PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 14 July 2015

Wall Street Menghijau Ditopang Penguatan Saham Energi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (15/7) - Wall Street melonjak untuk sesi keempat pada hari Selasa (Rabu pagi WIB) didukung penguatan sektor energi karena harga minyak rebound dari penurunan awal. Kenaikan secara beruntun ini merupakan terpanjang sejak Januari 2015.

Dilansir dari Reuters, Rabu (15/7/2015),  sektor energi S&P 500 menguat 0,8 persen topang kenaikan Exxon Mobil Corp menjadi US$ 83,11 per saham. Harga minyak Brent ditutup naik 1,1 persen menjadi US$ 58,51 dan harga minyak West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik US$ 84 sen menjadi US$ 53,04 per barel.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 75,9 poin atau 0,42 persen ke 18.053,58, indeks S&P 500 naik 9,35 poin atau 0,45 persen menjadi 2.108,95 dan indeks Nasdaq Composite menguat 33,38 poin atau 0,66 persen ke 5.104,89.

Harga minyak pada awalnya lebih rendah di tengah kekhawatiran kesepakatan antara Iran dan enam kekuatan global yang bisa memicu semakin melimpahnya pasokan minyak. Namun, harga minyak rebound merepons keputusan sanksi terhadap ekspor minyak Iran belum akan dicabut. Investor kini telah mengalihkan fokus pada kinerja keuangan perusahaan secara kuartalan, mengalihkan perhatian dari krisis utang di Yunani dan aksi jual besar-besaran di pasar saham China.

Perusahaan-perusahaan AS diperkirakan akan melaporkan penurunan penjualan terburuk selama hampir enam tahun saat mereka merilis hasil kuartal II 2015, sementara pendapatan diperkirakan telah jatuh 2,8 persen, menurut perkiraan Thomson Reuters.

JPMorgan (JPM.N) dan Wells Fargo (WFC.N) membantu mengangkat saham sektor keuangan S&P sebesar 0,4 persen setelah membukukan hasil kuartalan. Saham JPMorgan naik 1,4 persen menjadi US$ 69,04 dan Wells Fargo naik 0,9 persen menjadi US$ 57,25.

Saham Twitter (TWTR.N) melonjak sebanyak 8,5 persen setelah laporan palsu  yang menyebutkan perusahaan media sosial itu menerima tawaran untuk diakuisisi sebesar US$ 31 miliar. Bloomberg dan Twitter mengatakan laporan itu palsu dan saham mengakhiri sesi naik 0,9 persen menjadi US$ 36,72. (Ndw/Gdn)


Sumber : Liputan6