PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 2 April 2015

Meski Defisit Perdagangan Cetak Rekor, Proyeksi Ekonomi AS Q1 Tetap Lambat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (3/4) - Selain kabar baik dari pasar tenaga kerja, defisit perdagangan Amerika Serikat (AS) untuk bulan Februari juga dilaporkan membaik. Pasalnya defisit perdagangan negara ini berhasil cetak penurunan tajam ke level terendahnya sejak 2009 silam. Meski prestasi ini cukup memuaskan, beberapa ekonom menilai kontribusi menyempitnya defisit perdagangan pada bulan lalu belum mampu mengangkat ekonomi AS pada kuartal pertama tahun ini karena nilai tukar dolar yang masih kuat terhadap major currencies lain dan masih lemahnya permintaan global.
Bila disesuaikan dengan inflasi, defisit menyempit menjadi $ 50.800.000.000 pada bulan Februari dari sebesar $ 54.600.000.000 di bulan sebelumnya. Sengketa antarburuh yang terjadi di pelabuhan Pantai Barat tampaknya telah memperlambat aliran impor dan ekspor negara ini. Sementara itu, nilai tukar dolar yang kuat, permintaan global yang lemah serta harga minyak mentah yang lebih rendah juga kemungkinan besar berdampak pada neraca perdagangan pada bulan Februari.
Pada bulan Februari, impor turun 4,4 persen menjadi $ 221.700.000.000, terendah sejak April 2011. Impor produk minyak bumi menjadi yang terendah sejak September 2004. Impor dari Tiongkok anjlok 18,1 persen, mendorong defisit perdagangan AS-Tiongkok turun cukup signifikan yaitu sebesar 21,2 persen menjadi $ 22.500.000.000.
Demikian juga halnya dengan ekspor yang turun 1,6 persen menjadi $ 186.200.000.000 pada bulan Februari, terkecil sejak Oktober 2012. Ekspor ke Kanada dan Meksiko, yang merupakan mitra dagang utama AS jatuh pada bulan Februari, demikian juga dengan ekspor ke Tiongkok jatuh 8,9 persen, sementara ke Uni Eropa tidak berubah.

Sumber : Vibiznews