PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Thursday, 30 July 2015

Dolar Naik ke Empat Bulan Tertinggi Seiring Kuatnya Gains Ekonomi AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/7) - Dolar melonjak ke tertinggi empat bulan seiring laporan menunjukkan bahwa ekonomi AS tumbuh pada semester pertama tahun ini, sehari setelah Federal Reserve mengambil langkah yang lebih konkret untuk menaikkan suku bunga.
Mata uang AS menguat terhadap 16 mata uang pasangan utamanya setelah data menunjukkan negara ekonomi terbesar dunia ini berkembang dengan kecepatan yang lebih cepat pada kuartal kedua dan juga meraih keuntungan pada awal tahun ini.
Indeks Bloomberg Dollar Spot, yang mengikuti jejak greenback terhadap  10 pasangan utamanya, naik 0,3 persen ke level 1,211.54 padapukul  03:29 siang waktu New York. Mencapai level tertinggi sejak Maret, ketika mencapai rekor tertinggi dalam data kembali ke tahun 2004.
Mata uang AS naik untuk hari ketiga berturut-turut terhadap euro dan yen, naik 0,5 persen ke level $ 1,0929 terhadap euro dan 0,2 persen untuk ¥ 124,15.(sdm)
Sumber: Bloomberg

Emas Ditetapkan Untuk Penurunan Bulanan Terbesar

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/7) - Emas menuju penurunan bulanan terbesar dalam dua tahun terakhir karena Federal Reserve mendekati rencananya untuk menaikkan suku bunga AS.
Ekonomi AS tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat pada kuartal kedua dan menghapuskan kontraksi yang dilaporkan sebelumnya untuk awal tahun, menurut data pemerintah pada hari Kamis. Angka-angka pada hari Rabu menunjukkan aset dalam ETF yang berbasis emas menuju penurunan bulanan terbesar sejak tahun 2013.
Investor berpaling dari emas pada bulan Juli, dengan harga yang jatuh 7,1% terhadap melemahnya permintaan dari China dan prospek suku bunga AS yang lebih tinggi, yang mengekang daya tarik emas. Pejabat The Fed, mengatakan pada Rabu kemarin bahwa perekonomian membuat kemajuan, menjaga ekspektasi pasar yang terfokus pada pergerakan dari kenaikan suku bunga dalam waktu dekat di bulan September mendatang.
Emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 0,4% untuk menetap di level $ 1,088.70 per ons pada pukul 1:52 siang di Comex New York. Logam tersebut turun ke level $ 1,073.70 pada 24 Juli yang lalu, level terendah untuk kontrak teraktif sejak 2010.
Perdagangan pada hari Kamis adalah 42%  di atas rata-rata 100-hari untuk saat ini, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.
Perak berjangka untuk pengiriman September melemah 0,3% ke level $ 14,696 per ons di Comex. Palladium dan platinum naik di New York.(frk)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham Naik Asia, Pangkas Penurunan Juli Jelang Data Manufaktur China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/7) - Bursa saham Asia menguat seiring investor mengkaji laporan pendapatan di Jepang jelang data manufaktur yang dapat memberikan petunjuk untuk kekuatan pertumbuhan ekonomi China.
Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,2 persen menjadi 141,08 pada 09:07 pagi di Tokyo. Indeks tersebut turun 0,9 persen minggu ini dan 3,5 persen pada Juli, yang akan menjadi penurunan bulanan terburuk tahun ini. China akan mengumumkan pengeluaran sektor manufaktur bulan Julinya pada Sabtu besok, setelah sebuah laporan swasta menunjukkan sektor tersebut secara tak terduga turun ke level terendahnya dalam 15-bulan pada bulan ini. Hari ini adalah hari tersibuk pada musim laba Jepang, dengan lebih dari 310 perusahaan Topix dijadwalkan untuk membukukan laba.
Indeks Topix Jepang naik 0,2 persen. Laba Sony Corp naik tiga kali lipat pada kuartal pertama terkait fokus baru pada chip sensor dan video game yang mulai terbayar pada produsen elektronik yang membukukan kerugian dalam enam dari tujuh tahun terakhir. Indeks Nikkei 225 Stock Average turun 0,1 persen, mengikuti penurunan perusahaan peralatan beratnya, Fast Retailing Co dan Fanuc Corp
Indeks Australia S & P / ASX 200 naik 0,1 persen. Indeks Kospi Korea Selatan naik 0,4 persen dan indeks NZX 50 I Selandia Baru naik 0,1 persen.
Indeks berjangka pada indeks Hang Seng Hong Kong dan kontrak pada Indeks Hang Seng China Enterprises keduanya naik 0,1 persen. Sementara Indeks FTSE Cina A50 futures naik 0,8 persen di Singapura.(mrv)
Sumber : Bloomberg

Bursa Saham Jepang Dibuka Menguat Jelang Data Laba Perusahaan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/7) - Saham Jepang naik, dengan indeks Topix mencatat kenaikann bulanan, karena investor menunggu hasil perusahaan pada hari tersibuk di musim laba. Perusahaan jasa pengiriman dan perusahaan kilang memimpin kenaikan.
Indeks Topix naik 0,2% menjadi 1,650.72 pada 09:02 pagi di Tokyo, menuju penurunan mingguan 0,3% dan kenaikan 1,2% pada Juli. Indeks Nikkei 225 Stock Average turun 0,2% menjadi 20,488.75. Lebih dari 300 perusahaan di Indeks Topix akan melaporkan laba kuartalan pada Jumat, termasuk tiga bank terbesar di negara tersebut.
Mitsubishi UFJ Financial Group Inc, Sumitomo Mitsui Financial Group Inc dan Mizuho Financial Group Inc akan melaporkan laba setelah penutupan pasar. Dari 598 perusahaan yang telah melaporkan sejauh musim ini, sebesar 59% melebihi harapan keuntungan, peningkatan dari 48% yang melampaui perkiraan pada kuartal sebelumnya, menurut data yang dihimpun oleh Bloomberg. Sektor penjualan juga kuat, dengan 60% di atas perkiraan, naik 55% dari kuartal terakhir.
Harga konsumen Jepang naik 0,1% pada Juni dari tahun sebelumnya, sebuah laporan pemerintah menunjukkan Jumat. Data terpisah menunjukkan tingkat pengangguran naik hingga 3,4%. Ekonom memperkirakan level akan tetap berada pada 3,3%.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 turun 0,1% setelah Indeks tersebut selesai sedikit berubah pada hari Kamis. GDP AS meningkat pada 2,3% tingkat tahunan dari April hingga Juni setelah direvisi naik sebesar 0,6% pada tiga bulan sebelumnya yang dilaporkan menghapus penurunan sebelumnya, data Departemen Perdagangan menunjukkan hari Kamis di Washington.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Fluktuatif Seiring Facebook Kikis Kerugian, Mondelez Raih Gain

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/7) - Saham AS berfluktuasi seiring Facebook Inc memotong kerugian sebelumnya dan rally di MondelĂ„“z International Inc yang membantu mengimbangi penurunan Procter & Gamble Co setelah mendapatkan hasil mengecewakan.
Facebook turun 2,9 persen, dari yang sebelumnya alami penurunan lebih dari 5 persen, setelah belanja di kuartal kedua melonjak 82 persen. P & G jatuh 3,5 persen setelah perkiraan lesunya penjualan dan pertumbuhan laba. Whole Foods Market Inc anjlok 11 persen setelah memotong perkiraan penjualannya. Modelez melonjak 5 persen setelah lraihan aba kuartalan mengalahkan perkiraan, sedangkan Western Digital Corp melonjak 10 persen.
Indeks The Standard & Poor 500 melemah 0,1 persen ke level2,105.90 pada pukul 12:14 siang waktu New York, setelah melemah sebanyak 0,6 persen. Indeks rebound di atas harga rata-rata selama 50 dan 100 hari terakhir. Dow Jones Industrial Average kehilangan 16,83 poin, atau 0,1 persen, ke level 17,734.56. Indeks Nasdaq Composite menguat 0,1 persen.
Sebuah laporan hari ini menunjukkan produk domestik bruto meningkat 2,3 persen pada tingkat tahunan, dan direvisi naik 0,6 persen pada kuartal pertama menghapus penyusutan yang dilaporkan sebelumnya. Belanja konsumen tumbuh lebih tinggi dari yang diproyeksikan. Data terpisah menunjukkan aplikasi untuk tunjangan pengangguran naik minggu lalu setelah mencapai empat dekade terendah, konsisten dengan semakin kuatnya pasar tenaga kerja.(sdm)
Sumber: Bloomberg

Wednesday, 29 July 2015

Dolar Dekati Level Tertinggi Dalam 4 Bulan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/7) - Dolar mendekati level terkuat sejak Maret lalu karena para pedagang menunggu pengumuman dari Federal Reserve terkait kebijakan moneter.
Kekhawatiran bahwa Ketua The Fed Janet Yellen tidak akan memberikan panduan definitif terkait waktu kenaikan suku bunga AS membatasi pergerakan mata uang minggu ini untuk kisaran yang ketat dalam hampir setahun. Bank sentral menyimpulkan pertemuan kebijakan dua hari dan diharapkan untuk merilis pernyataan pada sekitar pukul 14:00 siang di New York.
Indeks Bloomberg Dollar Spot, yang mengukur mata uang AS terhadap 10 mata uang utama, sedikit berubah di level 1,204.07 pada pukul 11:48 siang waktu New York. Kisaran sempit dalam seminggu sejak Agustus tahun lalu. Indeks tersebut naik ke level 1,212.78 pada 24 Juli, yang merupakan level tertinggi sejak Maret lalu.
Pedagang menempatkan probabilitas harga di 40% bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga pada atau sebelum pertemuan September mendatang, yang didasarkan pada asumsi bahwa suku bunga The Fed yang efektif akan berada di rata-rata 0,375% setelah lepas landas.
Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Naik Terkait Melemahnya Yen Pasca Kebijakan The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/7) - Bursa saham Jepang naik terkait melemahnya yen pasca penegasan dari The Fed bahwa hambatan untuk menaikkan suku bunga tahun ini semakin kecil.
Indeks Topix naik 0,8 persen menjadi 1,646.58 pada 09:01 pagi di Tokyo, dipimpin oleh laba perusahaan penerbangan terkemuka sementara perusahaan pertanian mengalami penurunan. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 0,7 persen menjadi 20,451.79. Yen diperdagangkan pada 123,95 per dolar setelah melemah 0,3 persen pada Rabu kemarin, ketika para pembuat kebijakan Fed mengatakan bahwa sektor tenaga kerja dan pasar perumahan di AS meningkat, sementara mereka sendiri masih menahan diri dari memberikan pertanda yang jelas untuk waktu kenaikan suku bunga.
AS akan melaporkan gross domestic product kuartal keduanya pada hari ini, dengan ekonom berharapnya ekonom akan pertumbuhan tahunan sebesar 2,5 persen, atau pulih dari kontraksi sebesar 0,2 persen pada kuartal sebelumnya.
Produksi industri di Jepang naik 2 persen pada Juni dan tahun sebelumnya, diluar perkiraan ekonom untuk kenaikan 1,3 persen,yang ditunjukan oleh pembacaan awal pada hari Kamis. Hal tersebut diikuti oleh penurunan 3,9 persen di bulan Mei.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Bursa AS Ditutup Menguat Di tengah Laporan Laba Perusahaan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/7) - Bursa saham AS reli untuk hari kedua, setelah laporan laba melampaui perkiraan dan Federal Reserve mengatakan pasar tenaga kerja dan perumahan membaik.
Indeks Standard & Poor 500 menguat 0,7% ke level 2,108.47 pada pukul 4:00 sore di New York, setelah naik di atas harga rata-rata selama 50 dan 100 hari terakhir.
Pasar tenaga kerja "terus membaik, dengan gain pekerjaan yang solid dan penurunan angka pengangguran," kata Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) dalam sebuah pernyataan hari ini, juga mencatatkan sektor perumahan " telah menunjukkan peningkatan tambahan."
Ketua Janet Yellen menuntun The Fed ke arah kenaikan tingkat suku bunga pertama dalam hampir satu dekade setelah negara tersebut mendekati kesempatan kerja penuh. Dia mengatakan The Fed kemungkinan akan melakukan pengetatan dalam tahun ini jika ekonomi terus membaik seperti yang ia harapkan, dengan fokus spekulasi pada pergerakan tercepatnya di bulan September.
Yellen telah menekankan bahwa waktu kenaikan tingkat suku bunga kurang penting jika dibandingkan dengan laju peningkatan berikutnya, yang katanya akan dilakukan secara bertahap.
Krisis utang Yunani dan gejolak baru-baru ini di pasar saham China telah mengangkat kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan ditambahkan ke spekulasi bahwa The Fed lebih lanjut dapat menunda kenaikan suku bunga.
Awal bulan ini, Yellen akan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa kenaikan tingkat suku bunga yang prematur bisa menggagalkan pemulihan. Menunggu terlalu lama, di sisi lain, mungkin memaksa The Fed untuk mengencangkan pada laju yang lebih cepat untuk menjaga ekonomi dari overheating.(frk)
Sumber: Bloomberg

Ekuitas AS Menguat Pada Perdagangan Tengah Hari Di tengah Laporan Laba

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/7) - Bursa saham AS menguat, setelah kenaikan terbesar ekuitas dalam dua minggu terakhir, di tengah hasil yang lebih baik dari estimasi dari Gilead Sciences Inc. hingga General Dynamics Corp. sebelum keputusan Federal Reserve terkait kebijakan moneter.
Saham Gilead naik 3,3% karena hasil kuartalan perusahaan melampaui estimasi dan kenaikkan proyeksi penjualan. Saham General Dynamics dan Northrop Grumman Corp melonjak lebih dari 4,7% setelah perusahaan kontraktor pertahanan tersebut menaikkan prospek keuntungan mereka. Saham Twitter anjlok 13% setelah eksekutif teratas dilanda nada kritis terhadap pertumbuhan pengguna. Sementara saham Akamai Technologies Inc kehilangan 5,1% setelah laba meleset dari ekspektasi.
Indeks Standard & Poor 500 naik 0,5% ke level 2,103.28 pada pukul 12:10 siang di New York, berada di atas harga rata-rata selama 50 hari terakhir. Indeks Dow Jones Industrial Average menambahkan 98,21 poin, atau 0,6%, ke level 17,728.48. Sementara Indeks Nasdaq Composite juga menguat 0,2%.
Para investor menunggu pernyataan kebijakan The Fed sebagai tanda-tanda pada saat akan bergerak untuk menaikkan biaya pinjaman. Para ekonom memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga dalam keputusan pada pukul 2:00 siang di Washington. Ketua The Fed Janet Yellen menekankan bahwa waktu kenaikan suku bunga kurang penting jika dibandingkan dengan laju peningkatan berikutnya, yang katanya akan dilakukan secara bertahap.(frk)
Sumber: Bloomberg

Bursa Eropa Ditutup Menguat untuk Hari Kedua

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/7) - Bursa saham Eropa memperoleh kenaikan terbesar dua hari dalam dua minggu terakhir karena perusahaan dari Bayer AG hingga PSA Peugeot Citroen melaporkan laba yang lebih baik dari estimasi dan intensifnya aktivitas penawaran.
Saham Bayer dan Peugeot menguat lebih dari 3,9%. Saham GlaxoSmithKline Plc. naik 3,5% setelah produsen obat terbesar di Inggris tersebut membukukan laba kuartal kedua yang mengalami penurunan kurang dari memperkirakan analis. Saham Barclays Plc. naik 1,8% dan Numericable-SFR SAS menambahkan 3% karena laba perusahaan tersebut bergerak naik. Sementara itu saham Italcementi SpA melonjak 49% karena HeidelbergCement AG mengatakan akan mengakuisisi perusahaan tersebut. Perusahaan Jerman kehilangan 6,3%.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 1% ke level 394,01 pada penutupan perdagangan di London. Indeks tersebut menguat untuk pertama kalinya dalam enam hari pada Selasa kemarin di tengah pendapatan perusahaan yang melampaui proyeksi dan aktivitas pengambilalihan. Pembuatan kesepakatan berada di jalur tersibuk untuk kuartal ketiga menuju rekor, dengan volume yang ditetapkan untuk melampaui angka $ 1 triliun.
Saham Quintain Estates & Development Plc melonjak 225 setelah afiliasi Lone Star Funds setuju untuk mengakuisisinya. Sementara saham Solvay SA tergelincir 3% setelah setuju untuk mengakuisisi Cytec Industries Inc sebesar $ 5,5 miliar.(frk)
Sumber: Bloomberg

Tuesday, 28 July 2015

Dolar Menguat Terhadap Yen Seiring Meredanya Gejolak Di Bursa Cina

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/7) - Dolar naik untuk pertama kalinya dalam empat hari terhadap yen seiring melambatnya  selloff di saham Cina dan komoditas Cina sehingga mengangkat permintaan untuk aset berisiko.
Greenback menguat terhadap euro setelah saham AS dan imbal dari hasil obligasi pemerintah naik seiring pertemuan dua hari yang diadakan Federal Reserve untuk mempertimbangkan menaikkan suku bunga. Dolar Selandia Baru dipimpin mata uang komoditas yang lebih tinggi, dengan rekan di Australia naik untuk pertama kalinya dalam lima hari.
Dolar naik 0,3 persen menjadi 123,56 ¥ pada pukul 05:00 sore waktu New York, dan naik 0,3 persen ke level  $ 1,1060 per euro. Indeks The Bloomberg Dollar Spot, yang mengikuti jejak greenback terhadap 10 mata uang pasangan utamanya, sedikit berubah ke level 1,203.84.
Dolar Selandia Baru naik 1,3 persen ke level  66,87 sen AS. Sementara Dolar Australia menguat  1 persen. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Penjualan Ritel Jepang Jatuh Pertama Kalinya Dalam 3 Bulan Terakhir

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/7) - Penjualan ritel Jepang turun untuk pertama kalinya dalam tiga bulan terakhir pada bulan Juni, analis mengatakan melemahnya perekonomian pada kuartal terakhir di tengah melambatnya ekspor dan produksi.
Penjualan turun 0,8% dari bulan Mei, ketika mereka naik 1,7%, data pemerintah yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan. Perkiraan rata-rata adalah untuk penurunan 0,9%, menurut survei Bloomberg.
Pelemahan dalam belanja konsumen menambah risiko di ekonomi terbesar ketiga dunia tersebut, dengan sektor manufaktur telah berusaha dengan penurunan ekspor ke Asia. Tugas Perdana Menteri Shinzo Abe adalah untuk meyakinkan perusahaan untuk terus meningkatkan gaji guna membantu konsumen mengatasi kenaikan biaya hidup.
JPMorgan Chase & Co adalah di antara yang memperkirakan ekonomi berkontraksi dalam tiga bulan hingga Juni, mengakhiri rebound dua kuartal dari resesi tahun lalu. Ekonomi mungkin telah menyusut selama satu tahunan sebesar 2,5%, ungkap Yoshiki Shinke di Dai-ichi Life Institute Research.
Kantor Kabinet akan merilis angka GDP kuartal kedua pada 17 Agustus mendatang.
Sebuah survei Kementerian Kesehatan menunjukan awal bulan ini sebesar 62% Keluaraga di Jepang menjelaskan bahwa mereka "kesulitan" pada mata pencaharian terkait pendapatan di tahun lalu.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Naik Ditengah Tanda Stabilnya Ekuitas China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/7) - Bursa saham Jepang naik untuk pertama kalinya dalam empat hari setelah tanda-tanda stabilitas di pasar saham Cina sehingga memicu rebound pada saham global saat investor menunggu data terbaru dari kebijakan moneter Federal Reserve AS.
Indeks Topix Naik 0,5 persen menjadi 1,637.23 pada 09:01 pagi di Tokyo, dengan semua kecuali 4 dari 33 kelompok industri meningkat. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 0,4 persen menjadi 20,408.54. sementara indeks MSCI All Country World menghentikan penurunan beruntun lima harinya pada hari Selasa.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 naik kurang dari 0,1 persen. Indeks tersebut naik sebesar  1,2 persen di Selasa setelah indeks Shanghai Composite memangkas penurunan sebesar 5,1 persen menjadi 1,7 persen lebih rendah saat penutupan. Pendapatan besar dari Pfizer Inc sampai Ford Motor Co mendorong saham AS menguat. Kekuatan di pasar ekuitas membantu rebound minyak mentah dari level terendahnya empat bulan.
Indeks Topix diperdagangkan pada perkiraan 15,6 kali laba pada Selasa, dibandingkan dengan kelipatan 17,7 untuk S & P 500.
Penjualan ritel Jepang turun 0,8 persen pada Juni dari Mei lalu, lebih rendah dari perkiraan ekonom yaitu penurunan sebesar 0,9 persen, menurut sebuah laporan pemerintah pada hari ini.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Naik Untuk Pertama Kalinya di Enam Hari Terakhir

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/7) - Saham Asia naik untuk pertama kalinya dalam enam hari terakhir, setelah naiknya saham AS dan Eropa, karena investor menunggu data terbaru terkait kebijakan moneter dari Federal Reserve.
Indeks MSCI Asia Pacific Index naik 0,4% menjadi 140,85 pada 09:02 pagi di Tokyo. Laba yang lebih baik dari estimasi pada Pfizer Co Ford Motor Co serta akksi merger antara perusahaan-perusahaan Eropa memicu reli di luar Asia pada Selasa, dengan indeks saham global menghentikan penurunan lima hari nya. Pedagang akan mengkaji pernyataan pasca pertemuan The Fed pada Rabu, karena para otoritas menilai kekuatan pertumbuhan ekonomi di tengah jatuhnya harga komoditas dan gejolak keuangan-pasar China.
Indeks Topix Jepang naik 0,5%. Fanuc Corp merosot 0,8% di Tokyo setelah menurunkan perkiraan keuntungan setahun penuh karena permintaan penurunan pada industri teknologi informasi.
Indeks S & P / ASX 200 Australia menguat 0,4% dan Indeks Kospi Korea Selatan naik 0,8%. Indeks NZX 50 Selandia Baru sedikit berubah.(yds)
Sumber: Bloomberg

Bursa AS Ditutup Menguat Terkait Laba Perusahaan dan Ekuitas Cina

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/7) - Bursa saham AS ditutup naik, untuk mengakhiri penurunan terpanjang sejak Januari lalu, di tengah pendapatan yang lebih baik dari perkiraan serta keluarnya ekuitas China dari aksi jual besar-besaran.
Indeks Standard & Poor 500 naik 1,2% ke level 2,093.26 pada pukul 4:00 sore di New York, setelah indeks tersebut naik ke harga rata-rata selama 100 hari terakhir.
Hari ini ekuitas China kehilangan 1,7%, setelah tenggelam sebanyak 5,1%. Saham-saham anjlok 8,5% pada Senin yang lalu di tengah data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan dan kekhawatiran bahwa reli tiga minggu yang dipicu oleh intervensi pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya tidak akan berkelanjutan.
Indeks S&P 500 turun 2,9% dalam lima sesi sebelumnya akibat melemahnya saham-saham China yang memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi negara tersebut serta pendapatan yang mengecewakan untuk beberapa perusahaan. Indeks tersebut telah melemah selama empat dari lima minggu terakhir dan telah naik 1,5% dalam bulan ini, setelah hampir menghapus kenaikan di bulan Juli, kemarin.(frk)
Sumber: Bloomberg

Monday, 27 July 2015

Investor Lakukan Net-Short Position Pertama, Emas Dekati 5 Tahun Terendah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/7) - Emas diperdagangkan di dekat level lima tahun terendah setelah spekulan melakukan net-short terhadap logam untuk pertama kalinya.
Bullion untuk pengiriman segera turun 0,4% ke level $ 1,094.92 per ons pada pukul 14:35 siang di New York, menurut Bloomberg generic pricing. Pergeseran di New York emas berjangka dan opsi datang sebagai spekulan meningkat taruhan bearish mereka ke level tertinggi sejak data pemerintah AS dimulai pada tahun 2006.
Pada pekan lalu harga merosot 3,1%, yang merupakan terbesar sejak Maret, di tengah memuncaknya spekulasi bahwa suku bunga AS akan naik dalam tahun ini, membatasi daya tarik logam karena tidak mmemberikan bunga seperti aset bersaing lainnya. Citigroup Inc. menurunkan proyeksi selama tiga bulan pada hari Senin, sementara Macquarie Group Ltd. pada hari Jumat lalu mengatakan emas telah kehilangan daya tariknya sebagai komoditas dan sebagai alternatif mata uang. Indeks Bloomberg Dollar Spot naik untuk lima minggu beruntun.
Sementara itu, spot emas menyentuh level $ 1,077.40 pada hari Jumat, terendah sejak tahun 2010. Spekulan mempertahankan net-short position dari 11.345 kontrak pada pekan yang berakhir di 21 Juli menurut data dari US Commodity Futures Trading Commission.(frk)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Jatuh Ditengah Gejolak China Memicu Anjloknya Ekuitas Global

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/7) - Saham Asia melemah setelah kekalahan dalam ekuitas Cina melaju saham global yang lebih rendah.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,7% menjadi 139,94 pada 09:04 pagi di Tokyo, melanjutkan penurunan lima hari nya menjadi 3,7%. Indeks Shanghai Composite meenurun tajam dalam delapan tahun terakhir pada Senin, semakin meningkatkann upaya kepedulian pemerintah untuk menopang saham yang tidak berkelanjutan. Gejolak didukung oleh spekulasi Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga AS yang lebih rendah untuk waktu yang lebih lama.
Indeks Topix Jepang turun 1,2% karena yen mempertahankan gain selama tiga hari untuk ditransaksikan di level 123,27 per dolar. Indeks Kospi Korea Selatan melemah 0,6% dan Indeks S & P / ASX 200 Australia turun 0,4%. Indeks NZX 50 Selandia Baru turun 0,3%.
Setelah penurunan sebesar 8,5% di Shanghai Composite, indeks Standard & Poor 500 turun 0,6% pada sesi penutupan di New York pada hari Senin, jatuh untuk hari kelima nya. Saham Eropa merosot 2,2% dan saham emerging-market jatuh sebanyak 2%.(yds)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham Jepang Ikuti Penurunan Ekuitas Global Pasca Gejolak China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/7) - Bursa saham Jepang jatuh pasca gejolak di pasar Cina yang membawa ekuitas global menuju level lebih rendah, meredam permintaan investor kepada perusahaan-perusahaan  yang mengandalkan Cina dalam sektor penjualan.
Indeks Topix turun 1 persen menjadi 1,621.82 pada 09:01 pagi di Tokyo, dengan semua kecuali dua dari 33 kelompok industri  menurun. Indeks Nikkei 225 Average turun 0,8 persen menjadi 20,179.93. Yen mengalami kenaikan tertingginya dalam hampir tiga minggu setelah  indeks Shanghai Composite  turun sebesar 8,5 persen.
Gejolak terbesar di saham China dalam delapan tahun memimpin penurunan ekuitas di seluruh dunia sehingga berimbas ke mata uang dolar karena gejolak tersebut didukung spekulasi bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga AS lebih rendah dalam jangka waktu yang lebih lama. Yen diperdagangkan 123,28 per dolar setelah menguat pada Senin kemarin terhadap greenback sejak 8 Juli lalu, ketika gejolak sebelumnya di pasar Cina mereda.
Penurunan saham Cina didukung kekhawatiran bahwa permintaan bahan baku akan menurun dalam perekonomian terbesar kedua di  dunia. Indeks Bloomberg Commodity turun ke level terendahnya dalame 13 tahun pada  Senin kemarin, sementara minyak memperpanjang penurunan di bear market. Meningkatnya ekspor Irak dan rebound dalam pengeboran AS juga menekan sentimen.
Indeks berjangka Standard & Poor 500 naik kurang dari 0,1 persen setelah ukuran indeks saham US kehilangan 0,6 persen pada Senin.  Sementara indeks Stoxx Europe 600 turun sebesar 2,2 persen.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Bursa AS Ditutup Turun Akibat Aksi Jual Dalam Saham China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/7) - Bursa saham AS melemah, dengan ekuitas mencatatkan penurunan beruntun terpanjang mereka sejak Januari, setelah kemerosotan terbesar dalam delapan tahun untuk saham-saham China di tengah kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi nasional.
Indeks Standard & Poor 500 turun 0,6% ke level 2,067.85 pada pukul 4:00 sore di New York, setelah menyentuh harga rata-rata selama 200 hari terakhir.
Indeks S&P 500 telah turun selama empat minggu dari lima, dan ditutup 3% dari rekor di bulan Mei pada hari Senin. Indeks acuan naik 0,2% pada bulan tersebut. Bull market yang sudah saingan apa pun sejak dalam durasi Perang Dunia II menunjukkan tanda-tanda kelelahan, setelah ekuitas AS didorong bersama dengan beberapa saham dalam lebih dari 15 tahun.
Lebih dari 100% dari kenaikan dalam indeks S&P 500 tahun ini disebabkan oleh dua sektor, kesehatan dan ritel. Itu pengelompokan paling ketat untuk tahun penguatan setidaknya sejak tahun 2000, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.(frk)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Jatuh Pasca SellOff Di Bursa China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/7) - Saham AS terperosok, menyusul bursa saham yang menuju kekalahan beruntun terpanjang mereka sejak Januari,  pasca kemerosotan  terbesar saham China dalam delapan tahun terakhir di tengah kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi nasional.
Apple Inc tergelincir 1,4 persen pasca melewati minggu terburuknya dalam enam bulan. Baidu Inc, mesin pencari terbesar di China, jatuh 3,9 persen. Alibaba Group Holding Ltd melemah 1,9 persen. Saham energi turun menyusul  merosotnya  harga minyak. Teva Pharmaceutical Industries Ltd melonjak  12 persen setelah setuju untuk membeli bisnsi obat generik Allergan Plc  sebesar $ 40.5 miliiar Allergan menambahkan 7,2 persen.
Indeks The Standard & Poor 500 turun 0,5 persen ke level 2,069.60 pada pukul 12:48 siang waktu New York, setelah melemah  0,8 persen. Indeks itu memangkas penurunan setelah mencapai harga rata-rata mereka  selama 200 hari terakhir. Dow Jones Industrial Average kehilangan 131,28 poin, atau 0,8 persen, ke level 17,437.25, menyentuh level terendah sejak Februari. Nasdaq Composite Index  melemah 0,9 persen.
Sebuah laporan yang dirilis hari ini menunjukkan keuntungan sektor  industri di perekonomian terbesar kedua di dunia jatuh pada bulan Juni, yang mengantarkan saham Cina terperosok dalam spekulasi intervensi pemerintah untuk membendung selloff tidak bisa dilanjutkan di tengah lemahnya pertumbuhan.(sdm)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 26 July 2015

Potensi Keberuntungan Nikkei Pekan Ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/7) - Secara keseluruhan dalam perdagangan bursa saham Tokyo Jepang pekan lalu indeks Nikkei tampak berbalik arah melemah dari rally dipekan sebelumnya,  dikarenakan negatifnya sentimen dollar AS yang berhasil menguatkan Yen Jepang sehingga melemahkan pergerakan saham-saham eksportirnya.
Melihat pergerakan indeks  bursa saham Tokyo Jepang pekan lalu, indeks Nikkei mencatatkan penurunan sebesar 106.39 poin atau  0.51% dari posisi penutupan pekan sebelumnya menjadi 20.650,92 poin dengan mencatatkan level tertinggi dipekan tersebut pada 20.850,00 poin dan terendah pada 20.527,78 poin.
Sedangkan pada pergerakan indeks berjangka dipekan yang sama turun  sebesar 300 poin atau 1.45%  menjadi 20.405 poin dari posisi penutupan dipekan sebelumnya pada 20.705 poin, serta berhasil mencapai level tertinggi dipekan tersebut pada 20.845 poin dan terendah pada 20.405 poin.
Untuk pergerakan Kospi pekan ini akan dipenagruhi beberapa data ekonomi dalam negeri dan juga data ekonomi AS yang menentukan pergerakan kurs yen terhadap dollar AS. Sebagai informasi, pergerakan nilai tukar yen sangat terpengaruh terhadap pergerakan bursa.
Namun secara teknikal pada penutupan indeks Nikkei pekan lalu, dengan MA5 yang masih bergerak pada teritori atas BB10 weekly serta pada indikator Stochastic weekly yang masih menunjukan adanya upaya penguatan lanjutan dipekan selanjutnya, maka Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa pergerakan indeks Nikkei selama satu pekan nanti akan memiliki pergerakan range normal dengan level resistanace pertama pada 20.555 poin dengan MA5 atas BB10 weekly dan 20.700 poin dengan MA5 atas BB10 weekly, serta level support pertama pada 20.250 poin dengan MA5 tengah BB10 weekly dan support kedua pada 20.075 poin dengan MA5 tengah BB10 weekly.

Sumber : Vibiznews

Ada Miliaran Planet yang Mirip Dengan Bumi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/7) - Sebelumnya, NASA mengumumkan telah berhasil menemukan sebuah planet mirip dengan Bumi yang dijuluki Kepler-452b. Dan tampaknya itu hanya permulaan dan mungkin masih banyak planet yang belum terdeteksi.

Mengutip laman Ubergizmo, Senin (27/7/2015), rupanya ada miliaran planet lain di sisi galaksi yang juga mirip seperti Bumi, mengorbit di sekitar apa yang dapat dianggap sebagai "zona layak huni" karena ada kemungkinan terdapat air di permukaan planet tersebut.

Ilmuwan NASA, Natalie Batalha memperkirakan, secara teoritis mungkin ada kehidupan di miliaran planet tersebut. Ia memproyeksikan, dengan pendekatan konservatif, 15% dari bintang memiliki planet antara 1 dan 1,6 kali ukuran Bumi.

"Melalui pendekatan tersebut, bisa ditarik kesimpulan bahwa sekitar 15% dari 90% 100 miliar bintang dapat menampilkan planet, dimana 14 miliar diantaranya berpotensi layak huni," ujar Batalha.

Kepler-452b sendiri adalah planet seukuran Bumi pertama yang ditemukan di zona habitasi bintang yang mirip dengan Matahari. Planet yang ukurannya sekitar 60% lebih besar dari Bumi itu terletak sekitar 1.400 tahun cahaya di konstelasi Cygnus.

Meski jarak Kepler-452b ke bintangnya lebih jauh dari Bumi ke Matahari, namun sumber cahaya di sana lebih terang sehingga planet tersebut mendapatkan jumlah energi sama seperti yang diterima dunia yang ditinggali manusia.

Sebelum Kepler-452b ditemukan, planet lain yang juga ditemukan teleskop Kepler adalah Kepler-186f. Saat itu planet tersebut diyakini sebagai yang paling mirip Bumi. Kepler-186f jaraknya sekitar 500 tahun cahaya dari kita.

(isk/dhi)


Sumber : Liputan6

Rilis Kinerja Emiten dan Rupiah Bayangi IHSG

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/7) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi masih melanjutkan pelemahan di awal pekan ini. Rilis laporan kinerja emiten di semester I 2015 ditambah laju nilai tukar rupiah akan memberikan sentimen di bursa saham.

Analis PT First Asia Capital, David Sutyanto menilai tekanan terhadap IHSG masih berlanjut pada perdagangan saham Senin pekan ini. Saat ini belum ada sentimen positif yang membangkitkan laju IHSG. Hal itu lantaran harapan pelaku pasar terhadap rilis laporan keuangan emiten tidak terlalu baik. Tekanan IHSG juga dipengaruhi laju nilai tukar rupiah. Berdasarkan kurs tengah Bank Indonesia (BI), nilai tukar rupiah berada di kisaran 13.448 per dolar Amerika Serikat (AS) pada Jumat 24 Juli 2015 dari periode Kamis 23 Juli 2015 di kisaran 13.394 per dolar AS.

"Saat ini ada sejumlah tekanan di bursa saham. Level 4.800 mungkin bisa tembus. IHSG akan berada di kisaran 4.815-4.900 di awal pekan ini," kata David saat dihubungi Liputan6.com, Senin (27/7/2015).

Sementara itu, Analis PT Asjaya Indosurya Securities, William Suryawijaya menilai, pergerakan IHSG masih dalam kondolidasi sehingga potensi naik masih cukup besar. Apalagi ada sejumlah laporan keuangan yang akan dirilis pada awal pekan ini dan menjelang rilis data ekonomi bari.

"Support saat ini pada level 4.846 sedang diuji dengan target resistance 4.992. IHSG dalam jangka panjang masih berada dalam jalur uptren," kata William.

Dalam riset PT Sinarmas Sekuritas menyebutkan, IHSG akan bergerak melemah di kisaran 4.811-4.883. Sejumlah sentimen yang pengaruhi laju IHSG antara lain dari Amerika Serikat akan merilis data penjualan rumah baru yang sebelumnya di level 2,2 persen MoM. Sedangkan dalam negeri menantikan dirilisnya data foreign direct investment (FDI).

Untuk rekomendasi saham, David mengatakan, saat ini pilihan saham bergantung dari hasil kinerja emiten. Diperkirakan kinerja emiten barang konsumsi dan bank masih cukup baik. Saham-saham bank yang jadi pilihan antara lain saham PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI).

Sedangkan William memilih saham BBCA, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR), PT Jasa Marga Tbk (JSMR), dan PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAPI).

Pada penutupan perdagangan saham Jumat 24 Juli 2015, IHSG ditutup turun 46,25 poin (0,94 persen) ke level 4.856,59. IHSG sempat berada di level tertinggi 4.892,41 dan terendah 4.848,72. Investor asing pun melakukan aksi jual bersih sekitar Rp 123,8 miliar. (Ahm/Ndw)


Sumber : Liputan6

Laju IHSG Menanti Laporan Kinerja Emiten

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/7) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi bergerak mendatar dengan kecenderungan tertekan terbatas pada perdagangan saham sepekan ini. Sejumlah sentimen mulai dari laporan kinerja keuangan emiten, rupiah dan data ekonomi global akan pengaruhi IHSG.

Analis PT Investa Saran Mandiri, Hans Kwee mengatakan beberapa sentimen akan mempengaruhi kinerja indeks saham seperti rilis laporan keuangan emiten yang mulai keluar pada pekan ini.

"Kalau IHSG masih dipengaruhi laporan keuangan, rilis untuk kuartal II  mau keluar," kata Hans kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (27/7/2015).

Pergerakan IHSG juga dipengaruhi oleh nilai tukar rupiah melemah terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Ditambah tekanan dari bursa saham China. Dia menuturkan, sejumlah sentimen cenderung negatif pada pekan ini. Akan tetapi, laju IHSG akan tertahan dengan ada laporan keuangan yang diperkirakan lebih baik dari kuartal I 2015.

"Harusnya lebih baik. Kenapa? harga komoditas seperti minyak kelapa sawit sempat naik harusnya laporan keuangan baik," ujar Hans.

Dia memperkirakan IHSG bergerak pada level support 4.750-4.811 dan level resistance pada level 4.927-4.982 pada pekan ini.

Kepala Riset PT Sucorinvest Central Gani, Maxi Liestyaputra mengatakan IHSG cenderung mendatar pada sepekan ke depan. Dia mengatakan, sentimen yang berpengaruh pada perdagangan saham ialah laporan kinerja emiten. "Kami lihat mungkin bergerak cenderung flat akan banyak emiten rilis kinerja semester pertama," ujar Maxi.

Dia mengatakan, proyeksi IHSG masih fluktuatif dan mencoba menembus level 5.000. "IHSG akan berfluktuatif akan mencoba 5.000," tutur Maxi.

Kepala Riset PT NH Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada menuturkan IHSG berada pada support 4.825-4.835. Sementara itu, IHSG berada di level resistance pada 4.900-4.934.

Reza menuturkan, sentimen negatif mulai membayangi pergerakan indeks saham utamanya berasal dari kondisi makro global serta rilis data kinerja emiten yang diperkirakan di bawah ekspektasi.

"Pergerakan variatif cenderung melemah dimungkinkan dapat terjadi. Laju IHSG pun dapat berpeluang melemah jika di pekan depan  terdapat sentimen negatif dari global dan  terdapat rilis kinerja emiten lokal yang mengalami perlambatan," tutur Reza dalam ulasannya.

Untuk pilihan saham, Hans merekomendasi jual ketika menguat (sell on strength) PT Wijaya Karya Tbk (WIKA), PT Waskita Karya Tbk (WSKT), PT PP Tbk (PTPP), PT Adhi Karya Tbk (ADHI), PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON). (Amd/Ahm)


Sumber : Liputan6

Bea Masuk Naik, RI Bakal Diserbu Barang Impor Selundupan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/7) - Pengusaha yang tergabung dalam Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) merasa gerah dengan kenaikan bea masuk atas barang konsumsi impor rata-rata 5 persen. Dengan kebijakan tersebut, Indonesia akan diserbu barang impor ilegal.

Ketua Umum DPP APPBI, Handaka Santosa mengkhawatirkan kebijakan ini lebih banyak membawa mudharat ketimbang manfaatnya. Ada beberapa dampak yang timbul dari penyesuaian bea masuk impor barang konsumsi tersebut. 

"Akan banyak produk impor ilegal, harga jual semakin mahal, sehingga konsumen akan memilih berbelanja di luar negeri," tegas Handaka saat dihubungi Liputan6.com, Jakarta, Senin (27/7/2015).

Ketua Badan Pengawas PD Pasar Jaya itu menuding kebijakan menaikkan bea masuk impor mulai dari ikan, teh, kopi, pakaian dalam, kondom, kosmetik atau perlengkapan kecantikan, minuman beralkohol hingga kendaraan bermotor merupakan upaya pemerintah mendongkrak penerimaan negara.

"Kebijakan ini untuk menaikkan income pemerintah atau melindungi produk dalam negeri?," ucap Handaka.

Terpisah, Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Tutum Rahanta mengapresiasi langkah pemerintah menaikkan bea masuk impor barang konsumsi untuk menahan tingginya laju impor.

"Tapi upaya ini harus tetap dibarengi dengan realisasi industri barang konsumsi yang kompetitif di dalam negeri. Jika tidak, masyarakat tetap akan menanggung beban kualitas dan harga yang tinggi," katanya.

Termurah di dunia

Sementara itu, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyatakan tarif rata-rata bea masuk impor di Indonesia selama ini yang termurah atau terendah di dunia. Dengan alasan tersebut, pemerintah menyesuaikan tarif bea masuk impor barang konsumsi rata-rata 5 persen. 

Pelaksana Tugas Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu, Suahasil Nazara mengatakan kebijakan yang tertuang dalam beleid Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 132/PMK.010/2015 ini sebagai langkah mengharmonisasi tarif bea masuk yang diakuinya termurah di dunia.

"Kurang lebih begitu (yang terendah atau termurah di dunia). At least di regional sekitar kita (ASEAN)," ujar dia saat berbincang dengan Liputan6.com.

Menurut Suahasil, tujuan utama penyesuaian bea masuk impor untuk mendorong industri dalam negeri. Pemerintah, lanjutnya, fokus pada kenaikan bea masuk produk konsumsi (hilir) impor dengan harapan bisa diganti atau diisi industri dalam negeri. 

Ia menambahkan, dalam pengusulan daftar barang konsumsi dan tarif melibatkan peran Kementerian Perdagangan (Kemendag), Kementerian Perindustrian (Kemenperin), Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Perekonomian dan Kementerian teknis lainnya.

"Kenaikan tarif memang dikeluarkan dengan PMK, tapi materi teknisnya termasuk jenis barang dan level tarif digodok Tim Tarif yang sifatnya antar Kementerian, termasuk Kemendag, Kemenperin, Kemenko Perekonomian dan Kementerian Teknis lainnya," terang dia.

Seperti diketahui, pemerintah telah menyesuaikan bea masuk impor barang konsumsi tertuang dalam PMK Nomor 132/PMK.010/2015 tentang Penetapan Sistem Klasifikasi Barang dan Pembebanan Tarif Bea Masuk Atas Barang Impor.

Rata-rata kenaikan tarif bea masuk impor dalam beleid ini sebesar 5 persen. Produk konsumsi yang kena kenaikan bea masuk impor, di antaranya, ikan, teh, kopi, pakaian dalam, kondom, kosmetik atau perlengkapan kecantikan, minuman beralkohol hingga kendaraan bermotor dengan tarif mulai dari 10 persen menjadi 150 persen. (Fik/Ndw)


Sumber : Liputan6

Thursday, 23 July 2015

Dolar Melemah Jelang Rapat The Fed Sementara Euro Bergerak Naik

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/7) - Reli dolar melambat setelah para pedagang memalingkan perhatiannya ke pertemuan Federal Reserve minggu depan untuk memperbaharui spekulasi terkait perbedaan kebijakan Amerika dari Eropa serta seluruh dunia.
Momentum dibelakang kenaikan 2% dolar dalam bulan ini mulai melemah, dengan para pedagang membayar setidaknya untuk melindungi terhadap penurunan euro versus dolar AS sejak November. Posisi yang akan mendapatkan manfaat dari pelemahan lebih lanjut dalam mata uang 19 negara yang tidak tertekan setelah Yunani mencapai kesepakatan dengan kreditur serta mendekati penerimaan bailout ketiga-nya.
Dolar turun 0,6% ke level $ 1,0999 per euro pada pukul 2:13 siang di New York, setelah mencapai $ 1,1018, level terlemah sejak 15 Juli.
Indeks Bloomberg Dollar Spot, yang melacak greenback versus 10 pasangan utama, turun 0,1% di level 1,206.23, setelah diperdagangkan di dekat level terkuatnya sejak April, pada hari Rabu.(frk)
Sumber: Bloomberg

Penurunan Harga Komoditas Seret Saham Jepang pada Awal Perdagangan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/7) - Saham Jepang jatuh karena anjloknya harga komoditas meningkatkan kecemasan atas Perlambatan pertumbuhan ekonomi global di tengah lemahnya pendapatan di AS.
Indeks Topix turun sebesar 0,3 persen ke level 1,660.07 pukul 09:01 pagi di Tokyo, 25 saham dari 33 saham sub industri mengalami koreksi. Saham menuju penurunan sebesar 0,2 persen pekan ini. Indeks Nikkei 225 Stock Average merosot sebesar 0,4 persen ke level 20,601.30, mengikuti penurunan di lantai bursa wallstreet, penurunan disebabkan kemerosotan harga energi dan hasil laba yang buruk.
Minyak memasuki fase bearish seiring kenaikan output minyak AS, naik pasokan minyak OPEC dan ancaman terhadap permintaan Cina memperburuk potensi kelebihan persediaan global. Pasca kesepakatan nuklir dengan AS, Iran akan fokus pada mendapatkan kembali pangsa pasar minyak yang hilang akibat sanksi, terlepas dari dampak pada harga, kata seorang pejabat pemerintah pada Senin kemarin. (izr)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Turun Diiringi Kemerosotan Sektor Komoditas

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/7) - Saham Asia turun, dengan indeks acuan regional memperpanjang penurunan mingguan, seiring kemerosotan di sektor komoditas diperluas karena minyak memasuki fase bearish.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,2 % ke level 143,38 pada pukul 09:11 pagi waktu Tokyo. Indeks tersebut menuju penurunan 0,9 % selama pekan ini seiring ekuitas global mengikuti penurunan di pasar komoditas, kekhawatiran atas menurunnya pasokan mengirim emas untuk logam industri dan minyak mengalami penurunan. Memicu kekhawatiran investor komoditas diiringi mata uang dolar yang kembali menguat, dengan fokus berpindah ke pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu depan di tengah membaiknya data ekonomi. Sementara itu, Saham AS jatuh untuk hari ketiga seiring laba dari perusahaan 3M Co dan Caterpillar Inc yang mengecewakan.
Indeks Topix Jepang turun 0,2 % dan Indeks Kospi Korea Selatan melemah 0,7 %. Indeks Australia S & P / ASX 200 merosot 0,4 %. Indeks NZX 50 Selandia Baru turun 0,1 %. Sedangkan pasar perdagangan di China dan Hong Kong belum dibuka.
Indeks Shanghai Composite kemarin naik untuk hari keenam sebesar 2,4 % dan mengirimkan indeks acuan tersebut memperluas kenaikan terpanjang sejak Mei lalu, terkait intervensi pemerintah belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendorong ekuitas. Indeks Hang Seng China Enterprises, saham China daratan yang diperdagangkan di Hong Kong naik 0,9 %. (knc)
Sumber : Bloomberg

Bursa Saham AS Ditutup Turun Seiring Menurunnya Harga Logam

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/7) - Bursa Saham AS ditutup turun, memperpanjang penurunannya untuk hari ketiga, akibat dari hasil  saham 3M Co dan Caterpillar Inc yang mengecewakan investor dan menurunnya saham komoditas.
Indeks Standard & Poor 500 turun 0,6 persen menjadi 2,102.20 pada pukul 4 sore di New York, ditutup mendekati harga rata-ratanya selama 50 hari terakhir.
Lambannya pasar internasional mengurangi laba industri raksasa di AS. Caterpillar menjual lebih sedikit dari mesin keruk dan truk untuk menambangnya di tengah kemerosotan harga untuk tembaga, batu bara dan bijih besi. Penjualan mesin dan generator untuk industri energi juga telah terimbas oleh penurunan harga minyak dan gas alam.
Analis memprediksi penurunan 5,3 persen pada laba kuartal kedua untuk perusahaan S & P 500, lebih rendah dari perkiraan pada 10 Juli lalu, yaitu penurunan sebesar 6,4 persen.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham AS Turun Pada Sesi Break Seiring Jatuhnya Saham 3M Co dan Caterpillar Inc

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/7) - Bursa saham AS jatuh, memperpanjang penurunannya sampai hari ketiga, sebagai akibat dari kecewanya investor pada 3M Co dan Caterpillar Inc serta terus menurunnya komoditas.
Saham 3M dan Caterpillar Inc turun 3,3 persen setelah keduanya memotong perkiraan penjualan mereka. Saham Miner Freeport-McMoRan Inc turun 9,3 persen karena jatuhnya harga tembaga ke level terendahnya dalam dua minggu. Saham American Express Co juga mengalami penurunan sebesar 3,3 persen karena adanya kenaikan pada pengeluaran. Saham GM naik sebesar 4,3 persen karena meningkatnya penjualan truk hingga meningkatkan keuntungan mereka. Saham SanDisk melonjak sebesar 17 persen setelah labanya melebihi perkiraan.
Indeks Standard & Poor 500 turun 0,5 persen menjadi 2,103.63 pada 12:58 siang di New York, Setelah dua hari mengalami penurunan terbesarnya  dalam dua minggu. Indeks Dow Jones Industrial Average turun 104,76 poin atau 0,6 persen, ke 17,746.28, sementara Indeks Komposit Nasdaq kehilangan 0,3 persen.
Caterpillar sendiri hanya menjual sedikit dari mesin pengeruk dan dump truck untuk penambangnya di tengah kemerosotan harga pada tembaga, batu bara dan bijih besi. Penjualan mesin dan generator untuk industri energi juga terimbas oleh penurunan harga minyak dan gas alam.
Saham Amazon.com Inc dan Starbucks Corp. dua diantara 54 perusahaan S & P 500 melaporkan pendapatannya hari ini. Analis memprediksi penurunan 5,3 persen pada laba kuartal kedua, lebih rendah dari Perkiraan pada 10 Juli lalu yaitu penurunan sebesar 6,4 persen.(mrv)
Sumber: Bloomberg