PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 9 August 2015

Indeks Topix Jepang Merosot di Tengah Lemahnya Data Ekonomi China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (10/8) - Saham Jepang di buka turun, dengan indeks Topix menuju penurunan pertama dalam sembilan hari, setelah data ekonomi China yang lebih lemah dari perkiraan membebani permintaan investor untuk perusahaan-perusahaan yang bergantung pada penjualan di China.
Indeks Topix turun 0,3% ke level 1,673.44 pada pukul 09:01 pagi di Tokyo, jatuh untuk pertama kalinya sejak 28 Juli, setelah lima dari 33 kelompok industri yang terdaftar di indeks mengalami penurunan. Indeks Nikkei 225 Stock Average turun 0,5% ke level 20,624.01. Pada akhir pekan yang lalu, China melaporkan penurunan yang lebih besar dari perkiraan untuk ekspor dan penurunan tajam dalam harga produsen sejak tahun 2009.
Pengiriman dari China menyusut 8,3% pada Juli, lebih dari lima kali penurunan yang diproyeksikan oleh analis, memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan di ekonomi terbesar di Asia. Impor China turun 8,1%, dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 8%. Indeks harga produsen turun 5,4%, terbesar sejak Oktober 2009.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 menambahkan kurang dari 0,1% setelah indeks yang mendasari turun 0,3% pada hari Jumat.
Para pengusaha AS menambahkan 215.000 pekerja di bulan lalu, sedikit di bawah perkiraan ekonom untuk kenaikan sebesar 225.000, menurut laporan pemerintah hari Jumat. Penghasilan rata-rata per jam naik kurang dari perkiraan sebesar 2,1% dari tahun sebelumnya, menunjukkan momentum yang lamban dalam pertumbuhan upah dan lemahnya prospek untuk inflasi.
Data Jepang pada hari Senin menunjukkan surplus transaksi berjalan negara pada bulan Juni adalah  558.6 miliar yen dibandingkan dengan defisit tahun lalu sebesar 363.9 miliar yen. Para ekonom telah memperkirakan surplus sebesar 785.9 miliar yen.(frk)
Sumber: Bloomberg