PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 19 April 2015

Harga Emas Bakal Naik Lagi Pekan Ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) - Sepanjang pekan lalu, harga emas untuk pengiriman Juni turun 0,3 persen dan ditutup di harga US$ 1.203,1 per ounce. Meski begitu, harga emas diprediksi naik pekan depan, mengambil keuntungan dari pelemahan nilai tukar dolar AS.

Mengutip laman International Business Times, Senin (20/1/2015), dari 22 profesional di bidang penjualan emas yang disurvei Kitco News survey pekan ini, sebanyak 13 responden memprediksi harga logam mulia itu akan naik. Sementara tiga lainnya menilai harga emas akan turun, dan enam lagi melihat harga komoditas tambang itu tak banyak bergerak.

Sementara dari 421 suara yang diperoleh pada survei Kitco secara online, sebanyak 45 persen memprediksi harga emas akan naik. Sedangkan 40 persen lain melihat harga emas akan turun dan sisa 15 persen lain melihat harga emas bergerak stagnan.

Pekan ini, pergerakan nilai tukar dolar AS mencatatkan pergerakan terparah setelah rilis inflasi AS ternyata tak mampu meredakan kekhawatiran para investor. Pasalnya, data-data ekonomi AS dapat menjadi salah satu cara untuk membuat Bank Sentral AS (The Fed) menunda keputusannya menaikkan suku bunga.

"Jika dolar berhasil memanfaatkan.momentum penguatannya, harga emas dapat terdorong ke kisaran US$ 1.221 dan US$ 1.225 per ounce," ujar ahli strategi pasar senior iiTrader, Teddy Sloup.

Dia terbilang yakin bahwa harga emas akan terus naik.

Sloup menjelaskan, penguatan positif pada emas saat ini bertumpu pada dolar AS yang menunjukkan sinyal bahwa penguatannya telah berakhir. Menurutnya, agar dolar kembali meraih momentum penguatannya, harga emas harus menyentuh level US$ 1.221 dan US$ 1.225 per ounce dengan sokongan pelemahan dolar.

Head of Commodity Strategy Saxo Bank, Ole Hansen mengatakan, lemahnya dolar dapat mengakhiri momentum pasar modal dan meningkatkan harga emas.

"Yield obligasi negatif di Eropa terus meningkatkan status emas sebagai nilai lindung investasi," katanya. (Sis/Ndw)


Sumber : Liputan6