PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 25 February 2015

Saham Asia dibuka Fluktuatif

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Saham Asia berayun antara keuntungan dan kerugian karena penurunan saham konsumen dan saham utilitas dan penguatan saham energi pasca lonjakan harga minyak kemarin.
Indeks MSCI Asia Pacific Index naik kurang dari 0,1 persen ke level 146,25 pukul 09:15 di Tokyo. Indeks tersebut naik ke level tertinggi sejak 11 September kemarin pasca Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengindikasikan tidak akan menaikan suku bunga sebelum pertengahan tahun ini. Yellen mengulang kesaksiannya pada hari kedua didepan anggota parlemen AS bahwa laju inflasi dan pertumbuhan upah tetap terlalu rendah untuk menjamin pengetatan suku bunga pada pertemuan FOMC berikutnya.
Indeks acuan regional yang ditransaksikan pada 14,6 kali estimasi laba pada penutupan Rabu, tertinggi sejak Maret 2013 lalu, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.
Indeks Topix Jepang naik sebesar 0,2 persen. Indeks Kospi Korea Selatan turun sebesar 0,2 persen. Indeks Australia S&P/ASX 200 melemah sebesar 0,4 persen. Indeks NZX 50 Selandia Baru mendatar pasca ditutup pada rekor tertinggi kemarin. Pasar finansial di China dan Hong Kong belum dibuka ketika berita ini diturunkan.
Minyak mentah Brent melonjak 5,1 persen di London pada Rabu, karena Arab Saudi mengisyaratkan kuatnya permintaan minyak, melawan kenaikan stok minyak AS.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 mendatar hari ini. Ekuitas acuan AS melemah 0,1 persen kemarin, sedangkan Indeks Nasdaq menghentikan reli terpanjangnya sejak 2009 lalu. Saham Hewlett-Packard Co anjlok tajam dalam 18 bulan terakhir pasca mengatakan laba akan menurun akibat kenaikan dolar, sementara saham Apple Inc turun 2,6 persen. (izr)
Sumber: Bloomberg