September. Indeks Standard & Poor 500 naik 1,9 persen di New York hari Rabu, rally terbaik dalam tiga minggu, mengupas penurunan kuartalan untuk 6,9 persen.
Dengan hampir $ 11 miliar terhapus dari saham global dalam tiga bulan terakhir, investor beralih ke laporan manufaktur China pada hari ini untuk petunjuk sejauh mana perlambatan di nergara ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut. Pasar yangbberisiko telah terjual di tengah perlambatan pertumbuhan di Cina, penurunan komoditas berkepanjangan dan eksodus dari aset negara berkembang menyusul Amerika Serikat mempersiapkan untuk menaikkan suku bunga mereka sesegera mungkin tahun ini. Dengan liburan selama seminggu di Cina yang dimulai hari ini, manajer keuangan  akan menilai laporan payrolls AS Jumat sebagai indikasi apakah pasar kerja cukup kuat untuk menahan pengetatan. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Euro Jatuh Pasca Data Inflasi Dorong Spekulasi Penambahan Stimulus ECB

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/10) - Euro melemah untuk pertama kalinya dalam tiga hari terakhir karena laju inflasi di kawasan euro tiba-tiba berbalik negatif untuk pertama kalinya dalam enam bulan terakhir, menambah tekanan pada Bank Sentral Eropa untuk memperluas stimulus moneter.
Euro melemah terhadap semua mata uang utama seiring harga konsumen di zona euro turun 0,1 persen pada September dari tahun sebelumnya, menurut laporan dari kantor statistik Uni Eropa. Ekonom dalam survei Bloomberg memperkirakan tingkat inflasi nol persen.
Euro jatuh sebesar 0,6 persen ke level $1,1177 pada pukul 5 sore waktu New York, memangkas keuntungan sejak akhir Juni menjadi 0,3 persen. Dolar menguat 0,1 persen ke level 119,88 yen pada hari Rabu.
Sementara program pelonggaran kuantitatif ECB mendorong euro ke level terendah dalam 12-tahun terakhir dari level $1,0458 pada bulan Maret, mata uang euro telah rebounded. Penurunan euro menjadi tantangan bagi para pembuat kebijakan, karena penguatan euro mungkin meredam ekspor dan mengancam upaya mereka untuk menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi di blok tersebut.
Presiden ECB Mario Draghi mengatakan pada 23 September lalu bahwa itu terlalu dini untuk mengatakan risiko terhadap prospek ekonomi dibenarkan untuk menambah stimulus. Bank sentral, memulai rencana pembelian aset pada bulan Maret senilai 1,1 triliun euro ($1.23 triliun), bertujuan menahan laju inflasi hanya di bawah 2 persen.
Setiap dorongan untuk program ini, baik melalui memperpanjang durasi atau skala pembelian yang ada, akan datang karena Federal Reserve bergerak lebih dekat menaikkan suku bunga AS dari rekor terendahnya, yang dapat melemahkan euro lebih jauh terhadap dolar.
Estimasi analis euro jatuh ke level $ 1,08 pada akhir tahun ini, menurut survei Bloomberg. (izr)
Sumber: Bloomberg

Emas Mencatat Penurunan Triwulan Terpanjang Sejak 1997

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/10) - Emas mengalami penurunan kuartalan kelima, yang merupakan penurunan terpanjang sejak tahun 1997, seiring data perekrutan AS yang kuat menambah tanda-tanda kekuatan ekonomi yang terlihat Federal Reserve bergerak mendekati kenaikan suku bunga.
Payrol Perusahaan naik 200.000 pada bulan September, angka dari ADP Research Institute menunjukkan, mengalahkan 000 perkiraan rata-rata ekonom yang disurvei oleh Bloomberg sebesar 190. Ketika pejabat The Fed membiarkan suku bunga untuk tidak berubah pada pertemuan pada September lalu,
Emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 1% untuk menetap di level $ 1,115.20 per ons pada 1:41 siang di Comex New York, setelah menyentuh level $ 1,110.80, yang terendah sejak 16 September. Harga turun sebanyak 4,8% di kuartal ini, yang tertajam dalam setahun terakhir.
Perak juga menurun di Comex. Platinum dan paladium turun di New York Mercantile Exchange.(yds)
Sumber: Bloomberg

GBP/USD Berada pada Level Terendahnya Sejak Mei

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/10) - GBP/USD anjlok di bawah level 1,5125 dan turun ke level 1,5105 menyentuh level terendahnya sejak 5 Mei lalu. Greenback menguat terhadap mata uang Eropa pada paruh perdagangan pertama sesi Amerika, pada hari terakhir pada perdagangan akhir bulan dan kuartal ketiga.
Dari level terendah pasangan mata uang GBP/USD sedikit rebound dan ditransaksikan pada level 1,5125/30, hampir seratus pips di bawah level harian tertinggi. Pada perdagangan Eropa GBP/USD naik ke level 1,5214 tapi kemudian beralih ke zona merah. GBP/USD terus melemah selama lima jam terakhir. Pound juga melemah terhadap yen mendorong GBP/JPY ke level terendah dalam tiga pekan terakhir di bawah level 181,00 yen. (izr)
Sumber: FXstreet

Emas Menuju Penurunan Kuartalan Terbesar Dalam Setahun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/10) - Emas turun 1 persen pada Rabu, menuju penurunan terbesar kuartalannya dalam setahun karena dolar terkait menguatnya dolar dan pasar yang masih menunggu kejelasan tentang waktu kenaikan suku bunga AS yang hangat untuk diantisipasi.
Platinum tetap berada di jalur untuk penurunan kuartalan terbesarnya dalam tujuh tahun terakhir setelah melemah ke level terendahnya sejak Desember 2008 pada Selasa kemarin di tengah kekhawatiran akan menurunnya permintaan untuk mobil diesel yang dipicu oleh skandal emisi Volkswagen.
Emas melemah hampir 5 persen sejak Juli lalu dalam penurunan kuartalan kelima berturut-turut, yang merupakan penurunan kuartalan terpanjang nya sejak tahun 1997.
Spot emas turun 1,2 persen pada $ 1,113.22 per ons, sedangkan emas berjangka AS untuk pengiriman Desember turun $ 13,60 per ons pada $ 1,113.20.
Emas turun 1 persen pada hari ini, menuju penurunan terbesar kuartalan dalam setahun karena dolar menguat dan pasar menunggu kejelasan tentang waktu kenaikan suku bunga AS hangat diantisipasi.
Logam telah berada di bawah tekanan dari ekspektasi bahwa The Fed bersiap untuk menaikkan suku bunga AS tahun ini, berpotensi meninggikan kesempatan untuk biaya imbal balik pemegang non-bullion sementara meningkatkan dolar, yang dimana hal tersebut dinilai berharga.
Emas berada di dekat dua minggu terendahnya pada hari Rabu setelah sebuah laporan menunjukkan sektor swasta AS menambahkan lebih banyak pekerja dari yang diharapkan pada bulan September. Pedagang juga akan mengamati pidato Ketua The Fed Janet Yellen pada hari ini sebagai petunjuk tentang ekonomi dan waktu kenaikan suku bunga.
Spot platinum turun 0,1 persen pada $ 911,00 per ons, dan telah menurun hampir 15 persen pada kuartal ini.
Sumber: CNBC

Tuesday, 29 September 2015

Saham Asia Menguat, Pangkas Kuartalan Terendah Sejak Krisis Keuangan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/9) - Saham Asia menguat pada hari terakhir kuartal, mengikuti rally saham AS di sesi akhir perdagangan, seiring indeks acuan regional pangkas kuartalan terendah sejak krisis keuangan.
Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,3 % ke level 121,40 pada pukul 09:00 pagi waktu Tokyo. Indeks telah anjlok 17 % sejak akhir Juni lalu, berada di jalur penurunan terbesar sejak kuartal yang berakhir September 2008. Turun 6,6 % pada bulan yang sama.
Saham telah stabil dalam beberapa pekan terakhir di tengah kebingungan atas posisi Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga dan kekhawatiran atas perlambatan ekonomi China yang akan menghambat permintaan untuk komoditas dan berdampak pada pertumbuhan global. China mulai liburan pada hari Kamis selama 5 hari.
Indeks Topix Jepang naik 1,5 % setelah kemarin jatuh 4,4 %. Indeks Kospi Korea Selatan turun 1,4 % pada hari ini karena telah dibuka kembali dari liburan selama 2 hari. Indeks Australia S&P / ASX 200 menguat 0,1 %, dan Indeks NZX 50 Selandia Baru melemah 0,4 %.
Kontrak pada Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,7 % di sebagian besar akhir perdagangan, sementara di Indeks Hang Seng China Enterprises menguat 0,9 %. Indeks saham H kemarin melemah 3 %, yang merupakan penurunan terbesar dalam sebulan terakhir, sedangkan Indeks Hang Seng merosot 3 % ke level 2 tahun terendah. (knc)
Sumber : Bloomberg

Saham Jepang Naik dari 8 Bulan Terendah Seiring Selloff Global Berkurang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/9) - Saham Jepang menguat, dengan indeks Topix mendaki dari delapan bulan terendah, seiring meredanya gejolak di ekuitas global. Produsen ban dan perusahaan asuransi memimpin kenaikan.
Topix naik 1,5 persen ke level 1,396.63 pada pukul 09:01 pagi waktu Tokyo, setelah jatuh 4,4 persen pada hari Selasa ke penutupan terendah sejak Januari. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 1,5 persen ke level 17,191.71. Indeks Standard & Poor 500 naik 0,1 persen kemarin, menghentikan penurunan lima hari mereka.
E-mini futures S & P 500 naik 0,1 persen. Ekuitas di pasar saham terbesar di dunia itu berfuluktuasi menyusul rebound perusahaan perawatan kesehatan, sementara saham bioteknologi menghapus reli awal mereka dan Apple Inc menyeret perusahaan teknologi ke level yang lebih rendah. Glencore Plc naik 17 persen di London, sehari setelah rekor penurunan pedagang dan penambang meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana perusahaan material dapat bertahan seiring anjloknya harga komoditas.
Topix berada di jalur untuk penurunan 14 persen dalam tiga bulan, hanya penurunan kuartalan kedua sejak Perdana Menteri Shinzo Abe berkuasa. Indeks telah merosot 9,2 persen pada September menyusul kekhawatiran tentang perlambatan di China dan rencana tingkat-kenaikan suku bunga Federal Reserve mendorong gejolak pasar keuangan global. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Berjangka Menguat ditengah Reli Saham AS Pada Akhir Perdagangan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/9) - Para investor Asia mengambil keuntungan dari reli saham AS pada akhir jam perdagangan kemarin, dengan saham berjangka pada indeks dari Jepang hingga Australia sinyal keuntungan seiring mendekati penutupan kuartalan terburuk untuk ekuitas global sejak 2011.
Indeks Nikkei 225 Stock Average berjangka meramalkan rebound sebesar 1,7 persen, yang meluncur ke level terendah sejak Januari lalu Selasa kemarin di tengah aksi jual ekuitas Asia melebar karena kekhawatiran perlambatan China menahan di pasar sekali lagi. Tembaga berjangka rally, sementara minyak mentah turun karena para pedagang melihat ke depan terkait data persediaan AS yang akan dirilis hari ini waktu New York. Yen menguat jelang rilis laporan perdagangan ritel Jepang dan output pabrik.
Dengan saham di Asia menuju kuartal terburuk sejak runtuhnya Lehman Brothers Holdings Inc, liburan selama lima hari yang dimulai hari Kamis di China akan menahan penurunan dari negara yang telah terkena dampak dari krisis global sejak mendevaluasi mata uangnya Agustus lalu. Sementara lonjakan kepercayaan konsumen membantu saham AS menghapus kerugian, volatilitas tersirat tetap hampir dua kali lipat rata-rata selama tahun lalu karena ketidakpastian atas China dan langkah selanjutnya Federal Reserve membuat para investor gelisah.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 naik sebesar 0,1 persen pukul 8:02 pagi waktu Tokyo. Saham acuan AS membalikan penurunan sebanyak 0,5 persen pada akhir perdagangan Selasa naik 0,1 persen. Yen sedikit berubah pada level 119,80 per dolar pasca naik 0,7 persen dalam dua hari terakhir, membantu mata uang Jepang menjadi pemain terbaik di antara sebagian besar mata uang utama dalam tiga bulan terakhir. Tembaga berjangka naik 0,3 persen, minyak AS jatuh 0,7 persen pasca naik Selasa.
Aksi jual saham bioteknologi dan saham teknologi terus di AS, mengirimkan Indeks Russell 2000 merosot terpanjang sejak 2006 lalu dan menekan Indeks Nasdaq Composite pada bulan Agustus. Obligasi imbal hasil tenor Sepuluh tahun naik, obligasi imbal hasil tenggelam ke terendah dalam satu bulan terendah.
Kontrak pada indeks Australia S & P / ASX 200 naik 0,9 persen di sebagian besar perdagangan terakhir, sementara kontrak pada indeks Hong Kong Hang Seng dan indeks Hang Seng China Enterprises naik setidaknya 0,7 persen. Indeks FTSE A50 China berjangka naik sebesar 0,6 persen menyusul penurunan 2 persen pada indeks Shanghai Composite pada hari Selasa. Pasar saham Korea Selatan kembali melanjutkan perdagangannya hari ini pasca liburan selama dua hari. (izr)
Sumber: Bloomberg

Indeks S&P 500 Pangkas Penurunan Kuartalan Sementara Apple Bebani Nasdaq

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/9) - Indeks Standard & Poor 500 memangkass penurunan kuartalan terburuknya sejak 2011, karena saham-kesehatan rebound sejak penurunannya dalam empat tahun terakhir.
Indeks S & P 500 naik 0,1% menjadi 1,884.03, di 04:03 sore di New York, dan turun 4,5% pada September, setelah bulan Agustus turun sebanyak 6,3%. Indeks Nasdaq Composite turun 0,6% karena Apple Inc anjlok sebanyak 3%.
Indeks saham telah stabil dalam beberapa pekan terakhir di tengah kebingungan atas kebijakan suku bunga Federal Reserve sementara kekhawatiran tetap ada bahwa perlambatan ekonomi di Asia akan menghambat permintaan untuk komoditas serta mengganggu pertumbuhan global. S & P 500 siap untuk kuartal terburuk sejak 2011, turun 9%. Indeks acuan adalah 12% di bawah level tertinggi sepanjang masa pada bulan Mei.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Berfluktuatif Seiring Penurunan Saham Consumer Imbangi Saham Biotech

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/9) - Saham AS berfluktuasi akibat penurunan saham konsumen diimbangi rebound saham perusahaan bioteknologi, karena investor berjuang untuk mendamaikan prospek kenaikan suku bunga dengan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan global.
Indeks Standard & Poor 500 naik kurang dari 0,1 persen ke level 1,882.09 pukul 12:21 di New York, pasca naik sebanyak 0,9 persen. Indeks Dow Jones Industrial Average tergelincir 13,82 poin, atau 0,1 persen, ke level 15,988.07. Indeks Nasdaq Composite stagnan, dan indeks Russell 2000 melemah sebesar 0,2 persen pasca merosot ke level terendahnya dalam 11 bulan terakhir kemarin.
Saham bergerak stabil dalam beberapa pekan terakhir di tengah kebingungan tentang kebijakan pengetatan suku bunga Federal Reserve sementara kekhawatiran tetap membayangi bahwa perlambatan ekonomi di Asia akan menghambat permintaan untuk komoditas dan menghambat pertumbuhan global. Indeks S&P 500 bersiap catat kuartal terburuk sejak 2011, turun sebesar 8,6 persen. Indeks acuan turun 11 persen di bawah level tertingginya pada bulan Mei lalu.
Indeks Chicago Board Options Exchange Volatility telah ditutup di atas level 20 untuk 26 sesi terakhir, beruntun terpanjang sejak Januari 2012 lalu. Indeks gejolak pasar yang dikenal sebagai VIX turun 1,8 persen pada Selasa ke level 27,14 pasca mencapai level tertingginya dalam tiga pekan terakhir kemarin.
Sebuah laporan yang dirilis hari ini menunjukkan tingkat kepercayaan konsumen secara tak terduga naik bulan ini seiring peningkatan lapangan pekerjaan membantu Amerika menyingkirkan efek dari penurunan harga saham. Laporan lainnya menunjukkan harga rumah di 20 kota AS naik sebesar 5 persen pada Juli dari bulan yang sama tahun sebelumnya, didorong oleh peningkatan permintaan dan persediaan terbatas. (izr)
Sumber: Bloomberg

Monday, 28 September 2015

Emas Menurun Tajam di Dua Pekan Terakhir; Platinum Anjlok

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/9) - Emas mencatat penurunan tertajamnya dalam lebih dari dua pekan terakhir dan platinum jatuh ke posisi terendah enam tahun pada kekhawatiran bahwa pertumbuhan ekonomi AS bergerak mendekati keputusan The Fed untuk menaikkan suku bunga.
Emas berjangka untuk pengiriman Desember tergelincir 1,2% untuk menetap di level $ 1,131.70 per ons pada 1:57 di Comex New York. Penurunan terbesar sejak 9 September. Logam jatuh ini 0,7% pada hari Jumat.
Aset emas ETF naik 4,6 metrik ton pada hari Jumat untuk 1,526.9 ton, yang tertinggi sejak 31 Agustus, menurut data yang dihimpun oleh Bloomberg pada Jumat. Kepemilikan berada di enam tahun terendah bulan lalu.(yds)
Sumber: Bloomberg

Bursa Asia Melemah Diiringi Penurunan Saham Material

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/9) - Saham Asia turun, dengan indeks acuan menuju penutupan terendah sejak November 2012, seiring aksi jual di pasar AS dan Eropa diperluas ke wilayah dan saham material memimpin penurunan.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 1,4 % ke level 122,96 pada pukul 09:10 pagi waktu Tokyo, merosot sebesar 16 % pada kuartal ini. Indeks Standard & Poor 500 melemah 2,6 % pada hari Senin di tengah kemerosotan harga komoditas dan saham bioteknologi, sementara ekuitas global turun ke level 2 tahun terendah. Saham Glencore Plc anjlok 29 %, menyeret Indeks World Mining Bloomberg ke level terendah dalam hampir 7 tahun terakhir.
Pasar telah whipsaw terkait ekonomi China mulai terhambat meskipun upaya stimulus. Laba indutri China merosot tajam dalam setidaknya 4 tahun terakhir, menurut laporan hari Senin, menjelang data manufaktur minggu ini guna memberikan petunjuk lebih lanjut tentang pertumbuhan ekonomi terbesar di Asia. Dampak kenaikan suku bunga di AS juga dapat membebani sentimen, dengan para pejabat Federal Reserve mendukung dalam kenaikan suku bunga pada tahun 2015. (knc)
Sumber : Bloomberg

Saham Jepang Gabung Selloff Global Seiring Topix Menuju Level Terendah Sejak Februari

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/9) - Aksi jual ekuitas global menyebar ke Jepang, mengirim indeks Topix menuju penutupan terendah sejak Februari.
Topix turun 2,4 persen ke level 1,404.83 pada pukul 09:03 pagi waktu Tokyo, dengan kerugian perusahaan ekspedisi dan pembuat baja memimpin penurunan. Indeks Nikkei 225 Stock Average turun 2,1 persen ke level 17,270.23. Yen menguat 0,1 persen ke level 119,75 per dolar setelah penguatan 0,6 persen pada hari Senin seiring investor melarikan aset berisiko. Indeks Standard & Poor 500 jatuh 2,6 persen ke posisi terendah dalam satu bulan imbas jatuhnya saham komoditas setelah data ekonomi yang lemah dari China dan penurunan saham bioteknologi.
E-mini futures S & P 500 naik 0,2 persen. Indeks saham bioteknologi AS jatuh 6 persen pada Senin setelah tenggelam ke bear market pekan lalu. Saham Valeant Pharmaceuticals International Inc merosot ke level terendah dalam empat tahun setelah partai Demokrat di DPR AS meminta untuk memanggil perusahaan untuk dokumen yang berkaitan dengan kenaikan harga obat, langkah terbaru oleh politisi yang berusaha untuk mengekang kenaikan harga pada obat.
Glencore Plc anjlok 29 persen di London pada Senin di tengah kekhawatiran bahwa pedagang komoditas dan penambang tidak memotong beban utang mereka dengan cukup cepat. Saham perusahaan juga terdaftar di Hong Kong, di mana pasar ditutup kemarin karena hari libur. Keuntungan industri China jatuh 8,8 persen pada Agustus dari tahun sebelumnya, laporan menunjukkan hari Senin. Keuntungan di sektor pertambangan batubara anjlok 64,9 persen dalam delapan bulan pertama tahun ini dari bagian yang sama dari 2014. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Berjangka Mengindikasikan Melanjutkan Penurunannya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/9) - Aksi jual menyapu melalui pasar ekuitas global terlihat bersiap untuk melanjutkan di Asia, diikuti indeks berjangka mengindikasi melanjutkan penurunan di tengah meningkatnya kekhawatiran atas dampak dari perlambatan China. Obligasi Australia naik dan yen menguat karena peningkatan volatilitas memicu permintaan untuk aset haven.
Kontrak pada indeks pengukur dari Jepang hingga Australia merosot seiring indeks saham global jatuh ke level dua tahun terendah, menempatkan di jalur untuk kuartalan terburuk sejak 2011. Indeks berjangka AS rally di tengah tingginya perubahan harga yang diharapkan untuk ekuitas Amerika sejak awal September, pasca saham lapis kedua dan saham perusahaan bioteknologi pimpin aksi jual pada hari Senin. Dolar gelar penguatan terhadap mata uang seiring lebih pejabat Federal Reserve mendukung kenaikan suku bunga 2015, sementara tembaga berjangka memperpanjang kemerosotan.
Indeks Nikkei 225 Stock Average berjangka di transaksikan di level 17.400 di pre-market Osaka, pasca ditutup pada level 17.690 di Jepang, Senin. Kontrak pada indeks Australia S&P/ASX 200 turun 2 persen di tengah penurunan komoditas, sementara indeks berjangka pada FTSE China A50 merosot 1,4 persen di sebagian besar perdagangan baru-baru ini. Pasar financial di Hong Kong dan Taiwan melanjutkan perdagangannya pada hari ini pasca libur, sementara indeks Korea Selatan ditutup hingga Rabu.
Indeks S&P/NZX 50 Selandia Baru, indeks saham utama pertama untuk memulai trading setiap hari di kawasan Asia, turun sebessar 0,9 persen pukul 12:04 di Wellington. (izr)
Sumber: Bloomberg

Penurunan Saham Biotech Kirim Saham AS Terkoreksi untuk Hari Kelima

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/9) - Saham AS jatuh mingirim ekuitas acuan turun untuk sesi kelima berturut-turut, seiring penurunan saham bahan baku dan energi di tengah tanda-tanda lebih dari perlambatan di China sementara saham perusahaan bioteknologi memperpanjang aksi jual pekan lalu.
Indeks Standard & Poor 500 turun sebesar 2 persen ke level 1,893.76 pukul 12:24 di New York, terendah dalam sebulan terakhir. Indeks Dow Jones Industrial Average kehilangan 241,41 poin, atau sebesar 1,5 persen, ke 16,073.26. Indeks Nasdaq Composite anjlok sebesar 2,2 persen.
Pasar ekuitas telah bergejolak dalam beberapa pekan terakhir di tengah kebingungan atas kebijakan pengetatan Federal Reserve dan kekhawatiran atas perlambatan di Asia. Rilis data hari ini menunjukkan laba perusahaan industri China turun tajam sejak pemerintah Tiongkok memulai mengumpulkan data pada tahun 2011 lalu. saham Bioteknologi jatuh pada hari Jumat, diimbangi penguatan didorong oleh keyakinan Ketua The Fed Janet Yellen yang menjamin gejolok di pasar negara berkembang tidak akan merugikan pertumbuhan ekonomi AS.
Presiden Federal Reserve Bank of New York William C. Dudley mengatakan hari ini bank sentral AS akan "mungkin" menaikkan suku bunga tahun ini meskipun ketidakpastian atas pertumbuhan global. "Saya pikir bahwa ekonomi cukup baik," kata Dudley dalam sebuah acara di New York. Ia berharap pertumbuhan di semester kedua akan "sedikit lebih lemah" daripada semester pertama.
Rilis laporan hari ini menunjukkan pengeluaran rumah tangga naik lebih dari perkiraan pada bulan Agustus dan pendapatan juga meningkat seiring bagian terbesar dari ekonomi AS terus menunjukan penguatan melewati perlambatan global. Rilis data terpisah menunjukkan penandatanganan kontrak untuk membeli rumah AS yang sebelumnya dimiliki secara tak terduga turun pada bulan Agustus untuk kedua kalinya tahun ini, menandakan sektor perumahan real estate mungkin mengalami kesulitan membangun momentum baru-baru ini. (izr)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 27 September 2015

Dolar Tahan Gain Seiring Fokus Kembali Pada Tanda-tanda Pertumbuhan Ekonomi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/9) - Dolar mempertahankan keuntungan dari minggu terbaik sejak Juli menyusul investor mencari tanda-tanda lebih lanjut bahwa ekonomi AS cukup kuat bagi Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga pada akhir tahun ini.
Greenback menguat terhadap 16 mata uang utama pasangannya pekan lalu setelah sebuah laporan pada hari Jumat menunjukkan meningkatnya perekonmian AS yang melebihi perkiraan sebelumnya pada kuartal kedua dan Ketua Fed Janet Yellen mengatakan bank sentral berada di trek untuk menaikkan tingkat suku bunga pada Desember. Pemerintah AS akan merilis angka Agustus untuk pengeluaran pribadi dan harga pada hari Senin sebelum mengumumkan payrolls untuk bulan ini pada 2 Oktober
Indeks Bloomberg Dollar Spot, yang melacak mata uang terhadap 10 mata uang utama, sedikit berubah pada level 1,214.29 pada pukul 09:01 pagi waktu Tokyo, setelah menyelesaikan kenaikan 1 persen mingguan pada hari Jumat, terbesar sejak 17 Juli. Indeks itu telah naik 2,9 persen kuartal ini.
Pejabat bank sentral dijadwalkan untuk berbicara pada minggu ini, termasuk Presiden Fed New York William C. Dudley, Presiden Fed San Francisco John Williams dan Yellen. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Fluktuatif Sebelum Data Cina; Saham Jepang di Zona Merah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/9) - Saham Asia berfluktuasi, dengan indeks acuan regional berada di jalur untuk kuartal terburuk dalam empat tahun, seiring investor menunggu data pada laba industri Cina. Sementara itu, saham Jepang turun.
Indeks MSCI Asia Pacific menguata kurang dari 0,1 persen ke level 125,08 pada pukul 09:04 pagi waktu Tokyo setelah tergelincir sebanyak 0,1 persen. Indeks regional ini merosot sekitar 15 persen sejak akhir Juni, menuju kuartal terburuk mereka sejak 2011, seiring Federal Reserve bersiap untuk menaikkan suku bunga dengan pasar keuangan yang masih terguncang oleh kekhawatiran atas semakin dalamnya perlambatan ekonomi China. Pasar di Hong Kong, Taiwan dan Korea Selatan ditutup untuk liburan hari Senin, sementara Cina daratan akan ditutup dari Kamis untuk istirahat selama seminggu.
E-mini futures pada indeks Standard & Poor 500 turun 0,4 persen. Merosot 2,7 persen pada saham kesehatan meninggalkan indeks acuan AS ini turun 0,1 persen pada hari Jumat.
John Boehner akan mengundurkan diri dari Kongres pada akhir Oktober, menyusul bentrokan dengan anggota konservatif dalam konferensi partai Republik. Untuk beberapa pedagang, pergerakan mengurangi kemungkinan shutdown sesegera pemerintah pada Oktober, ketika meningkatkan momok akan kebuntuan nanti pada tahun 2015. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Turun Seiring Lebih dari 1.000 Anggota Indeks Topix Diperdagangkan Ex-Dividen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/9) - Saham Jepang turun, setelah Indeks Topix ditutup pada penurunan mingguan keenam dalam 7 minggu terakhir, seiring dengan lebih dari setengah perusahaan di saham yang diperdagangkan tanpa hak untuk menerima dividen berikutnya.
Indeks Topix turun 0,5 % ke level 1,446.97 pada pukul 09:01 pagi waktu Tokyo, sementara Indeks Nikkei 225 Stock Average melemah 0,4 % ke level 17,808.47. Lebih dari 1.000 anggota di Indeks Topix yang diperdagangkan ex-dividend hari ini, sama dengan penurunan pada indeks sebesar 10,8 poin, menurut data yang dihimpun oleh Bloomberg.
Sementara itu, Yen menguat 0,1 % ke level 120,41 per dolar, setelah Jumat lalu melemah 0,4 % seiring Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengatakan bank sentral tetap berada di jalurnya untuk menaikkan suku bunga pada tahun 2015, memicu penguatan greenback.
Kontrak E-mini pada Indeks Standard & Poor 500 turun 0,5 %, setelah saham yang mendasari mengalami penurunan tipis kurang dari 0,1 % pada hari Jumat. Saham bioteknologi merosot di tengah kekhawatiran atas harga obat, sedangkan saham Nike Inc melonjak setelah laba perusahaan melampaui perkiraan analis.
Ketua DPR John Boehner mengatakan ia akan mengundurkan diri dari Kongres pada akhir Oktober mendatang, menyusul bentrokan dengan anggota konservatif konferensi partai Republik. Sementara yang membebaskan dia untuk menjadwalkan pemungutan suara cepat pada tagihan dana yang akan mendapatkan dukungan yang cukup dari Demokrat untuk menghindari penutupan pemerintah pada 1 Oktober, itu mengurangi risiko sampai bulan Desember, ketika pendanaan jangka pendek berakhir. (knc)
Sumber : Bloomberg

Gerak IHSG Sepekan Menanti Laporan Keuangan Emiten

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/9) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan cenderung variatif pada perdagangan saham sepekan. Saat ini, sentimen penggerak indeks saham masih sepi.

Analis PT Waterfront Securities, Oktavianus Marbun mengatakan, gerak IHSG hanya menunggu data laporan keuangan emiten kuartal III 2015."Saya pikir variatif, Senin dan Selasa turun. Baru Rabu sampai Jumat, secara teknikal harapannya variatif naik," kata dia kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (28/9/2015).

Dia bilang, laporan keuangan sektor perbankan menjadi acuan utama penggerak IHSG. Namun begitu, sektor perbankan tak luput dari risiko nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat yang melemah."Tapi September-Oktober ada kontrak-kotrak (infrastruktur) akhir tahun," tambahnya.

Dia menuturkan, pada pekan ini indeks saham akan  bergerak pada level support 4.161-4.111. Sedangkan resistance berada level 4.340.

Kepala Riset PT NH Korindo Securities, Reza Priyambada mengatakan, selama sepekan IHSG bergerak pada level support  4.158-4.178 dan resistance pada 4.245-4.344.

Reza menuturkan, kenaikan IHSG selama sepekan masih sulit naik lantaran dihadang sentimen pelemahan nilai tukar rupiah."Peluang kenaikan IHSG di pekan depan masih tipis karena adanya awan negatif tersebut. Kecuali di akhir pekan rilis inflasi cukup baik maka minimal pelemahan dapat tereduksi," kata dia dalam ulasannya.

Oktavianus merekomendasikan akumulasi saham PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Adhi Karya Tbk (ADHI), PT PP Tbk (PTPP), PT AKR Corporindo Tbk (AKRA), PT Perusahaan Perkebunan London Sumatra Indonesia Tbk (LSIP), PT Sawit Sumbermas Saran Tbk (SSMS).

Berdasarkan data BEI, secara mingguan, IHSG masih ditutup melemah 3,9 persen dibandingkan penutupan pada pekan sebelumnya yang berada di level 4.380,32. Selama periode 21 September 2015-25 September 2015, investor asing mencatatkan aksi jual Rp 2,04 triliun. Sepanjang 2015, investor asing mencatatkan aksi jual senilai Rp 12,63 triliun. (Amd/Ahm)


Sumber : Liputan6

Gerak Rupiah Masih Bayangi IHSG

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/9) - Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih berpotensi melemah pada perdagangan saham awal pekan ini. Hal itu akan dipengaruhi sentimen nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS).

Analis PT Asjaya Indosurya Securities, William Suryawijaya menuturkan IHSG bergerak menjebol support. Hal itu membuat pola kenaikan IHSG sedikit tertunda. Pergerakan IHSG sementara akan menguji support berikutnya di level 4.161 sedangkan level resistance di 4.302.

"Level resistance terdekat yang wajib digapai untuk mengembalikan pola kenaikan IHSG," ujar William dalam ulasannya, Senin (28/9/2015).

Sementara itu, Analis PT Investa Saran Mandiri Hans Kwee menuturkan IHSG masih berpeluang melanjutkan pelemahan dengan support 4.163-4.076 dan resistance 4.251-4.308. Laju IHSG akan dipengaruhi dari sentimen rupiah. Posisi kurs tengah Bank Indonesia (BI) tercatat 14.690 per dolar AS pada Jumat 25 September 2015 dari posisi Kamis 24 September 2015 di kisaran 14.623 per dolar AS.

"Dari dalam negeri sentimen mempengaruhi IHSG dari nilai tukar rupiah melemah terhadap dolar AS. Bila rupiah masih melemah IHSG akan negatif," ujar Hans.

Sedangkan dari sentimen positif datang dari data pertumbuhan ekonomi AS dan bursa saham global pada pekan lalu. Pelaku pasar akan cenderung fokus memperhatikan pernyataan para pejabat bank sentral Amerika Serikat.

Untuk rekomendasi saham, Hans menuturkan spekulasi beli saham PT Ciputra Development Tbk (CTRA), PT Wijaya Karya Tbk (WIKA), dan PT Waskita Karya Tbk (WSKT).Sedangkan William memilih saham PT AKR Corporindo Tbk (AKRA), WIKA, dan PT Astra International Tbk (ASII) untuk dicermati pelaku pasar.

Pada penutupan perdagangan saham, Jumat 25 September 2015, IHSG melemah 34,98 poin (0,82 persen) ke level 4.209,43. Indeks saham LQ45 turun 1,2 persen ke level 699,37. (Ahm/Igw)


Sumber : Liputan6

Thursday, 24 September 2015

Emas Naik ke 4-Minggu Tertinggi Setelah Data Pesanan AS Picu Spekulasi The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/9) - Emas menguat ke empat pekan tertinggi setelah laporan menunjukkan pesanan untuk peralatan usaha di AS terhenti, memicu spekulasi bahwa Federal Reserve akan menunda menaikkan suku bunga sampai tahun depan.
Pemesanan untuk barang modal non-militer tidak termasuk pesawat turun 0,2% pada bulan lalu, menurut laporan pemerintah pada hari Kamis. Emas telah naik lebih dari 3% sejak 17 September lalu, ketika The Fed mengumumkan keputusan untuk mempertahankan suku bunga di tengah gejolak pasar keuangan dan ketidakpastian atas apa yang menunjukkan perlambatan pertumbuhan global untuk outlook AS.
Investor mencari petunjuk lebih lanjut tentang rencana bank sentral ketika Ketua The Fed Janet Yellen memberikan pidato hari Kamis di Amherst, Massachusetts. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi mengekang daya tarik logam, yang tidak membayar bunga atau memberikan pengembalian misalnya aset bersaing seperti obligasi dan ekuitas.
Emas berjangka untuk pengiriman Desember naik 2% untuk menetap di level $ 1,153.80 per ons di Comex New York, setelah menyentuh level $ 1,156.40, tertinggi untuk kontrak sejak 24 Agustus yang lalu.(frk)
Sumber: Bloomberg

Yellen Menuju Tahap Untuk Kenaikan Suku Bunga, Alami Dehidrasi di Akhir Pidato

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/9) - Ketua Federal Reserve Janet Yellen hari Kamis mengatakan bahwa kenaikan suku awal mungkin akan tepat untuk dilakukan tahun ini.
Dalam pidatonya di University of Massachusetts, Amherst, Yellen mengatakan dia mengharapkan inflasi akan kembali ke angka 2% selama beberapa tahun ke depan seiring faktor temporer saat ini yang menekannya akan berkurang. Tanda-tanda pertumbuhan yang lemah di luar negeri tidak akan cukup besar untuk membuktikan bahwa hal itu memiliki dampak yang signifikan terhadap kebijakan, kata Yellen.
"Sebagian besar peserta FOMC, termasuk saya sendiri, saat ini mengantisipasi ... peningkatan awal di tingkat dana federal akhir tahun ini, diikuti oleh kecepatan bertahap untuk pengetatan setelah itu," kata Yellen.
Menjelang akhir sambutannya, Yellen tersendat dalam berkata-kata dan berhenti beberapa kali sebelum menyelesaikan pidato tersebut. Dalam sebuah pernyataan, Fed mengatakan bahwa Ketua Fed terlihat bersama staf EMT ketika dia meninggalkan panggung.
"Ketua Yellen merasa dehidrasi pada akhir pidato panjang di bawah lampu terang," kata juru bicara Fed.
"Sebagai tindakan pencegahan, ia terlihat bersama staf EMT di tempat di U-Mass Amhert. Dia merasa baik-baik saja setelah itu dan melanjutkan jadwal Kamis malamnya, "kata juru bicara itu. (sdm)
Sumber: MarketWatch

Saham Asia Naik Pasca Yellen Isyaratkan Untuk Kenaikan Suku Bunga 2015

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/9) - Saham Asia menguat setelah Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengatakan bank sentral berada di trek untuk menaikkan suku bunga tahun ini.
MSCI Asia Pacific Index naik 0,2 persen ke level 125,11 pada pukul 09:11 pagi waktu Tokyo. indeks acuan regional Asia ini telah jatuh 15 persen sejak akhir Juni, di jalur untuk berada di kuartal terburuk dalam empat tahun, menyusul Fed bersiap untuk menaikkan suku bunga dengan terguncangnya pasar keuangan oleh kekhawatiran melambatnya pertumbuhan Cina. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Harga Emas Sumringah Sambut Dolar AS Melemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/9) - Harga emas di pasar spot menguat lebih dari 2 persen pada Kamis (Jumat pagi WIB), merupakan penguatan harian terbesar selama hampir delapan bulan dipicu pelemahan dolar Amerika Serikat (AS).
Dilansir dari Reuters, emas mencetak kenaikan harian terbaik sejak akhir Januari dengan menyentuh level tertinggi satu bulan dari US$ 1.156 per ounce karena dolar AS melemah usai laporan barang tahan lama AS tercatat turun 2 persen pada Agustus.

Investor terus memantau pidato Gubernur Federal Reserve Janet Yellen untuk dijadikan petunjuk kapan Bank Sentral AS akan mulai menaikkan suku bunga acuan.

Sebelumnya The Fed memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan mendekati nol dipicu oleh kekhawatiran terhadap perlambatan ekonomi global. Namun, Bank Sentral AS memastikan akan tetap menaikkan suku bunga acuan pada tahun ini.

Harga emas naik 2 persen menjadi US$ 1.153,4 per ounce, sementara kontrak emas berjangka AS untuk pengiriman Desember ditutup naik 2 persen ke level US$ 1,153.8 per ounce.

Harga perak naik 2,4 persen menjadi US$ 15,16 per ounce. Sedangkan harga paladium melompat 7 persen dipicu aksi beli yang dilakukan pedagang Jepang usai liburan tiga hari.
"Orang Jepang datang agresif pada tawaran pagi ini, mengambil logam putih membawa harga US$ 20 lebih tinggi," kata Jason Cerisola dari MKS Grup.

Platinum mulai menguat di tengah kekhawatiran tentang permintaan dari sektor otomotif menyusul skandal emisi Volkswagen. Platinum biasanya digunakan dalam katalis diesel untuk membersihkan emisi gas buang.

Harga platinum di pasar spot naik 2,3 persen menjadi US$ 958 per ounce, setelah terkikis sekitar 5 persen dalam empat sesi terakhir. (Ndw/Ahm)


Sumber : Liputan6

Harga Minyak Naik Sebab Stok Berkurang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/9) - Harga minyak naik hampir 1 persen pada hari Kamis (Jumat pagi WIB) ditopang penarikan stok minyak Amerika Serikat (AS) di titik pengiriman Cushing, Oklahoma.

Dilansir dari Reuters, Jumat (25/9/2015), harga minyak AS jenis West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik US$ 43 sen, atau hampir 1 persen menjadi US$ 44,91 per barel. Sementara harga minyak Brent menguat US$ 42 sen, atau 0,9 persen ke level US$ 48,17 per barel.

Perusahaan intelijen pasar Genscape memperkirakan adanya penarikan 625 ribu barel minyak mentah AS dari titik pengiriman Cushing, Oklahoma pada pekan yang berakhir 22 September 2015.

Perkiraan Genscape ini muncul setelah penurunan persediaan 462.000 barel di Cushing dilaporkan pemerintah AS pada pekan lalu.

Tapi aksi jual di pasar saham telah memangkas keuntungan dalam minyak. Indeks S&P 500 anjlok di tengah  tengah kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi global.

Harga minyak telah turun lebih dari 25 persen kuartal ini.  Banyak analis berpikir prospek jangka panjang untuk minyak mentah akan tetap suram akibat menumpuknya persediaan dan melambatnya permintaan melambat lebih lanjut ke musim dingin.

"Kami juga melihat harga minyak akan kembali ke posisi terendah tahun ini, dengan probabilitas tinggi sekitar 85-90 persen," kata Jim Ritterbusch, konsultan minyak dari Ritterbusch & Associates di North Wabash, Chicago.

Pada perdagangan besok, harga minyak berpeluang turun lagi seiring dengan rilis revisi pertumbuhan ekonomi AS pada kuartal II dan laporan data rig minyak di AS.

Rebound harga minyak akan mengandalkan penurunan jumlah rig minyak yang dikeluarkan oleh perusahaan industri Baker Hughes yang akan menunjukkan produksi yang lebih rendah di masa depan. (Ndw/Igw)


Sumber : Liputan6

Wednesday, 23 September 2015

Platinum Berada pada Level 6-1/2 Tahun Terendah Terkait Skandal VW

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/9) - Platinum jatuh ke level terendahnya dalam 6-1/2-tahun terakhir pada hari Rabu, di tengah kekhawatiran tentang penurunan permintaan dari sektor otomotif, di mana platinum digunakan dalam katalis diesel untuk membersihkan emisi gas buang, sedangkan paladium, yang digunakan dalam kendaraan bensin, naik 7 persen.
Logam telah tertekan oleh berita pemalsuan uji emisi yang dilakukan perusahaan sebesar Volkswagen AG di AS karena investor percaya itu bisa mempengaruhi permintaan mobil diesel.
Harga palladium, logam utama yang digunakan dalam katalis bensin, melonjak terkait spekulasi bahwa skandal Volkswagen dapat meningkatkan permintaan untuk kendaraan bensin, kata para pedagang.
Spot platinum jatuh ke terendah sejak Januari 2009 lalu ke level $924,50 per ons, dan turun 0,8 persen ke level $926,25 pukul 1:57 EDT (1757 GMT).
Paladium, di sisi lain, melonjak 7,2 persen ke level $649 per ons, tertinggi sejak pertengahan Juli lalu. Mengupas keuntungan dan naik 6,1 persen ke level $642,25 per ons, di jalur menuju kenaikan terbesar sejak Desember 2009 lalu.
Emas menguat, pasca dua hari mengalami penurunan, karena dolar jatuh sebanyak 0,2 persen terhadap sebagian besar mata uang utama, sedangkan data pabrik Cina yang lemah memburuknya selera investor terhadap risiko.
Spot emas naik 0,6 persen ke level $1,131.53 per ons, sementara kontrak emas berjangka AS untuk pengiriman Desember ditutup naik 0,6 persen ke level $1,131.50 per ons.
Kepemilikan emas ETF, terlihat meningkat pertama dalam hampir sebulan terakhir pada hari Selasa, mendukung harga emas.
Perak naik sebesar 0,2 persen ke level $14,75 per ons. (izr)
Sumber: Reuters

Melambatnya Operasional Jadikan Minyak Turun Dibawah $ 45 per barel

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/9) - Minyak mengalami penurunan setelah laporan yang menunjukkan bahwa kilang minyak AS memangkas suku bunga operasional dalam 8 bulan terakhir, memberikan sinyal bahwa melemahnya permintaan untuk minyak mentah karena unit ditutup untuk pemeliharaan musiman.
Minyak West Texas Intermediate (WTI) turun sebanyak 4 % setelah Administrasi Informasi Energi mengatakan kilang minyak menurunkan tingkat operasi sebesar 2,2 poin persentase. Melambatnya penyuling AS selama bulan September untuk melakukan perawatan setelah puncak akhir musim panas musiman. Produksi minyak mentah AS meningkat untuk pertama kalinya dalam 7 minggu terakhir sementara persediaan menurun.
Minyak telah berfluktuasi sejak menyentuh rekornya bulan lalu menuju level 6 tahun terendah seiring kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi China memicu volatilitas pasar. Kontrak berjangka turun lebih dari 20 % dari rekornya bulan Mei di tengah spekulasi bahwa melimpahnya pasokan global yang akan berkepanjangan. Goldman Sachs Group Inc mengatakan bulan ini bahwa kelebihan dari awalnya dapat diantisipasi dan minyak mentah bisa jatuh ke level terendahnya $ 20 per barel.
WTI untuk pengiriman November turun $ 1,76 atau 3,8 %, ke level $ 44,60 per barel pada pukul 01:42 siang di New York Mercantile Exchange. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah 11 % di atas rata-rata 100 hari.
Brent untuk pengiriman November melemah $ 1,12 atau 2,3 ‹‹%, ke level $ 47,96 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange. Minyak mentah acuan Eropa yang diperdagangkan pada premium $ 3,36 dibandingkan minyak WTI.
Produksi minyak mentah AS naik 19.000 barel per hari menjadi 9.140.000 pada pekan lalu, menurut data dari EIA. Impor minyak mentah turun 13.000 barel per hari menjadi 7,18 juta, setidaknya sejak Juni lalu.
Stok minyak mentah merosot 1,93 juta barel menjadi 454 juta pada pekan yang berakhir 18 September, kata EIA. Persediaan nasional diperkirakan akan menurun 1,25 juta barel menurut para analis yang disurvei oleh Bloomberg. Persediaan minyak di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk kontrak WTI dan penyimpanan minyak terbesar bangsa, turun 462.000 barel menjadi 54 juta, setidaknya sejak bulan Maret. (knc)
Sumber : Bloomberg

Euro Menguat, Obligasi Jatuh Seiring ECB Tambah Ketidakpastian Stimulus

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/9) - Gubernur Bank Sentral Mario Draghi menambah membingungkan pasar keuangan global.
Euro menguat dari level terendahnya dalam tiga pekan terakhir pasca Presiden Bank Sentral Eropa mengatakan terlalu cepat untuk menjaminkan stimulus tambahan, sementara obligasi di zona euro meningkat karena investor berspekulasi ECB akan memperpanjang langkah-langkah kebijakan moneter. Ekuitas AS berfluktuasi dalam berbagai tengah perdagangan cahaya, sementara minyak mentah tenggelam. Data yang lemah manufaktur China torpedo aset emerging-market.
Komentar Draghi datang setelah Federal Reserve Ketua Janet Yellen mempertahankan suku bunga mendekati nol disematkan di tengah kekhawatiran gejolak pasar keuangan baru-baru ini dapat menghambat pemulihan. Sementara langkah bank sentral AS dorong penguatan saham dan obligasi, mereka perdagangan terbalik pasca empat pejabat The Fed mengatakan bahwa ekonomi cukup kuat untuk menahan kenaikan suku bunga.
Ekuitas di seluruh dunia bersiap mencatat kuartalan terburuk dalam empat tahun terakhir karena pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia mengalami perlambatan, penurunan harga logam dan minyak mentah. Itu juga meredupkan prospek laju inflasi dan mendorong daya tarik surat hutang pemerintah. Pada hari Rabu, indeks manufaktur China jatuh ke level terendah dalam enam tahun terakhir, sedangkan data di Eropa menunjukan pertumbuhan di wilayah ini tidak melambat.
Euro menguat sebesar 0,5 persen ke level $1,1174 pukul 13:13 di New York pasca Draghi mengatakan program stimulus ECB saat ini "telah cukup fleksibilitas" untuk mengatasi pelemahan terus-menerus dalam prospek pertumbuhan. Euro. Mata uang tunggal Eropa naik 0,4 persen ke level 134,12 yen, kenaikan pertama dalam empat hari terakhir. (izr)
Sumber: Bloomberg

Saham Material & Energi Turun Antarkan Bursa AS Ditutup Melemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/9) - Saham AS mencatat penurunan keempat dalam 5 hari terakhir sejak keputusan suku bunga Federal Reserve, diiringi pelemahan dalam harga komoditas yang dipimpin oleh minyak mentah.
Perdagangan di Indeks Standard & Poor 500 adalah 22 % di bawah rata-rata 30-hari pada hari ini, dengan volume perdagangan di tengah hari libur Yahudi untuk memperingati Yom Kippur. Produsen energi menurun diikuti kemerosotan minyak setelah laporan persediaan AS mengisyaratkan melemahnya permintaan, sementara produsen bahan mentah merosot seiring indeks manufaktur China jatuh ke level 6 tahun terendah.
Indeks S&P 500 turun 0,2 % ke level 1,938.77 pada pukul 04:00 sore waktu New York, setelah kemarin melemah 1,2 % ke level terendahnya sejak 9 September lalu. (knc)
Sumber : Bloomberg

Harga Minyak Kembali Anjlok Karena Pasokan Berlebih

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/9) - Harga minyak turun tajam pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi waktu Jakarta), menghapus keuntungan yang telah dicetak sejak awal pekan. Pendorong penurunan harga minyak adalah data mengenai stok minyak mentah di Amerika Serikat (AS) yang mengalami kenaikan.

Mengutip Wall Street Journal, Kamis (24/9/2015), harga minyak mentah jenis Light Sweet untuk pengiriman November turun US$ 1,88 atau 4,1 persen sehingga menetap di angka US$ 44,48 per barel di New York Mercantile Exchange. Sedangkan harga minyak Brent yang merupakan patokan harga global juga merosot US$ 1,22 atau 2,7 menjadi US$ 47,75 per barel di ICE Futures Europe.

Penurunan harga ini lebih disebabkan karena masih besarnya pasokan minyak mentah di dunia ini jika dibandingkan dengan permintaan yang ada. Di satu sisi produsen minyak terus memompa produksi namun ekonomi global sedang melemah sehingga permintaan juga turun.

Selain itu, penghentian sementara kilang Exxon Mobil Corporation yang ada di Texas, AS, yang berlawanan dengan data Departemen Energi AS mengenai jumlah pasokan minyak mentah yang ada juga diperkirakan menjadi salah satu penyebab anjloknya harga minyak pada perdagangan Rabu ini.

Penutupan kilang Exxon seharusnya berpengaruh kepada kurangnya pasokan minyak di AS. Namun menurut data Departemen Energi AS masih terlihat stok data yang cukup banyak meskipun terjadi penurunan pasokan yang berarti penutupan tidak berpengaruh besar kepada jumlah stok.

Data Departemen Energi AS menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah di AS turun menjadi 454 juta barel pada pekan lalu dari data sebelumnya yang menunjukkan masih di angka 456 juta barel.

Sedangkan untuk stok minyak olahan atau bensin mengalami kenaikan 1,4 juta barel. Data tersebut jauh berbeda dengan perkiraan dari para analis yang memprediksikan berada di sekitar angka 1 juta barel. Untuk solar turun 2,1 juta barel dibanding harapan terjadi kenaikan 1,4 juta barel.

Broker di Liquidity Energy, New York, AS, Peter Donovan menjelaskan, masih ada pengaruh yang lebih besar diperhatikan di luar sana jika dibanding dengan data-data pasokan yang telah keluar. "Ada kemungkinan tambahan stok minyak mentah di saat pasar sedang jenuh," jelasnya.

Data ekonomi China yang suram memang menjadi perhatian bagi para pelaku pasar minyak. Pasalnya jika perekonomian China terus mengalami penurunan maka bisa dipastikan pasokan minyak mentah tidak akan banyak turun karena selama ini memang salah satu konsumen terbesar minyak dunia adalah China. Pengaruhnya dari hal tersebut adalah harga minyak kemungkinan besar masih tetap berada di level rendah. (Gdn/Zul)


Sumber : Liputan6

Tuesday, 22 September 2015

Emas Turun Seiring Spekulasi Terbaru Kenaikan Suku Bunga Angkat Dolar

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/9) - Emas turun 1 persen pada Selasa, tertekan akibat penguatan dolar terkait ekspektasi terbaru bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga AS untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade terakhir.
Kelemahan pada komoditas lainnya juga menekan emas, yang rally pekan lalu pasca The Fed mempertahankan suku pada tingkat yang sangat rendah, menjaga biaya kesempatan memegang aset non-imbal hasil seperti bullion. Emas gagal mempertahankan keuntungan mereka pasca seorang pejabat Fed Fed menekankan bahwa kenaikan hanya tertunda.
Spot emas turun 0,7 persen ke level $1,125.22 per ons pukul 3:17 EDT (1917 GMT), sementara emas berjangka AS untuk pengiriman Desember ditutup turun sebesar 0,7 persen ke level $1,124.80 per ons.
Platinum turun tajam di antara logam mulia, turun lebih dari 3 persen ke level 6-1/2-tahun terendah. Beberapa pedagang mengutip berita bahwa pemalsuan uji emisi kendaraan Volkswagen AG AS dapat mempengaruhi 11 juta mobil di seluruh dunia. Platinum digunakan dalam katalis diesel.
Platinum turun 3,4 persen ke level $932,75 per ons, pasca jatuh ke terendah sejak Januari 2009 di $ 929,50. (izr)
Sumber: Reuters

Dolar Menguat Pasca Komentar Juru Bicara The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/9) - Dolar mencapai level terkuat dalam hampir dua pekan terakhir terhadap euro pasca para pejabat Federal Reserve mengatakan ekonomi AS cukup kuat untuk menahan kenaikan suku bunga tahun ini.
Greenback naik terhadap semua mata uang kecuali dua dari 16 mata uang utama. Pedagang berjangka melihat 47 persen kemungkinan The Fed akan menaikan suku bunga pada bulan Desember, naik dari 44 persen pada 17 September. Presiden The Fed Bank of Atlanta Dennis Lockhart mengatakan ia tetap yakin AS akan mengetatkan kebijakan tahun ini, bahkan ketika volatilitas pasar baru-baru ini mengangkat risiko terhadap ekonomi dan prospek inflasi. Dewan Eksekutif anggota Bank Sentral Eropa Peter Praet mengatakan di Jenewa pada hari Senin bahwa para pembuat kebijakan "tegas akan bereaksi" jika tujuan inflasi ECB beresiko.
Dolar menguat sebesar 0,6 persen ke level $1,1123 terhadap euro pukul 1:31 di New York. Menyentuh level $1,1114 per euro, level terkuat sejak 4 September lalu. Mata uang AS turun 0,6 persen ke level 119,90 yen. (izr)
Sumber: Bloomberg

Bursa Asia Memperpanjang Selloff Global Jelang Laporan Manufaktur China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/9) - Bursa saham Asia anjlok untuk hari ketiga, memperpanjang selloff atau aksi jual global, karena investor menunggu laporan manufaktur China di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi di negara tersebut semakin mendalam.
Indeks MSCI Asia Pacific, tidak termasuk Indeks Jepang, turun 0,4% ke level 402 pada pukul 08:01 pagi di Hong Kong, setelah produsen komoditas memimpin penurunan setelah harga bahan baku anjlok. Kontrak pada Nikkei 225 Stock Average merosot 2,6% di Singapura, dengan pasar ekuitas Jepang ditutup untuk liburan. Indeks  pabrik swasta China Yang akan diriis pada hari Rabu diproyeksikan akan menunjukkan kontraksi untuk bulan ketujuh.
Indeks S&P/ASX 200 Australia turun 0,5%. Indeks Kospi Korea Selatan tenggelam 1,1%. Indeks S&P/NZX 50 Selandia Baru turun 0,1%. Kontrak pada Nikkei 225 diperdagangkan di level 17.525 di Singapura, dengan penutupan acuan yang mendasari pekan lalu berada di 18,070.21. Perdagangan di bursa saham Jepang akan dilanjutkan pada hari Kamis.
Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong dan Indeks A50 FTSE China di Singapura kehilangan setidaknya 1%.
Indeks Shanghai Composite pada hari Selasa menguat 0,9% di tengah optimisme atas kunjungan kenegaraan Presiden Xi Jinping ke AS dengan diperkirakan negara tersebut akan mencapai kesepakatan terkait perdagangan, energi, iklim, keuangan, penerbangan, pertahanan dan pembangunan infrastruktur selama kunjungan Xi tangggal 22 -25 September, Menteri Luar Negeri Wang Yi mengatakan pekan lalu.(frk)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Berjangka Perpanjang Penurunan Jelang Rilis PMI Pabrik China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/9) - Saham Asia bersiap untuk memperpanjang aksi jual ekuitas global, dengan indeks berjangka dari Australia hingga AS melemah seiring kecemasan yang ditandai pengembalian gejolak pasar bulan lalu.
Kontrak pada indek acuan Asia meluncur setidaknya 1 persen pada perdagangan terakhir, pasca produsen komoditas dan saham automotif kirim Indeks Standard & Poor 500 turun 1,2 persen dalam hampir dua pekan terakhir. Permintaan untuk investasi paling aman terus meningkat pada hari Rabu, dengan obligasi Australia dan Selandia Baru mengikuti rebound di Treasuries dan yen gelar penguatan. Tembaga berjangka melayang dekat harga terendahnya bulan ini dengan indeks PMI pabrik swasta diproyeksikan mengalami kontraksi untuk bulan ketujuh di sektor manufaktur China.
Kekhawatiran baru atas goyah perekonomian China, sumber ructions pasar bulan lalu, tenggelamnya komoditas pada hari Selasa, diikuti meningkatnya volatilitas ekuitas dari AS hingga Eropa seiring skandal atas standar emisi gas buang mobil Volkswagen AG. Pasar telah bergejolak sejak Federal Reserve mempertahankan suku bunga pekan lalu, pasca pejabat menyatakan kekuatan ekonomi AS dan prospek untuk mendaki tahun ini masih rentan. Pasar Jepang tetap ditutup untuk liburan hari Rabu. (izr)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Terkoreksi ditengah Penurunan Saham Automotif Global

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/9) - Saham AS jatuh akibat penurunan saham bahan baku seiring merosotnya saham komoditas, aksi jual di saham bioteknologi kian mendalam dan skandal emisi gas buang Volkswagen AG terus menekan saham otomotif global.
Indeks Standard & Poor 500 turun sebesar 1,2 persen ke level 1,942.62 pukul 04:00 di New York, memangkas penurunan di jam terakhir perdagangan pasca jatuh sebanyak 1,9 persen. Ini merupakan penurunan ketiga dalam empat hari terakhir, mengirim indeks ke level dua pekan terendah. Indeks volatilitas mencatat kenaikan terbesar dalam satu bulan terakhir.
Ekuitas mendapat dorongan pada hari Senin pasca empat pejabat The Fed berbicara terkait prospek kenaikan suku bunga pada tahun 2015, hanya beberapa hari pasca bank sentral hentak investor dengan mengutip gejolak pasar global dan perlambatan di China sebagai alasan untuk menahan kenaikan suku bunga. Komentar mereka menyarankan terus membaiknya perekonomian domestik dapat membayangi kekhawatiran tentang kondisi global.
Tawaran bank sentral untuk transparansi yang lebih besar tentang kriteria untuk kenaikan suku bunga telah meninggalkan pasar berkedut dengan setiap laporan ekonomi di tengah perluasan daftar The Fed dan pertentangan data AS. Ketua The Fed Janet Yellen mengatakan pekan lalu bahwa para pembuat kebijakan akan meneliti perlambatan risiko pertumbuhan di China dan pasar negara berkembang terhadap perekonomian AS
Sementara itu, pasar tetap yakin kenaikan suku bunga akan dilakukan tahun ini pasca keputusan The Fed dan pernyataan dovishnya. Pedagang harga memperkirakan sekitar 41 persen kenaikan suku bunga akan dilakukan pada pertemuan FOMC bulan Desember, dibandingkan dengan 64 persen pada 16 September sebelum keputusan kebijakan. (izr)
Sumber: Bloomberg