PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 19 April 2015

Waspadai Sentimen Global, IHSG Bakal Mendatar Pekan Ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi mendatar dengan kecenderungan tertekan pada pekan ini. Lantaran sentimen positif indeks saham  masih minim.

Analis PT MNC Securities Reza Nugraha mengatakan, sentimen dari regional mewarnai kinerja IHSG pekan ini. Meski pun, sentimennya tak begitu kuat.

"Kami melihat masih side way, dengan kecenderungan posisi masih tertekan. Karena kondisi asing yang net sell, di tengah tidak banyak berita. Dari regional, datanya lebih ringan. Hanya melihat kinerja triwulan I emiten di Amerika Serikat," kata dia kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (20/4/2015).

Kemudian pasar juga mengantisipasi penyelesaian utang Yunani. Meski bukan isu baru, hal tersebut menyita perhatian pasar. "Itu mungkin memberikan dampak. Sebenarnya berita lama tapi muncul lagi," lanjutnya.

Pada pekan ini, Reza memperkirakan IHSG bergerak pada level support 5.380 sedangkan level resistance 5.490. "Karena tidak ada sentimen. Apalagi, kalau mikir Pertamina mau menghilangkan Premium, daya beli sudah lemah," ujar dia.

Untuk saham, dia merekomendasikan PT AKR Corporindo Tbk (AKRA) dan PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) untuk diakumulasi pemodal.

Dalam ulasannya, Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada mengatakan, IHSG berada pada rentang support 5.370-5.389 dan resistance 5.455-5.488.

Dia bilang, laju indeks saham cenderung melemah pada pekan ini. Laju IHSG masuk dalam tren pelemahan karena turut terimbas oleh pelemahan bursa Amerika pada pekan lalu.

Bursa Amerika melemah karena imbas dari kurang baiknya data perdagangan China. Kemudian kembali menguatnya laju dolar AS yang dibarengi rendahnya harga minyak dunia. Hal itu memicu kekhawatiran akan turunnya kinerja emiten sehingga menghambat peluang kenaikan.

"Tampaknya, perkiraan kami akan terjadi terjadinya penguatan tipis IHSG tidak terjadi dan membuat peluang tren pelemahan," tandas dia.

Adapun sejumlah rilis data ekonomi pada pekan ini antara lain dari China akan keluarkan house price index, HSBC manufacturing PMI, Australia Meeting Minutes, sedangkan Korea Selatan akan rilis data pertumbuhan ekonomi dan PPI. (Amd/Ahm)


Sumber : Liputan6