PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 31 August 2015

Krisis Ukraina : Protes Anti-Otonomi Di Luar Gedung Parlemen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/9) - Satu orang anggota garda nasional tewas dan sekitar 100 orang lainnya terluka dalam sebuah protes keras di luar parlemen Ukraina, menurut kementerian dalam negeri.
Bentrokan antara nasionalis dan polisi anti huru hara meletus setelah anggota parlemen memberikan dukungan awal untuk reformasi otonomi yang lebih banyak pada daerah timur yang dikuasai pemberontak.
Garda nasional dilempari kembang api dan bom Molotov seiring terdengarnya suara ledakan.
Reformasi adalah bagian dari rencana perdamaian untuk mengakhiri pertikaian di daerah timur Ukraina.
Para pengunjuk rasa yang dipimpin oleh Partai Radikal yang merakyat dan parta Svoboda (Kebebasan) i ultra-nasionalis - yang takut kehilangan daerah timur ke separatis yang didukung Rusia - berkumpul di luar parlemen pada Senin pagi.
Setelah perdebatan yang ricuh, 265 anggota parlemen dari 450 yang didukung bacaan pertama dari RUU desentralisasi, pemberian kekuasaan lebih untuk bidang Donetsk dan Luhansk.
Awalnya, hanya ada bentrokan kecil tetapi seorang koresponden BBC kemudian mendengar ledakan kecil diikuti dengan yang jauh lebih besar - rupanya dari granat.
Para demonstran berjumlah hampir tidak lebih dari beberapa lusin - terutama pria muda, kebanyakan dari mereka bertopeng. Mereka memulai perkelahian dengan polisi, tetapi yang lain juga mendukung mereka.
Para pengunjuk rasa mencoba untuk menarik polisi jauh dari garis pertahanan mereka. Mereka mengalahkan para polisi tersebut dan mengambil perisai serta helm mereka. Tidak lama setelah itu sekitar selusin pria muda sudah menyerupai polisi dengan peralatan lengkapnya.
Beberapa kali suasana dekat gedung tampak tenang untuk sementara waktu, tetapi bentrokan mulai lagi. Dan kemudian mulai terdengar suara ledakan.
Aku melihat beberapa orang - polisi dan petugas pemadam kebakaran - jatuh ke tanah, dan beberapa melarikan diri dari situ, terpincang-pincang. Aku melihat genangan darah berada dekat dinding parlemen.
Menteri Dalam Negeri Ukraina, Arsen Avakov, mengatakan sekitar 30 orang telah ditahan, termasuk anggota Svoboda yang mengaku melemparkan granat.
Dengan getir dia mengkritik pemimpin Svoboda Oleh Tyahnybok, dia menulis di Facebook bahwa beberapa alat peledak telah dilemparkan oleh orang-orang yang mengenakan kaus Svoboda.
Kaki seorang polisi mengalami robek di bawah lutut dalam ledakan tersebut, Interfax Ukraina melaporkan, sementara wartawan di lokasi kejadian juga dilaporkan terluka.
Perdamaian Yang Bergoncang
Hampir 7.000 orang tewas sejak konflik di timur Ukraina pecah pada Maret 2014 lalu, setelah aneksasi Rusia  di semenanjung Ukraina Crimea.
Mendorong melalui otonomi yang lebih besar untuk daerah yang dikuasai pemberontak adalah bagian penting dari perjanjian damai Minsk, yang awalnya ditandatangani pada bulan Februari.
Selama musim panas, pertempuran antara pasukan militer Ukraina dan pemberontak telah meningkat. Tapi kedua belah pihak sepakat pada pekan lalu untuk menghentikan kekerasan pada 1 September, hari dimana anak-anak pada wilayah tersebut kembali ke sekolah.
Meskipun jumlah pelanggaran gencatan senjata tampaknya telah turun dalam beberapa hari terakhir, monitor OSCE telah memperingatkan bahwa tidak ada pihak yang menghormati gencatan senjata tersebut.
Sumber : BBC

Kekhawatiran akan Suku Bunga Telah Menekan Emas dalam 6 Sesi Terakhir

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/9) - Emas berjangka turun untuk kelima kalinya dalam enam sesi terakhir setelah komentar oleh seorang pejabat Federal Reserve menghidupkan kembali kekhawatiran bahwa suku bunga AS akan naik dalam tahun ini.
Wakil Ketua The Fed Stanley Fischer mengatakan selama akhir pekan bahwa ada "alasan yang baik" untuk percaya bahwa inflasi akan dipercepat, meningkatkan spekulasi bahwa bank sentral tidak akan menunda kenaikan suku bunga pertama sejak 2006. Inflasi rendah yang kuat bersamaan dengan pengetatan prospek kebijakan moneter telah terus membatasi pergerakan logam, yang tidak membayar bunga atau menawarkan pengembalian, tidak seperti aset bersaing.
Emas pangkas dari gain awal bulan ini, ketika perlambatan di China dan gejolak pasar global menaikkan spekulasi bahwa The Fed akan menunggu lebih lama lagi sebelum menaikkan suku bunga. Alih-alih memberikan perlindungan dari krisis tersebut, volatilitas emas naik bersama dengan turbulensi indeks ekuitas, mengurangi daya tariknya sebagai haven. Logam naik 3,4% pada bulan Agustus, kenaikan pertama sejak bulan Mei.
Di New York, emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 0,1% untuk menetap di $ 1,132.50 per ons pada pukul 1:41 siang di Comex. Selama pekan lalu harga emas telah turun 2,2%, yang terbesar dalam sebulan.
Kemungkinan bahwa The Fed akan meningkatkan suku bunga sebelum akhir 2015 naik menjadi 63% pada hari Senin, naik dari 48% di minggu sebelumnya, menurut perdagangan berjangka. Emas menuju penurunan tahunan beruntun ketiga setelah menguatnya perekonomian AS meredam keyakinan sebagian investor dalam logam sebagai penyimpan nilai.
Perak berjangka untuk pengiriman Desember naik 0,3% ke level $ 14,586 per ons di Comex.(frk)
Sumber: Bloomberg

Indeks S & P 500 Menuju Bulan Terburuknya Di Lebih Dari Tiga Tahun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/9) - Bursa saham AS turun pada sesi break, dengan indeks  Standard & Poor 500 di ambang bulan terburuknya dalam lebih dari tiga tahun terakhir, karena investor masih khawatir tentang melambatnya pertumbuhan global dan dampak dari potensi kenaikan suku bunga oleh The Fed pada September ini .
Ekuitas sebelumnya memangkas penurunannya setelah saham energi membalikan aksi selloffnya sebesar 2,5 persen untuk reli sebanyak 1,4 persen. Langkah ini diikuti lonjakan harga minyak setelah sebuah laporan pemerintah mengurangi perkiraan produksi minyak mentahnya. Perdagangan ekuitas masih naik turun oleh keuntungan dan kerugian sejak pekan lalu karena pasar tetap mengikuti perubahan mendadak dalam sentimen investor.
Indeks S & P 500 melemah 0,5 persen menjadi 1,979.98 pada 12:13 siang di New York, setelah sebelumnya turun sebesar 1,2 persen sebelum pemangkasan tersebut turun tajam menjadi kurang dari 0,2 persen. Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 55,42 poin, atau 0,3 persen, ke 16,587.59. sementara indeks Nasdaq Composite turun sebesar 0,4 persen.
Indeks S & P 500 turun sebesar 5,9 persen pada bulan ini, masih bertahan pada jalur untuk penurunan terburuknya sejak Mei 2012, terkait China yang mendevaluasi mata uangnya pada awal bulan ini memicu kekhawatiran atas pertumbuhan global, hingga menghapus lebih dari $ 5.3 triliun nilai pasar ekuitas di seluruh dunia. Indeks acuan Gain sebesar 0,9 persen pada pekan lalu menutupi periode stabil di mana indeks S & P 500 mengalami penurunan terbesarnya sejak 2011 untuk masuk kedalam tahap koreksi, hanya untuk reli lebih dari 6 persen selama dua hari yang merupakan kenaikan back-to-back terbaiknya sejak awal Bull Market pada tahun 2009 lalu.
Indeks Volatilitas Chicago Board Options Exchange naik 7,3 persen ke 27,96 hari ini. Ukuran gejolak pasar yang dikenal sebagai VIX menuju catatan  rekor kenaikan bulanannya, naik 127 persen. Lebih dari $ 2 triliun nilai saham dihilangkan dari pasar AS antara akhir Juli dan tingkat terendahnya pekan lalu, jumlah yang sama dengan kira-kira laba S & P 500 dalam dua tahun, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.
Sementara posisi bulan Agustus berada di tengah antara bulan yang berdasarkan kinerja saham, telah menghasilkan beberapa hasil terburuknya sejak tahun 2009. Selama pekan yang berakhir pada 12 Agustus 2011, indeks S & P 500 berayun antara keuntungan dan kerugian setidaknya 4 persen dalam empat hari, sesuatu yang tidak pernah terlihat dalam data selama 88 tahun yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Di tahun 2013, indeks S & P 500 turun 3,1 persen pada Agustus, salah satu dari dua bulan hasil negatif dalam setahun ketika indeks tersebut melonjak sebesar 30 persen.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Komentar The Fed Bikin Wall Street Tertekan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/9) - Mengawali pekan ini, bursa saham Amerika Serikat (AS) merosot, dan mencetak penurunan terburuk sejak 2012. Pernyataan pejabat bank sentral AS telah meningkatkan kekhawatiran investor terhadap potensi kenaikan suku bunga pada September 2015.
Pada penutupan perdagangan Senin 31 Agustus 2015 (Selasa pagi WIB), indeks saham Dow Jones melemah 0,69 persen menjadi 16.528,03. Indeks saham S&P 500 susut 0,84 persen menjadi 1.972,18. Diikuti indeks saham Nasdaq tergelincir 1,07 persen ke level 4.776,51.
Sepanjang Agustus, indeks saham Dow Jones melemah 6,6 persen, indeks saham S&P 500 tergelincir 6,3 persen, dan indeks saham Nasdaq susut 6,9 persen.
Pada akhir pekan lalu, wakil pimpinan The Federal Reserve/The Fed Stanley Fischer menuturkan inflasi AS kemungkinan mengalami kenaikan sehingga The Fed dapat menaikkan suku bunga secara bertahap.Banyak analis menilai komentar Fischer sebagai sinyal kalau The Fed akan menaikkan suku bunga pada September, bukan Desember.
Hal itu menguncang investor yang sudah gelisah setelah gejolak yang terjadi akibat kekhawatiran ekonomi China melambat.Pernyataan Fischer pada konfrensi bank sentral di Jackson Hole, Wyoming menyarankan kalau The Fed tidak melihat penurunan pasar saham baru-baru ini dan kekhawatiran tentang China sebagai alasan untuk menahan kenaikan suku bunga.
"Apa yang Anda lihat di pasar saat ini disebabkan oleh komentar Fischer pada akhir pekan lalu. Jika The Fed bergerak pada September, itu akan membuat banyak keraguan tentang kapan The Fed akan berhenti," ujar Stephen Massocca, Direktur Investasi Wedbush Equity Management LLC, seperti dikutip dari laman Reuters, Selasa (1/9/2015).
Suku bunga rendah, dan bahkan mendekati nol telah membantu bursa saham AS reli sejak krisis keuangan. Investor khawatir keuntungan dari saham akan berkurang dengan suku bunga AS mulai menguat.Indeks mengukur kecemasan investor atau indeks CBOE pun naik sekitar 9,14 persen menjadi 28,43.
Pada akhir pekan lalu, indeks saham tersebut melonjak ke 53,29.Investor akan fokus untuk laporan data tenaga kerja The Fed pada Jumat pekan ini. Data ini akan menjadi terakhir sebelum pertemuan The Fed pada 16-17 September 2015.
"Kami masih bisa berharap untuk melihat sejumlah hal signifikan hingga mendapatkan arah dari The Fed untuk menaikkan suku bunga," ujar John declue, Direktur US Bank Wealth Management.
Sementara itu, sembilan dari sepuluh sektor saham S&P 500 melemah dengan sektor saham kesehatan memimpin penurunan indeks saham. Sedangkan indeks saham energi S&P naik 1,05 persen, yang didorong saham ConocoPhilips dan Philips 66. Saham Philips 66 telah naik 2,38 persen didukung aksi korporasi Warren Buffet. (Ahm/Igw)

Sumber : Liputan6

Data Inflasi Bakal Kerek IHSG

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/9) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan akan bergerak positif pada perdagangan saham Selasa (1/9/2015). Indeks saham akan ditopang oleh rilis data makro nasional.

"Inflasi harusnya baik, kami optimistis makin bagus," kata Analis PT Investa Saran Mandiri, Kiswoyo Adi Joe kepada Liputan6.com, Jakarta, Selasa (1/9/2015).

Dia melanjutkan, selain data inflasi yang diperkirakan masih terkendali tersebut, belum ada sentimen lain dari dalam negeri yang bisa menggerakkan IHSG.

Namun memang, sentimen dari luar masih cukup kuat mengendalikan pergerakan IHSG. Namun sentimen tersebut merupakan sentimen lama yaitu belum jelasnya rencana kenaikan suku bunga acuan bank sentral Amerika Serikat (AS). "Berita FOMC jadi AS mau menaikan suku bunga," tuturnya.

Kiswoyo memprediksi indeks saham akan bergerak pada level support 4.400 selanjutnya resistance di level 4.600.

Riset PT Sinarmas Sekuritas mengatakan IHSG akan bergerak variatif pada perdagangan saham Selasa. Indeks saham akan bergerak di level support 4.432 dan resistance pada level 4.600.

Rilis data ekonomi nasional akan mewarnai gerak indeks saham. Sinarmas Sekuritas, memperkirakan inflasi pada level 7,44 persen yoy dari sebelumnya 7,26 persen yoy. "Dari China akan merilis data NBS Manufacturing PMI yang diperkirakan stagnan ke level 50," tulis riset tersebut.

Kiswoyo merekomendasikan akumulasi saham PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP), PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk (AISA). (Amd/Gdn)


Sumber : Liputan6

Sunday, 30 August 2015

Sentimen The Fed Bakal Bayangi IHSG Sepekan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/8) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) akan bergerak mendatar dengan kecenderungan tertekan pada perdagangan saham sepekan. Sentimen dari regional mewarnai kinerja IHSG

"Saya sendiri melihat akan konsolidasi berpeluang tertekan," kata Analis PT Investa Saran Mandiri Hans Kwee kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (31/8/2015).

Dia mengatakan, kekhawatiran kenaikan suku bunga acuan bank sentral Amerika Serikat (AS)/The Fed menjadi penekan IHSG. AS sendiri akan mengeluarkan beberapa data perekonomian yang menjadi landasan kenaikan suku bunga acuan.

"Sebenarnya ada pernyataan dari pejabat FOMC yang lain ada data pengangguran AS," tutur Hans.

Sentimen lain berasal dari data aktivitas manufaktur China yang diperkirakan melemah. "Data China akan mempengaruhi IHSG," tambah Hans.

Dari dalam negeri, menurut Hans belum ada sentimen positif pendorong IHSG. Dia memprediksi support IHSG berada pada level 4.433-4.295, sedangkan resistance pada level 4.511-4.600.

Kepala Riset NH Korindo Securities Reza Priyambada memperkirakan IHSG pada level support 4.085-4.285 selanjutnya resistance pada level 4.490-4.525. Kondisi indeks saham sedang berusaha untuk menguat.

"Laju penguatan ini harus didukung oleh sentimen ada agar dapat membentuk tren penguatan minimal untuk jangka pendek. Jika sentimen dipekan depan tidak cukup mendukung penguatan yang ada saat ini akan kembali melemah," tulis Reza dalam laporannya.

Adapun, beberapa data yang menjadi acuan penggerak IHSG ialah data inflasi dan kepercayaan konsumen. Dari China ada data non manufaktur PMI, NBC manufacturing PMI.

Kemudian Jepang akan rilis data produksi industri, order konstruksi, perumahan dan realisasi modal. Dari AS sendiri akan merilis data intial klaim pengangguran dan markit manucturing PMI.

Hans merekomendasikan jual saham PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM).

Pada penutupan perdagangan saham, Jumat 28 Agustus 2015, IHSG naik 15,56 poin (0,35 persen) ke level 4.446,20. Indeks saham LQ45 menguat 0,30 persen ke level 757,06. Sebagian besar indeks saham acuan menghijau kecuali indeks saham DBX turun 0,25 persen. (Amd/Ahm)


Sumber : Liputan6

Hadiri Unjuk Rasa Bersih, Mahathir Mohamad Dilaporkan ke Polisi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/8) - Kuala Lumpur - Sebuah organisasi non-pemerintah Malaysia melaporkan mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad ke polisi atas tindakannya menghadiri unjuk rasa Bersih 4 di Dataran Merdeka, Kuala Lumpur.

Laporan itu dibuat Kumpulan Veteran Tentera Tidak Berpencen (KVTTB) Selangor di Markas Kepolisian Daerah Klang Selatan, Minggu malam 30 Agustus 2015.

Pimpinan organisasi itu, Raja Kamaruddin Raja Ab Wahid berkata tindakan Mahathir yang turun mengikuti unjuk rasa itu ibarat mengajak massa untuk mengikutinya.

"Persoalannya, mengapa Beliau perlu pergi ke perhimpunan haram itu. Pada pendapat saya, tindakan itu tidak perlu, malah beliau tidak patut datang langsung," ujar Raja Kamaruddin seperti dikutip The Malaysian Insider, Senin (31/8/2015).

"Apabila Dr Mahathir datang, rakyat yang berkumpul secara tidak langsung mengibaratkan kehadirannya sebagai 'kepala'," imbuh dia.

Kecaman Presiden Umno

Tak hanya itu, partai berkuasa di Malaysia, Umno juga mengecam, langkah Mahathir. Menurut Presiden Umno Datuk Seri Hishammuddin Hussein, Mantan PM tersebut telah bertindak di luar batasan. Tindakan Mahathir juga dinilai tidak mencerminkan ucapannya pada 1998 untuk tidak menyokong demonstrasi jalanan.

"Bagi saya, Beliau (Dr Mahathir) melanggar prinsip perjuangan yang beliau pegang selama ini. Tindakan beliau jelas bertentangan dengan nilai-nilai yang diketengahkan semasa beliau menjadi Perdana Menteri," ujar dia.

"Ketika zaman pemerintahannya, beliau secara jelas menyatakan demonstrasi jalanan bukan pendekatan untuk menyuarakan rasa tidak puas hati, apalagi menjatuhkan kerajaan," katanya kepada wartawan usai membuka rapat perwakilan Umno di Sepanggar.

Hishammuddin, yang juga Menteri Pertahanan, mengatakan Mahathir tidak pernah dilarang untuk menyuarakan pandangannya, tetapi tindakan bersekongkol di lokasi unjuk rasa tadi malam tidak bisa diterima. (Ado/Dan)

Sumber : Liputan6

Presiden Mesir Dipastikan Kunjungi Indonesia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/8) - Presiden Mesir Abdel Fatah Al Sisi tiba di Singapura, Minggu 30 Agustus 2015, untuk memulai kunjungan resmi selama sepekan ke Asia yang juga mencakup China, India dan Indonesia.

Namun, tanggal pasti kapan dan berapa lama lawatan orang nomor satu Negeri Piramida itu ke Indonesia belum disiarkan. KBRI Kairo yang dikonfirmasi belum mengetahui tanggal kedatangan Kepala Negera Mesir itu ke Indonesia.

"Presiden Al Sisi kemungkinan jadi berkunjung ke Indonesia, tanggal kunjungan antara 31 Agustus hingga 5 September, rangkaian kunjungan ke Singapura, China, India dan Indonesia," kata Koordinator Fungsi Penerangan dan Sosial Budaya KBRI Kairo, Lauti Nia Sutedja.

Kantor berita resmi Mesir, MENA, juga tidak menyebutkan tanggal kunjungan Presiden Sisi ke Jakarta, namun menempatkan nama Indonesia di akhir kalimat dari jajaran negara-negara yang dikunjungi.

Bila jadi berkunjung ke Indonesia, Al Sisi merupakan Kepala Negara Mesir pertama yang berkunjung lebih dari 30 tahun sejak lawatan Presiden Hosni Mubarak ke Jakarta pada 9-11 April 1983.

Ini merupakan lawatan pertama Presiden Sisi ke Indonesia sejak dia dilantik pada 6 Juni 2014, menggantikan Presiden Mohamed Moursi yang digulingkannya pada akhir Juni 2013.

Undangan Presiden Jokowi

Lawatan Presiden Sisi ke Indonesia itu merupakan jawaban atas undangan resmi Presiden Joko Widodo yang disampaikan Utusan Khusus Presiden RI dalam kunjungannya ke Mesir pada awal Agustus lalu saat menghadiri upacara pembukaan Terusan Suez Baru.

Ketika itu, Alwi Shihab menyampaikan kepada Presiden Sisi 2 pucuk surat dari Presiden Jokowi. Surat pertama berisi permohonan maaf dari Jokowi karena berhalangan memenuhi undangan pesta pelebaran Suez Canal.

Adapun surat kedua berisi undangan resmi dari Presiden Jokowi kepada Presiden Al Sisi untuk berkunjung ke Indonesia.

Menurut Alwi Shihab, Presiden Sisi langsung mengamini undangan Presiden Jokowi dan menyatakan kepastikan berkunjung ke Indonesia pada September 2015.

Media massa Mesir mengemukakan bahwa misi utama kunjungan Presiden Sisi ke Indonesia adalah memperkuat hubungan bilateral kedua negara terutama kerja sama di sektor ekonomi dan perdagangan.

Mesir dan Indonesia memikili hubungan bersejarah dan Negeri Lembah Nil itu tercatat sebagai negara pertama yang mengakui Kemerdekaan Republik Indonesia. (Ant/Ado/Dan)

Sumber : Liputan6

Tips Memotret `Luar Angkasa` ala Fotografer Amatir

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/8) - New Delhi - Mustahil rasanya bila Anda bisa mengabadikan langit penuh bintang pada malam hari dengan kamera biasa atau menggunakan aplikasi edit foto. Namun, seorang fotografer amatir asal India ini telah membuktikannya.

Adalah Navaneeth Unnikrishnan, seorang astrofotografer dan astronom amatir yang telah menggeluti hobinya tersebut selama dua tahun dengan mengabadikan keindahan semesta dari rumahnya di wilayah Kerala, India.

Ia pun mengunggah hasil foto bidikannya di akun Instagram pribadinya, @navaneeth_unnikrishnan. Lewat akun tersebut, ia berbagi tips mudah kepada para fotografer amatir agar bisa mengambil foto luar angkasa lewat Bumi dengan cara sederhana namun mampu menciptakan hasil yang ciamik.

Mengutip informasi dari laman Space, Senin (31/8/2015), Navaneeth mengungkap bahwa ia memanfaatkan waktu malam hari untuk membidik foto yang ia inginkan. Pada saat malam, pemandangan menjadi lebih jelas dan lebih gemerlap.

"Di India banyak sekali langit gelap yang bisa dibidik pada saat malam hari. Khususnya di wilayah Himalaya yang memiliki pemandangan angkasa terbaik di dunia," ungkapnya.

Navaneeth, yang memiliki ketertarikan mendalam akan luar angkasa, selalu berpikir bahwa satu-satunya cara untuk mengamati antariksa adalah dengan menggunakan teropong jarak jauh di pusat pemantauan luar angkasa atau observatorium.

"Astrofotografi adalah seni memotret keindahan alam semesta yang tidak bisa kita lihat dengan mata telanjang. Secara teknis, kita bisa mengabadikan masa lalu, cahaya yang dikeluarkan jutaan tahun lalu," lanjutnya.

Navaneeth mengatakan astrofotografi adalah bentuk fotografi yang paling menantang secara teknis. Ia pun memberikan tips mudah yang bisa diikuti. Pertama, setiap tahapan harus sempurna, dari melacak ke fokus, kemudian dari exposure ke pemrosesan gambar.

Selain itu, ia mengimbau bahwa pemotret harus menguasai aspek teknis kamera pada mode manual. "Adapun bagi para fotografer amatir yang tidak mampu merogoh kocek untuk mendapatkan perangkat tracking mount, lensa wide-angle adalah alternatif yang baik," tambahnya.

Pria yang juga menggemari travelling dan musik ini pun mengatakan bahwa objek luar angkasa yang paling digemarinya adalah komet dan nebula. "Nebula merupakan objek luar angkasa yang menjadi seni yang indah dan menakjubkan," tuturnya.

(jek/dew)


Sumber : Liputan6

Noda ‘Kuning’ Negeri Jiran

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/8) - Pemandangan berbeda terlihat di Malaysia akhir pekan kemarin. Ribuan warga Malaysia turun ke jalan ibukota, Kuala Lumpur. Mereka berdemo besar-besaran menuntut Perdana Menteri Najib Razak mundur dari jabatannya. Najib diduga telah menggelapkan US$700 juta atau Rp 9,8 triliun dari Sovereign Wealth Fund.

Polisi Diradja Malaysia menyebut tidak kurang dari 30.000 orang ikut aksi tersebut. Namun, sampai Minggu sore 31 Agustus, belum ada upaya pembubaran paksa dari polisi. Mereka hanya berjaga-jaga di sekitar para pengunjuk rasa yang hampir semua berkaus kuning.

Demonstran yang menamakan diri Bersih sejak Sabtu 29 Agustus menyeru warga Malaysia turun ke jalan di Kuala Lumpur, Kinabalu, dan Kuching. Mereka membentuk lautan manusia berwarna kuning dan berjalan di ibukota Malaysia. Ada yang membawa bendera Malaysia dan yang lainnya terlihat memegang spanduk berisi protes. Aksi mereka bertepatan dengan gladi resik perayaan Hari Merdeka Malaysia yang ke-58

Dalam demonstrasi, tampak istri Anwar Ibrahim Wan Azizah Wan Ismail di  tengah-tengah pengunjuk rasa. Selain menuntut Najib turun, Bersih juga menuntut diadakannya Pemilu bersih. Selama ini banyak ditemukan kasus 'suara hantu' seperti pemilih yang bisa memilih berkali-berkali.

Ini bukanlah demontrasi pertama dilakukan kelompok Bersih. Pada 2002, polisi menggunakan meriam air dan gas air mata untuk membubarkan kelompok ini.

Sebelumnya, Jumat 28 Agustus, situs Bersih diblokir karena dianggap membangkang oleh pemerintah. Mengutip pemberitaan BBC, website Bersih.org -- penggagas demo anti-pemerintah -- sudah tidak bisa diakses di Malaysia.

"Mereka melanggar hak-hak orang untuk mengakses informasi, Padahal kami tidak bersalah," protes Ketua Bersih Maria Chin Abdullah.

Gerakan Bersih didirikan pada 2006. Organisasi ini merupakan organisasi gabungan dari 84 kelompok masyarakat sipil di Malaysia. Mereka pertama kali memprotes kecurangan pemilu yang dilakukan oleh koalisi Barisan Nasional pada 2007.

Unjuk rasa kedua diadakan pada 2011 yang memprotes hasil Pemilu di Serawak. Menurut klaim Bersih, ada 50 ribu orang turut berpartisipasi saat itu. Polisi melontarkan gas air mata untuk menghentikan para pengunjuk rasa. Dilaporkan 1.000 orang di tahan.

Bersih juga berdemonstrasi pada 2012. Awalnya demo dilakukan secara damai, hingga salah satu pihak antara pengunjuk rasa dan polisi mulai saling dorong. Ratusan orang ditahan termasuk di antaranya Anwar Ibrahim.

Kasus ini berawal dari laporan Wall Street Journal bahwa sekitar US$ 700 juta dana mengalir ke rekening-rekening pribadi Najib Razak di 2 bank. Surat kabar ini mengatakan bahwa sumber dana tidak jelas dan para penyelidik pemerintah tidak memberikan perincian tentang penggunaan dana tersebut, begitu masuk ke rekening PM Razak.

1Malaysia Development Bhd atau terkenal dengan 1MBD dibentuk oleh PM Najib Razak tahun 2009 untuk memperbaiki keuangan dan pembangunan Malaysia. Pada 2014, laporan keuangan 1MBD terdapat beberapa pembayaran yang hilang. Sebagai pemimpin dan penasehat 1MBD, Najib dituduh menerima uang dari badan tersebut.

Seperti dikutip dari BBC, Selasa (3/8/2015), meskipun Badan Pencegahan Korupsi Malaysia mengatakan uang tersebut berasal dari donor, tapi tidak ada kejelasan siapa donor tersebut. 1MBD juga mengatakan mereka tidak pernah memberikan uang secara pribadi kepada PM Najib dan tuduhan itu tidak berdasar.

Ada kejutan di tengah aksi protes yang dilakukan kelompok kaos kuning. Mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad beserta istri, Siti Hasmah Ali, menyambangi kerumunan ribuan pendemo.

Seperti dikutip dari malaysiakini.com, Sabtu 29 Agustus 2015, kedatangan keduanya langsung disambut kegembiraan para demonstran. Sebagian dari mereka bahkan berebut berjabat tangan serta berfoto bersama dengan Mahathir dan istri yang tiba di lokasi unjuk rasa sekitar pukul 19.30 waktu setempat.

Mahathir yang mengenakan jas mantel abu-abu didampingi Wakil Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR) Tian Chua dan pengawal mantan perdana menteri.

Tian Chua adalah salah satu kritikus terbesar Mahathir ketika pemerintahannya menentang aksi protes menyusul pemecatan Anwar Ibrahim pada 1998.

Setelah beberapa menit menyambangi kerumunan demonstran, Mahathir beserta istri kembali ke mobil.

Sebelumnya pada sore hari, Mahathir menghadiri sebuah acara di Pasir Gudang, Johor, Malaysia. Di sana, Mahathir mengatakan bahwa ia hendak melihat 'rapat umum' di Kuala Lumpur.

Reaksi Pemerintah

Pemerintah Malaysia mengecam keras protes warganya yang dimulai Sabtu sore, 29 Agustus 2015 di dekat Merdeka Square di pusat Kuala Lumpur. Pemerintah menyebut demonstrasi itu sebagai aksi ilegal. Pemakaian kaos kuning dinilai sebagai pelanggaran terhadap hukum.

Polisi menyatakan demonstrasi tersebut tidak sah karena telah menolak permohonan izin penyelenggara protes.

"Satu tindakan bodoh dapat membuat kekacauan," kata Kepala Kepolisian Malaysia Inspektur Jenderal Khalid Abu Bakar, seperti yang Liputan6.com kutip dari Skynews.com, Minggu 30 Agustus 2015.

Pemerintah Malaysia juga telah melarang rakyat mengenakan pakaian berwarna kuning yang berisi tulisan "Bersih 4" --nama demonstrasi tersebut--. Semua jejaring yang menyiarkan laporan yang dinilai bisa merusak keamanan dan ketenangan masyarakat pun akan dipantau oleh pihak berwenang.

Kecaman juga dilontarkan PM Najib.  "Tidakkah mereka mengerti, tindakan mereka itu sangat cetek dan rendah. Tidak punya patriotisme dan tidak mencintai negeri ini," kata Perdana Menteri Najib saat membuka pertemuan Partai UMNO di Pahang, Sabtu, 29 Agustus seperti dikutip dari media resmi Pemerintah Malaysia Bernama.

PM Najib menuduh para demontran kaos kuning ingin mendiskreditkan Malaysia di mata internasional. Dia juga jengkel dengan pemilihan Lapangan Merdeka sebagai lokasi pusat demonstrasi.

"Mereka tidak tahu bahwa negara ini dibangun dengan darah dan air mata untuk merdeka. Kalau kalian ingin berkumpul, pilihlah tempat yang tidak mengundang provokasi," tulis Najib dalam laman pribadinya.

"Apa pun pilihan perbedaan politik antara kita, seharusnya Lapangan Merdeka dan Hari Nasional tidak dijadikan ajang politis," lanjut dia seperti dikutip dari Asia One.

Wakil Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi menyatakan pihak berwenang harus mengambil tindakan tegas terhadap dalang pengorganisasian demo yang menamakan diri Bersih.

"Pemerintah memantau para pemimpin di balik aksi itu. Kami juga mengikuti setiap kata yang mereka katakan, kita tahu tindakan yang diambil oleh mereka," kata Ahmad Zahid yang dikutip kantor berita Bernama, Minggu 30 Agustus 2015.

Ahmad Zahid yang juga Menteri Dalam Negeri Malaysia itu diminta mengomentari tindakan yang bisa diambil terhadap mereka yang terlibat dalam aksi tersebut. Tindakan hukum yang dapat diambil terhadap demonstran adalah Majelis Undang-Undang Perdamaian, Undang-Undang hasutan, KUHP dan UU Kepolisian.

Dia mengingatkan pihak-pihak terkait untuk tidak menyalahkan pihak berwenang jika tindakan yang diambil terhadap mereka.

"Saya setuju dengan Tan Sri IGP (Khalid Abu Bakar) yang berani melakukan, berani mengambil tanggung jawab. Jangan menuduh pihak berwenang, terutama pemerintah yang lalim karena pada kenyataannya mereka kejam untuk diri mereka sendiri," tegas Ahmad Zahid.

Dia juga mengingatkan agar tidak membuat pernyataan fitnah yang akan membuat tokoh masyarakat tertentu bergabung dengannya. "Jangan mengklaim bahwa tokoh masyarakat akan datang meskipun ia sebenarnya di luar negeri," ucap Ahmad Zahid.

Mengomentari kehadiran Mahathir Mohamad yang berada di antara para demonstran tersebut, Ahmad Zahid menilai hal itu tidak menjadi masalah. Mantan perdana menteri itu hanya bergabung di tempat itu selama 6 menit. (Ron/Ado)


Sumber : Liputan6

Thursday, 27 August 2015

Wall Street Cetak Kenaikan Terbesar Sejak Krisis 2008

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/8) - Wall Street menguat lebih dari 2 persen pada Kamis (Jumat pagi WIB) ditopang data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang kuat dan menjadi petunjuk bahwa kenaikan suku bunga acuan AS pada September tidak mungkin memicu optimisme yang terburuk dari gejolak pasar baru-baru ini.
Dilansir dari Reuters, Jumat (28/8/2015), indeks Dow Jones Industrial Average mencetak kenaikan terbesar dalam dua hari sejak 2008. Sementara indeks S&P 500 dan Nasdaq Composite juga mencetak kenaikan terbesar sejak 2009.
Data ekonomi yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa ekonomi AS tumbuh 3,7 persen pada kuartal II 2015, jauh lebih tinggi daripada perkiraan sebelumnya sebesar 2,3 persen.
Pedagang melihat peluang bahwa Bank Sentral AS atau Fed akan menaikkan suku bunga pada September usai rilis data pertumbuhan ekonomi optimis.
Suku bunga The Fed yang terus mendekati nol menjadi bahan bakar pasar saham ke tingkat bersejarah sejak krisis keuangan. Bahkan jika The Fed tidak mengetatkan kebijakan pada bulan September, harapan kenaikan di pasar saham tetap besar.
Untuk itu, investor akan mengawasi sebuah konferensi tahunan dari beberapa gubernur bank sentral dunia di Jackson Hole, Wyoming selama beberapa hari ke depan untuk petunjuk lebih lanjut pada tingkat suku bunga.
Indeks Dow Jones Industrial Average naik 2,27 persen menjadi 16.654,77 dan indeks S&P 500 melonjak 2,43 persen menjadi 1.987,66. Nasdaq Composite ditambahkan 2,45 persen menjadi 4.812,71.
Dalam dua sesi terakhir, Dow Jones naik 6,3 persen, S&P adalah 6,4 persen lebih tinggi dan Nasdaq menguat 6,8 persen.
Semua sektor di papan utama S&P naik tajam, dengan kenaikan saham energi 4,9 persen ditopang kenaikan harga minyak lebih dari 9 persen.

Memberikan dorongan terbesar untuk S&P dan Nasdaq, saham Apple melonjak 2,94 persen. Perusahaan mengundang wartawan untuk mengungkap iPhone bar pada 9 Septermber. Kemudian saham Tesla naik 8,07 persen.
Sekitar 9,9 miliar saham diperdagangkan di bursa AS dan selama 15 hari rata-rata bergerak dari 8,1 miliar merupakan yang tertinggi tahun ini, menurut data Thomson Reuters.
(Ndw/Igw)


Sumber : Liputan6

Dolar Menguat Terkait Pertumbuhan Ekonomi Serta Data Pekerjaan AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/8) - Dolar naik ke leveli tertinggi sepekan seiring pertumbuhan dan data pekerjaan AS yang memicu optimisme mengenai ekonomi.
Mata uang naik untuk hari ketiga karena reli pada saham pasca laporan menunjukkan GDP AS meningkat 3,7% pada tingkat tahunan di kuartal kedua, melebihi semua perkiraan ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. Pengajuan klaim pengangguran turun ke level terendah tiga pekan.
Greenback naik 0,6% menjadi $ 1,1246 terhadap euro dan maju 0,9% menjadi ¥ 121,03 pada 05:00 di New York. Indeks Spot Dollar Bloomberg naik 0,2% menjadi 1,205.59, level tertinggi dalam seminggu secara intraday.(yds)
Sumber: Bloomberg

Emas Turun Hari Ke-4 Ditengah Rilisan Data Ekonomi AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/8) - Emas mereda pada hari Kamis, menuju penurunan mingguan tertajamnya sejak Maret, terkait optimisme pertumbuhan ekonomi serta data pekerjaan yang mendorong saham AS dan dolar, meskipun ketidakpastian atas waktu kenaikan suku bunga AS.
Spot emas turun 0,2% pada $ 1,122.86 per ons pada 2:29 siang setelah melihat penurunan terbesar dalam lima pekan pada hari Rabu. Emas berjangka AS untuk pengiriman Desember ditutup turun $ 2 per ons pada level $ 1,122.60.
Penuranan pekan ini pada harga emas telah terkikis hampir mendekati kenaikan pada pekan lalu.
Emas cenderung mendapatkan keuntungan dari rendahnya suku bunga, yang memangkas biaya kepemilikan bullion non-yield yang meningkatkan dolar.
Bullion naik hampir 5% dari Juli ke level terendah 5 1/2 tahun di level $ 1077, tetapi telah naik hampir 4% sejak menyentuh level puncak tujuh pekan dari level $ 1,168.40 pekan lalu, tertekan oleh rebound pada dolar dan aset lainnya.
Perak naik 2,2% pada level $ 14,42, yang membukukan reli setelah hari sebelumnya turun ke level terendah 6-tahun. Paladium naik 5,3% pada level $ 560,50 per ons setelah menetap di level terendah lima tahun pada hari Rabu. Platinum naik 1,5% menjadi $ 992 per ons.(yds)
Sumber: Reuters

Saham AS Ditutup Menguat Terkait Penguatan Data GDP Di Tengah Reli Global

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/8) - Bursa saham AS membukukan kenaikan terbesar dua harinya sejak tahun 2009 terkait reli pasar global dan pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dari yang diharapkan pada kuartal kedua.
Indeks Standard & Poor 500 memangkas kenaikan singkatnya pada akhir perdagangan sore, pemangkasan kenaikan sebesar 2,5 persen menjadi kurang dari 1 persen sebelum melanjutkan kenaikan nya, hal tersebut menunjukkan bahwa pasar saham masih rentan terhadap perubahan hebat. Indeks tersebut naik 2,4 persen menjadi 1,987.73 pada 04:00 sore di New York, catatan terbaik kenaikan back-to-back sejak mulainya Bull Market lebih dari enam tahun yang lalu.
Data hari ini menunjukkan GDP meningkat pada 3,7 persen pada tingkat tahunan, melebihi semua perkiraan ekonom yang disurvei oleh Bloomberg, dan naik dari sebesar 2,3 persen dari laporan bulan lalu. Peningkatan lebih besar dalam belanja konsumen dan bisnis menunjukkan bahwa ekspansi AS telah kembali ke jalurnya. Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa klaim tunjangan pengangguran menurun ke level terendahnya tiga minggu.
Kontrak untuk pembelian rumah tangan kedua naik pada bulan Juli untuk keenam kalinya dalam tujuh bulan terakhir, menurut data yang ditunjukan pada laporan lainnya. Kenaikan 0,5 persen dalam indeks penjualan rumah yang tertunda mengalami kenaikan kurang dari 1 persen seperti yang diperkirakan oleh para ekonom yang telah disurvei oleh Bloomberg.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Naik Pasca Menguatnya Data GDP Ditengah Reli Global

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/8) - Saham AS siap untuk lonjakan tajam dua hari sejak 2009 ditengah reli pasar global dan pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dari yang diharapkan pada kuartal kedua.
Indeks Standard & Poor 500 naik 1,9%, sehari setelah ekuitas AS menghentikan penurunan enam hari yang mengahpus senilai $ 2.2 trilyun dan mengirim indeks acuan menuju koreksi. Ungkap dovish dari pejabat The Fed serta membaiknya data ekonomi ditopang sentimen yang telah berubah bearish passca gejolak global yang dipicu oleh devaluasi mata uang China memukul Amerika.
S & P 500, di level 1,983.79, yang menuju kenaikan dua hari dari 6,2%, yang akan menjadi kenaikan back to back terkuat sejak bull market yang dimulai lebih dari enam tahun yang lalu. Dow Jones Industrial Average naik 331,71 poin, atau 2%, ke level 16,617.22, juga berada pada jalur terbaik hari ke sejak 2009. Indeks Nasdaq Composite naik 2,4% pada 12:34 siang di New York.
Perusahaan bahan material dan energi meningkat tajam karena reboundnya harga komoditas, dengan minyak mentah naik sebanyak 6%. Produsen tembaga Freeport-McMoRan Inc melonjak 28% setelah pihaknya meluncurkan rencana untuk memangkas produksinya. Chesapeake Energy Corp dan Consol Energy Inc meningkat lebih dari 10%. Netflix Inc reli untuk hari ketiga, naik 7%, dan Apple Inc naik 3%. Tiffany & Co tergelincir ditengah laba kuartalan yang meleset dari perkiraan analis.
Data hari ini menunjukkan GDP meningkat 3,7% untuk tingkat tahunan, melebihi semua perkiraan ekonom yang disurvei oleh Bloomberg, dan naik dari 2,3% yang dilaporkan bulan lalu. Kenaikan lebih besar dalam belanja konsumen dan bisnis menunjukkan ekspansi AS kembali pada jalurnya. Sementara itu sebuah laporan terpisah menunjukkan pengajuan klaim pengangguran menurun ke level terendah tiga pekan.
Kontrak untuk membeli rumah yang sebelumnya dimiliki naik pada bulan Juli untuk keenam kalinya dalam tujuh bulan terakhir, laporan lain menunjukkan. Kenaikan 0,5% dalam indeks penjualan rumah tertunda kurang dari kenaikan 1% seperti yang diperkirakan oleh para ekonom yang disurvei oleh Bloomberg.(yds)
Sumber: Bloomberg

Wednesday, 26 August 2015

Dolar Menguat Tajam di Lima Bulan Terakhir Terhadap Euro

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/8) - Dolar menguat tajam dalam lima bulan terakhir terhadap euro karena saham AS melonjak pasca rilisan data yang lebih baik dari perkiraan pada pesanan barang tahan lama menopang prospek pertumbuhan ekonomi.
Greenback menguat terhadap sebagian besar mata uang rekanan utama karena saham AS mencatat reli tertajamnya sejak 2011 setelah pasar Asia hingga Eropa jatuh di tengah yang gejolak pada ekuitas global selama hampir empat tahun. Dolar memangkas gain, dan kemudian kembali menguat, setelah Presiden Federal Reserve Bank of New York William Dudley mengatakan, untuk menaikkan suku bunga AS pada bulan September kurang kuat ditengah gejolak pasar baru-baru ini.
Dolar menguat 1,8% menjadi $ 1,1314 per euro pada pukul 5 sore di New York, kenaikan tertajam sejak 19 Maret Ini naik 0,9% menjadi ¥119,92, tertajam sejak 10Juli. Indeks Spot Dollar Bloomberg naik 0,7% menjadi 1,202.94.(yds)
Sumber: Bloomberg

Emas Terabaikan Terkait Fokus Investor Pada The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/8) - Minggu ini gejolak di pasar global berpengaruh kecil untuk membawa orang kembali pada emas terkait investor yang mengabaikan daya tarik logam sebagai save haven, tetapi sebaliknya, lebih melihat kepada prospek suku bunga AS yang lebih tinggi.
Emas berjangka di New York turun untuk hari ketiga berturut-turut, atau yang terpanjang bulan ini, bahkan karena kekhawatiran pertumbuhan global hingga mendorong penurunan terbesar ekuitas global dalam empat tahun terakhir. Citigroup Inc memangkas perkiraan untuk emas, perak dan logam lainnya, dan investor menarik investasi mereka dari produk yang diperdagangkan di bursa yang didukung oleh emas untuk pertama kalinya dalam lima hari.
Pedagang menetapkan harga di hampir 50 persen kemungkinan bahwa The Fed akan mulai melakukan pengetatan kebijakan moneternya pada akhir tahun. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi membatasi daya tarik emas karena logam tersebut tidak membayar bunga atau menawarkan pengembalian, tidak seperti aset bersaing lainnya. Emas menuju penurunan tahunan ketiganya langsung setelah beberapa investor kehilangan kepercayaan pada logam sebagai penyimpan nilai.
Emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 1,2 persen untuk menetap di $ 1,124.60 per onsnya pada 1:46 di Comex, New York. Harga tersebut turun 1,8 persen pada dua sesi sebelumnya.
Harga memangkas penurunan setelah Presiden New York Fed William Dudley mengatakan, kasus untuk menaikkan suku bunga pada bulan September kurang menarik karena perkembangan keuangan dan pasar internasional. Beberapa analis sekarang berfokus pada Oktober untuk kenaikan suku bunga.
Investor menarik kembali spekulasi pada reli. Empat pilihan yang paling banyak diperdagangkan pada hari Selasa kemarin mengalami penurunan sekitar 20 persen. Kontrak dengan lima pemilik volume  tertinggi memberikan investor hak untuk membeli emas berjangka November di $ 1.125, harga untuk opsi tersebut lebih dari dua kali lipat pada minggu ini.
Perak berjangka turun 3,9 persen menjadi $ 14,078 per ons di Comex, setelah menyentuh $ 13,95, atau yang terendah sejak Agustus 2009. Harga turun 9,5 persen selama empat sesi, atau merupakan penurunan terbesarnya sejak Juni 2013.
Paladium melemah untuk hari keempat, turun sebesar 3,7 persen menjadi $ 519,20 per ons di New York Mercantile Exchange, terendahnya sejak September 2010. Di Afrika Selatan, produksi tambang platinum dan logam lainnya, termasuk paladium, melonjak sebesar 84 persen dari tahun sebelumnya pada bulan Juni lalu, di tunjukan oleh data resmi Selasa kemarin. Negara ini merupakan produsen paladium terbesar dunia setelah Rusia. Platinum naik di Nymex.(mrv)
Sumber: Bloomberg

S & P 500 Menguat Tajam Sejak 2011, Menghentikan Gejolak Selama 6-Hari Terakhir

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/8) - Saham AS mencatat reli tertajamnya sejak 2011, menghentikan penurunan selama enam hari, karena investor menemukan beberapa bantuan pasca penurunan terburuk ekuitas global di hampir empat tahun. Treasuries jatuh dan dolar naik.
S & P 500 meningkat sebesar 3,9% pada 04:00 sore di New York, yang merupakan kenaikan tertajam sejak November 2011. reli pada menit pertama perdagangan tergerus lebih dari setengah sepanjang sesi pagi, sebelum rebound pada sore hari. Investor kemarin melihat reli memudar 2,9% di jam terakhir perdagangan, mengirim Indeks tersebut melemah 1,4%.
Data ekonomi, menghentikan penurunan yang menghapus $ 2.2 trilyun dari nilai saham.
Kekhawatiran bahwa para otoritas China mungkin gagal untuk mencegah gejolak di ekonomi terbesar kedua dunia tersebut yang telah mengguncang pasar global. Sekitar $ 8 triliun telah dihapus dari nilai ekuitas global sejak kejutan devaluasi yuan China pada 11 Agustus lalu yang dikarenakan investor mengkaji prospek perlambatan pertumbuhan dan kenaikan suku bunga pertama di Amerika Serikat pada hampir satu dekade terakhir.
Sumber: Bloomberg

Indeks Saham AS Menguat Pasca Aksi Jual Selama 6 hari

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/8) - Saham AS menguat, di tengah penurunan beruntun tertajamnya dalam empat tahun terakhir, karena investor mencoba untuk kembali pasca memudarnya reli awal kemarin.
Perusahaan teknologi memimpin kenaikan, terkait aksi di hari Selasa, dengan Apple Inc, Google Inc dan Qualcomm Inc naik setidaknya 2%. Saham perbankan juga berada pada jalur yang sama dengan kemarin dengan JPMorgan Chase & Co dan Citigroup Inc meningkat lebih dari 1,4%. Cameron International Corp melonjak 41% setelah pihaknya menyetujui untuk membeli unit saham dari Schlumberger Ltd senilai $ 14.8 milyar.
Indeks Standard & Poor 500 naik 1,2% menjadi 1,889.06 pada 12:12 siang di New York, memangkas kenaikan sebelumnya sebanyak 2,5%. Dow Jones Industrial Average menambahkan 188,47 poin, atau 1,2%, ke level 15,854.91 setelah sebelumnya naik lebih dari 430 poin. Indeks Nasdaq Composite juga mencatat kenaikan sebesar 1,2%.(yds)
Sumber: Bloomberg 

Saham Eropa Turun Seiring Rebound Yang Hanya Sementara

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/8) - Bahkan hari terbaik sejak 2011 tidaklah cukup untuk membalikkan keadaan saham Eropa, yang kembali melemah hari ini.
Investor telah berurusan dengan keadaan yang berliku-liku di minggu ini, karena saham Eropa untuk pertama kalinya mengalami penurunan terbesar sejak krisis keuangan, sebelum reli kemarin pasca  pemangkasan suku bunga yang dilakukan China. Pengumuman pada penutupan hari menyatakan bahwa Monsanto Co telah meninggalkan upaya untuk memperoleh Syngenta AG hingga membawa penurunan pada saham perusahaan Swiss sebesar 18 persen, atau merupakan yang terendah pada indeks Stoxx Europe 600.
Indeks acuan untuk ekuitas Eropa turun1,8 persen pada penutupan perdagangan. Indeks tersebut rebound sebesar 0,2 persen sebelumnya dari penurunan 2,7 persen setelah laporan menunjukkan bahwa data barang yang tahan lama melampaui perkiraan. Optimisme tersebut terbukti singkat.
Aksi selloff global yang dipicu oleh devaluasi mata uang China pada 11 Agustus lalu dipercepat diawal pekan ini, membuat koreksi berkelanjutan untuk indeks Stoxx 600 dan membawa indeks DAX Jerman ke Bear Market. Indeks saham Eropa mengalami penurunan sebesar 12 persen pada Agustus ini, berada pada jalur untuk bulan terburuknya sejak 2008.
Indeks Pasar Swiss mencatat penurunan terbesar di antara indeks Eropa Barat lainnya pada Rabu,  karena terbebani oleh rekor penurunan saham Syngenta. Sementara saham Transocean Ltd juga memberikan kontribusi, dengan penurunan 8 persennya.
Saham Paddy Power Plc dan Betfair Group Plc masing-masing reli sebesar 20 persen pasca spekulasi merger kedua perusahaan tersebut. Saham Abengoa SA melonjak 18 persen, atau merupakan kenaikan empat harinya ke 55 persen. Perusahaan energy Spanyol yang telah diperbaharui melonjak kemarin setelah laporan peningkatan modal yang direncanakan akan mencakup Kelas saham A, yang memiliki hak suara lebih.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Tuesday, 25 August 2015

Emas Turun Pasca China Memangkas Suku Bunganya, Paladium Anjlok

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/8) - Emas turun lebih dari 1% pada hari Selasa setelah China memangkas suku bunganya sehingga membantu pasar global pulih dari penurunan di hari sebelumnya, dengan reli saham dan penguatan aussie dolar, sedangkan paladium anjlok lebih dari 7% ke level terendah lima tahun.
Bullion melanjutkan pelemahannya pasca data kepercayaan konsumen AS menyentuh level tertinggi tujuh bulan pada bulan Agustus. Kekuatan yang mendasari penguatan dalam perekonomian tersebut masih dapat memungkinkan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga tahun ini.
Spot emas turun 1,3% berada pada level $ 1,139.85 per ons pada 1:05 siang, sementara emas berjangka AS untuk pengiriman Desember menetap sebesar 1,3% pada level $ 1,138.30.
Paladium melihat penurunan yang tajam sejauh di pasar logam mulia, jatuh untuk sesi ketiga secara beruntun terakit kekhawatiran mengenai permintaan di China.
Spot paladium turun sebanyak 7,4% menjadi $ 528,50 per ons, yang terendah sejak September 2010.
Emas bersiap untuk turun pada hari Senin, Dengan Beberapa pedagang melikuidasi guna menutupi Kerugian seiring pelemahan dalam ekuitas China menghantarkan saham global serta penurunan harga komoditas turun dan menumbangkan dolar.
Kemudian pada hari Selasa, Wall Street membukukan reli tajam dalam setahun ini, sehari pasca kinerja terburuk pasar dalam empat tahun terakhir ditengah kekhawatiran mengenai ekonomi China.
Dolar AS melonjak lebih dari 1% terhadap sekumpulan mata uang utama.
Platinum turun 1,5% pada level $ 972,75 per ons, sementara perak turun 0,9% berada di level $ 14,65 per ons.(yds)
Sumber: Reuters

Indeks Saham AS Ditutup Melemah Terkait Meningkatnya Kekhawatiran China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/8) - Rebound pada indeks Dow Jones Industrial Average yang naik lebih dari 440 poin memudar karena para keraguan para pedagang atas apa yang akan terjadi di pasar China dan bahwa berpegang pada saham merupakan hal yang berisiko bagi kebanyakan investor.
Indeks 30-stock turun 1,3 persen menjadi 15,665.77 pada 4 sore di New York, atau turun sebesar 4 persen dari level  tertingginya. Penurunan dari posisi puncaknya ditandai oleh aksi selloff pada Senin kemarin, ketika kekhawatiran tentang pertumbuhan global memicu aksi selloff terburuk dalam empat tahun tertinggi. Indeks Standard & Poor 500 yang tadinya naik 2,9 persen menjadi turun 1,4 persen, dengan sebagian besar penjualan terkonsentrasi di dua jam terakhir perdagangan.
Pembalikan keadaan yang mengecewakan atas kenaikan yang terjadi pada hari sebelumnya mempertaruhkan harapan pada upaya China untuk memberikan dorongan ke dalam perekonomian. Bank sentral hari ini memangkas suku bunga untuk kelima kalinya sejak November lalu dan menurunkan jumlah kas bank yang harus disisihkan dalam upaya untuk membendung penurunan pada pasar saham terbesar di negara itu sejak tahun 1996 dan berlanjutnya perlambatan ekonomi pada negara tersebut.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Bursa Regional Bayangi Laju IHSG

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/8) - Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi bergerak variatif pada perdagangan saham Rabu pekan ini dipicu sentimen bursa regional.

"Sepertinya masih dipengaruhi bursa regional. Kami lihat masih variatif. Eropa masih naik," kata Kepala Riset PT Universal Broker Securities Satrio Utomo, kepada Liputan6.com, Jakarta, Rabu (26/8/2015).

Dari dalam negeri, sentimen penggerak indeks saham masih negatif dengan IHSG mendapat tekanan dari nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Rupiah masih berada di kisaran 14.000 per dolar AS.Satrio menuturkan, tren IHSG masih melemah lantaran menunggu keputusan bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga acuannya. Hal itu berimbas pada pergerakan nilai tukar rupiah.

"Penyebabnya juga The Fed, pertengahan September. Ini masih panjang," tambah Satrio.

Ia menuturkan, aksi pembelian kembali saham/buyback saham mampu menjadi penahan IHSG. Namun, Satrio ragu apakah hal tersebut akan bertahan lama. "Memang terus mengalir kalau kami lihat, paling tidak bisa buat IHSG bertahan, tapi terlalu cepat melihatnya positif," ujar Satrio.

Dia memprediksi IHSG berada pada rentan support 4.200 dan resistance 4.300 pada perdagangan saham Rabu pekan ini. Dalam riset PT Sinarmas Sekuritas juga menyebutkan IHSG  bergerak variatif. Indeks saham diperkirakan berada pada level support 4.150 dan resistance 4.334. Sentimen dari regional mewarnai kinerja IHSG.

"Dari AS akan merilis data markit services PMI flash yang diperkirakan ke level 56,14 dari sebelumnya di  level 55,7 dan akan dirilis juga data new home sales  yang diperkirakan ke level 5,8 persen MoM dibandingkan di level minus 6,8 persen MoM," tulis riset Sinarmas Sekuritas.

Satrio merekomendasikan akumulasi saham PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) dan PT PP Tbk (PTPP).PT Sinarmas Sekuritas merekomendasikan beli PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Adaro Energy Tbk (ADRO), PT Semen Indonesia Tbk (SMGR). Kemudian jual untuk saham PT Sawit Sumbermas Sarana Tbk (SSMS).

IHSG ditutup menguat pada perdagangan saham Selasa 25 Agustus 2015. Indeks saham naik 64,77 poin atau 1,56 persen ke 4.228,50. (Amd/Ahm)


Sumber : Liputan6

Setelah Sempat Menguat 3%, Wall Street Akhirnya Kembali Tumbang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/8) - New York - Bursa saham Amerika (Wall Street) bergerak sangat dramatis pada perdagangan Selasa (25/8/2015). Setelah naik tinggi, Wall Street akhirnya tumbang di menit-menit terakhir perdagangan karena masih tingginya sentimen negatif dari China.

Dalam sesi perdagangan, indeks acuan utama Wall Street berubah menjadi negatif di menit akhir perdagangan setelah sebelumnya sempat naik hampir 3 persen.

Mengutip Reuters, Dows Jones Industrial Averange (DJIA) ditutup turun 1, 29 persen menjadi 15.666,44, Indeks Standard and Poor (S&P) 500 juga melemah 1,35 persen menjadi 1.867,61 dan Indeks Nasdaq turun 0,44 persen ke level 4.506,49.

Sebagian besar pelaku pasar masih cukup khawatir dengan perlambatan ekonomi di China yang bisa menjadi beban bagi pertumbuhan ekonomi dunia.

Selama ini China memang menjadi salah satu pendorong roda perekonomian dunia. Artinya jika China mengalami pelemahan maka global pun juga akan terdampak.

Sebenarnya, langkah penurunan pertumbuhan ekonomi tersebut sudah diantisipasi oleh otoritas China. Mereka telah menurunkan suku bunga acuan sebanyak dua kali dalam dua bulan terakhir. Namun kekhawatiran dari pelaku pasar lebih besar sehingga meskipun indeks sempat menguat namun akhirnya kalah juga.

Penurunan Wall Street tersebut terimbas karena bursa saham di China juga melorot cukup dalam. Pada perdagangan kemarin, Indeks China turun 8 persen, setelah sehari sebelumnya juga telah mengalami penurunan 8,5 persen.

"Sebagian besar investor masih gugup untuk menjalankan transaksi mereka. Banyak yang menduga masih akan ada kejutan di hari-hari selanjutnya," jelas Manajer Investasi Kingsview Asset Management, Chicago, AS, Paul Nolte.

Penurunan bursa saham AS pada Selasa melanjutkan penurunan yang terjadi sehari sebelumnya. Jika dihitung, Indeks Dow Jones telah mengalami penurunan 1.000 poin dan S&P 500 mencatatkan transaksi harian terburuk sejak 2011 lalu. (Gdn/Ndw)


Sumber : Liputan6

Emas Kembali Jatuh Karena China Pangkas Suku Bunga

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/8) - London - Harga emas kembali turun lebih dari 1 persen pada perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta), setelah penurunan suku bunga yang dilakukan oleh Bank Sentral China membantu pemulihan pasar saham global.

Tekanan terhadap emas bertambah dengan adanya data kepercayaan konsumen di Amerika Serikat (AS) pada Agustus 2015 mencatatkan level tertinggi dalam tujuh bulan terakhir. Hal tersebut menunjukkan kekuatan yang mendasari adanya pemulihan ekonomi di negara tersebut sehingga memungkinkan bank Sentral Amerika (The Fed) untuk menaikkan suku bunga pada tahun ini.

Mengutip Reuters, Rabu (26/8/2015), harga emas di pasar spot turun 1,3 persen menjadi US$ 1.139,85 per ounce. Sementara harga emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 1,3 persen menjadi US$ 1.138,30 per ounce.

"Lonjakan yang cukup besar di angka kepercayaan konsumen AS dengan pemulihan pasar saham membuat emas tertekan ke level US$ 1.135 per ounce dan mendekati di kunci US$ 1.130 per ounce di mana emas turun di posisi terendah," jelas Direktur Perdagangan Logam BMO Capital Markets, Tai Wong.

Wong mengacu pada jatuhnya harga yang terjadi pada 19 Juli lalu.

Pada perdagangan sehari sebelumnya, harga emas berjangka gagal mencetak keuntungan seiring gejolak terjadi di pasar saham global karena kekhawatiran terhadap ekonomi China. Kekhawatiran terhadap ekonomi China terkait prospek permintaan untuk logam industri.

Direktur Goldcore, Mark O'Byrne menuturkan harga emas lebih rendah di awal pekan ini karena ada kendala likuiditas oleh hedge fund atau pengelola dana investor untuk marjin. Adanya marjin itu membuat investor harus menyetor lebih banyak uang untuk menjaga posisi.

"Selama beberapa waktu emas memiliki korelasi terbalik dengan saham tetapi sering emas berkorelasi dengan saham untuk jangka pendek. Kejatuhan pasar saham dalam satu hari juga berpengaruh," kata O'Bryne.

Sementara itu,Kepala Riset CMC Market Colin Cieszynski menuturkan harga emas tidak dapat reli di awal pekan seiring telah mencapai level terbatas. Akan tetapi harga emas dapat tetap aktif dalam beberapa minggu mendatang.

"Secara historis sekarang menguntungkan harga emas karena musim pernikahan India mendekat," kata Cieszynski. (Gdn/Ndw)


Sumber : Liputan6

Monday, 24 August 2015

Pasar Saham Global Bergejolak, Harga Emas Ikut Turun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/8) - Harga emas berjangka gagal mencetak keuntungan seiring gejolak terjadi di pasar saham global karena kekhawatiran terhadap ekonomi China. Kekhawatiran terhadap ekonomi China terkait prospek permintaan untuk logam industri.

Harga emas untuk pengiriman Desember turun 0,5 persen atau US$ 6 ke level US$ 1.153,60 per ounce.Direktur Goldcore, Mark O'Byrne menuturkan harga emas lebih rendah di awal pekan ini karena ada kendala likuiditas oleh hedge fund atau pengelola dana investor untuk marjin. Adanya marjin itu membuat investor harus menyetor lebih banyak uang untuk menjaga posisi.

"Selama beberapa waktu emas memiliki korelasi terbalik dengan saham tetapi sering emas berkorelasi dengan saham untuk jangka pendek. Kejatuhan pasar saham dalam satu hari juga berpengaruh," kata O'Bryne.

Sementara itu,Kepala Riset CMC Market Colin Cieszynski menuturkan harga emas tidak dapat reli di awal pekan seiring telah mencapai level terbatas. Akan tetapi harga emas dapat tetap aktif dalam beberapa minggu mendatang.

"Secara historis sekarang menguntungkan harga emas karena musim pernikahan India mendekat," kata Cieszynski.

Untuk harga logam lainnya, logam tembaga, salah satu impor terbesar China turun 4,5 sen atau 1,9 persen menjadi US$ 2.259 per pound, dan ini terendah dalam enam tahun. Harga palladium mencatatkan penurunan terbesar sekitar 4,9 persen ke level US$ 575,05 per ounce.

Sedangkan harga perak untuk pengiriman September melemah 3,5 persen menjadi US$ 14.762 per ounce."Secara psikologis aksi jual dapat dimengerti karena ekonomi China mendapatkan tekanan berpengaruh terhadap logam. Apalagi China juga menyumbang dari total permintaan logam," tulis laporan analis Commerzbank, seperti dikutip dari laman Marketwatch, Selasa (25/8/2015).

Dalam laporan itu juga menyebutkan kalau permintaan China untuk logam tetap kokoh. Akan tetapi sentimen China membuat pasar keuangan panik. Aksi jual untuk logal terjadi setelah indeks saham Shanghai turun 8 persen, dan ini penurunan terbesar dalam satu hari sejak 2007. Bahkan indeks saham Dow Jones sempat jatuh 1.000 poin di awal perdagangan saham. (Ahm/Igw)


Sumber : Liputan6

Emas Jatuh Terkait Dolar Pangkas Pelemahan; Platinum Anjlok

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/8) - Emas berbalik lebih rendah pada hari Senin, karena dolar memangkass pelemahannya, dan saham AS dan pasar komoditas lainnya mencatat penurunan sementara logam mulia putih jatuh di tengah kekhawatiran tentang ekonomi China.
Pasar saham dunia anjlok setelah awalnya turun pada saham China mendekati 9%, menarik untuk pembelian safe haven untuk emas seiring minyak mentah berjangka turun tajam ke posisi terendah 6-1 / 2-tahun dan tembaga ke level terendah enam tahun.
Spot emas turun 0,7 persen pada $ 1,152.45 per ons, setelah naik ke level $ 1,167.50 per ons. Emas berjangka AS Desember menetap 0,5% pada level $ 1,153.60 per ons.
Platinum turun sebanyak 4,5%, paladium mencapai level terendah tiga tahun di level $ 563,72 per ons dan perak jatuh 4,8% ke level terendah sejak 6 Agustus di level $ 14,57 per ons.
Indeks 19-komoditas Thomson Reuters CoreCommodity turun sebanyak 3,2% ke level terendah sejak Desember 2002 setelah penurunan ekuitas China memicu kekhawatiran di konsumen terbesar dunia bahan baku tersebut.
Dolar AS turun 2,5% ke level terendah sejak akhir Januari sebelum memangkass penurunannya.
Emas sekarang telah kembali pulih 7% dari level terendah 5-1 / 2-tahun $ 1077 yang dicapai pada akhir Juli, manfaat dari ketidakpastian yang ditimbulkan oleh kejutan devaluasi mata uang yuan China.
Kekhawatiran mengenai deflasi global, bagaimanapun, tidak akan pertanda baik bagi emas, biasanya dipandang sebagai nilai lindung terhadap inflasi.(yds)
Sumber: Bloomberg

Indeks S & P 500 Turun Menuju Koreksi Di Sesi Penutupan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/8) - Indeks Standard & Poor 500 turun menju koreksi untuk pertama kalinya sejak 2011 di salah satu hari perdagangan yang paling stabil yang pernah ada, terkait berlanjutnya penurun pada pasar ekuitas global.
Itu adalah hari dimana fluktuasi berlangsung tidak biasa, terkait melemahnya ekuitas pada pembukaan sebelum melakukan rebound tajam, dengan indeks 100 Nasdaq yang menghapus penuruan pada tengah hari hampir sebesar 9,8 persen. Indeks Dow Jones Industrial Average turun 1.000 poin di menit-menit pembukaan perdagangan, dan S & P 500 turun sebesar 5,3 persen yang kemudian memangkas penurunannya sebelum penjualan sore.
Indeks S & P 500 turun 3,9 persen menjadi 1,893.39 pada 04:00 sore di New York, dan 11 persen di bawah rekornya pada bulan Mei.
Indeks Volatilitas Chicago Board Options Exchange naik 44 persen menjadi 40,42, memangkas lonjakan 90 persen yang terjadi sebelumnya dan sementara membawa indeks tersebut ke level tertingginya sejak Januari 2009. Indeks tersebut dikenal sebagai VIX yang lebih dari dua kali lipat pekan lalu, melonjak 118 persen menjadi 28,03.
Gejolak pada indeks S & P 500 membawa turunnya valuasi. Indeks rasio harga laba turun ke 16,76, atau merupakan level terendahnya sejak kemunduran pada Oktober lalu. Level terendah indeks tersebut dipercaya berada tepat di atas 16,50, atau yang termurah sejak Januari 2014.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Turun Lebih Dari 500 Miliar Euro Pasca Pelemahan Di China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/8) - Saham Eropa merosot pada Senin ini menyusul penurunan di pasar Cina, mengahapus ratusan miliar Euro dari saham-saham terkemuka dan mengirim satu indeks acuan ke level terendah tujuh bulan.
Layar perdagangan menyala merah di seluruh wilayah karena pasar saham di Frankfurt dan Paris jatuh lebih dari 5%, sementara bursa Athena sudah turun tajam karena masalah utang Yunani - merosot sekitar 10%.
Indeks Pan-Eropa FTSEurofirst 300 turun 6,4% manuju ke penutupan sesi perdagangan, menghapus lebih dari 500 miliar euro ($ 582.55 miliar) dari kapitalisasi indeks pasar tota.
FTSEurofirst berada di jalur terburuk satu hari sejak merosot lebih dari 7% pada bulan Oktober 2008, setelah anjloknya bank AS Lehman Brothers. Hal tersebut juga berada di jalur untuk penurunan bulanan terburuk sejak tahun 2002.
Hal ini juga merosot ke level terendah sejak Januari, setelah kehilangan lebih dari satu triliun euro nilai pasar sejak awal bulan ditengah devaluasi yuan China sehingga memicu kekhawatiran deflasi ekonomi global.
Saham China jatuh lebih dari 8% pada hari Senin, penurunan tertajmnya satu hari sejak puncak krisis keuangan global pada tahun 2007, setelah Beijing kembali mendukung kebijakan yang diharapkan pada akhir pekan mengikuti pelemahan di pekan lalu sebesar 11%.
Indeks STOXX 600 Basic Resources, yang merupakan saham pertambangan terbesar, dan sektor energi turun 10% dan 8,8% masing-masing, seiring merosotnya sektor komoditas ke posisi terendah multi-tahun, dengan China menjadi salah satu konsumen logam dan minyak terbesar di dunia.
Saham perbankan dan manajer aset juga mencatat penurunan tajam, sedangkan Indeks Volatilitas Euro STOXX naik 14 poin ke level tertinggi sejak akhir 2011 - menambah bukti kegelisahan pada investor.(yds)
Sumber: MarketWatch

Saham AS Turun Pada Sesi Break Ditengah Gejolak Pasar Ekuitas Global

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/8) - Bursa saham AS melemah, menelusuri aksi selloff di pasar ekuitas global, di tengah penurunan yang mendalam pada semua sektor diluar aset yang paling aman.
Indeks Standard & Poor 500 turun 4,8 persen menjadi 1,876.16 pada 09:34 pagi di New York, dengan indeks acuan menyentuh level terendahnya sejak Oktober lalu.
Ketenangan di pasar AS menjadi terganggu pada pekan lalu, dengan melonjaknya volatilitas di sebagian besar catatan Dow yang memasuki koreksi dan investor melepas kenaikan terbesarnya sejak 2015. Sebuah indeks ekspektasi volatilitas naik lebih dari dua kali lipat pekan lalu. Saham melemah terhadap aksi selloff global yang sedang menghapus lebih dari $ 5 triliun dari nilai ekuitas di seluruh dunia sejak kejutan pada devaluasi mata uang  di 11 Agustus lalu.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 23 August 2015

Tak Ada Uang, Lebanon Tak Bisa Bayar Pegawainya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/8) - Beirut - Perdana Menteri Lebanon Tammam Salam, berjanji akan menindak polisi yang menggunakan kekerasan, saat membubarkan unjuk rasa terkait tumpukan sampah yang tidak diambil.

Dalam konferensi pers, Minggu 23 Agustus, Salam mengatakan hak untuk berdemonstrasi dilindungi undang-undang. Demikian dilansir BBC, Senin (24/8/2015).

Salam juga memperingatkan negara itu menghadapi krisis politik dan gaji sebagian besar pegawai layanan umum, tidak bisa dibayar karena tidak uang.

"Tahukah Anda bahwa karena kegagalan mengambil keputusan, kita mungkin tidak bisa membayar gaji sebagian besar pegawai layanan umum," ungkap dia.

Lebanon hingga saat ini belum memiliki presiden, dan parlemen masih menghadapi kebuntuan karena perbedaan politik.

Polisi menggunakan meriam air untuk membubarkan para pengunjuk rasa di ibukota Beirut pada hari Minggu kemarin, setelah belasan pengunjuk rasa cedera dalam aksi sehari sebelumnya.

Unjuk rasa pada Sabtu 22 Agustus lalu itu dilakukan ribuan orang. Demo ini merupakan terbesar sejauh ini, terkait tumpukan sampah yang tidak diambil dinas layanan umum.

Polisi melepas tembakan gas air mata maupun peluru karet ke arah para pengunjuk rasa, dan suara tembakan dilaporkan terdengar hingga Sabtu malam.

Para pengunjuk rasa menuding kelumpuhan politik dan korupsi menyebabkan pihak berwenang tidak bisa memecahkan krisis sampah, yang berawal dengan penutupan tempat penampungan sampah utama di Beirut.

Dalam beberapa pekan belakangan, tumpukan sampah semakin menggunung dan sejumlah warga membakarnya di jalanan. Sehingga menimbulkan asap yang bisa berbahaya bagi kesehatan. (Rmn/Nda)


Sumber : Liputan6