PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Thursday, 26 February 2015

Bursa AS Tergelincir Dibayangi Anjloknya Harga Minyak Dunia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/2) - Bursa Amerika Serikat (AS) tergelincir pada penutupan perdagangan Jumat (Kamis) ini, ditunjukkan penurunan pada saham energi pada indeks indeks Dow dan S & P 500 seiring anjloknya harga minyak dunia. Hanya indeks Nasdaq yang tercatat menguat setelah adanya berita kesepakatan di sektor teknologi.

Saham energi memimpin penurunan indeks S & P 500 dan Dow, dengan indeks energi S & P 500 turun 2,3 persen usai harga minyak mentah AS turun 5,5 persen menjadi menetap di US$ 48,17 per barel, tertekan oleh naiknya persediaan di Amerika Serikat.

Sementara indeks Dow Jones Industrial Average turun 34,26 poin atau 0,19 persen menjadi 18.190,31 poin. Indeks S & P 500 kehilangan 7,11 poin atau 0,34 persen ke posisi 2.106,75, sedangkan indeks Nasdaq Composite bertambah 4,46 poin, atau 0,09 persen, ke level 4.971,59.
Setelah mengawali tahun dengan lambat, pasar saham AS kembali rebound tajam pada Februari. Baik Dow dan S & P 500 berada di jalur untuk kinerja bulanan terbaik sejak Oktober 2011, sedangkan Nasdaq berada pada kecepatan untuk bulan terbaik sejak Januari 2012.

"Ini salah satu bulan terkuat dalam beberapa tahun untuk S & P 500, Nasdaq bahkan yang tertinggi sepanjang masa, dan kami datang sangat jauh, sangat cepat. Tapi kita sudah punya langkah besar ... dan Anda memiliki harapan beberapa profit taking, "kata Adam Sarhan, CEO Sarhan Capital di New York melansir laman Reuters.

Adapun saham yang kondisinya meningkat antara lain Avago Technologies (AVGO.O) yang melonjak 13,2 persen menjadi US$ 129,47 dan menjadi pemain terbaik di kedua indeks S & P 500 dan Nasdaq 100, setelah perusahaan mencapai kesepakatan untuk mengakuisisi Emulex (ELX.N) sebesar US$ 8 per saham.

Demikian pula saham Apple juga sedikit lebih tinggi dan terakhir naik 0,6 persen pada posisi US$ 129,50.

Data ekonomi AS tercatat bercampu. Ini diperlihatkan data harga konsumen AS pada Januari memiliki penurunan terbesar sejak 2008 karena harga bensin jatuh.
Sementara klaim pengangguran mingguan naik, demikian pula barang tahan lama terakhir pesanan. Data deflasi bisa membuat Federal Reserve lebih berhati-hati dengan rencana kelonggaran untuk mempertahankan suku bunga rendah untuk sedikit lebih lama. (Nrm)

Sumber : Liputan6

Emas Berjangka Naik Ke Level Tertinggi Pada Bulan Ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/2) - Emas berjangka naik ke level tertinggi dalam lebih dari tiga pekan terakhir karena para pembeli telah kembali dari liburan di China, yang merupakan konsumen emas terbesar di dunia setelah India.
Volume untuk acuan kontrak di Shanghai Gold Exchange menguat untuk hari kedua secara berturut-turut. Pasar saham China ditutup dalam lima sesi sampai 24 Februari untuk liburan Tahun Baru Imlek. Sementara impor emas di China dari Hong Kong naik pada bulan Januari lalu dari bulan sebelumnya karena permintaan perhiasan yang meningkat, menurut data menunjukkan hari ini.
Kontrak berjangka emas naik untuk sesi kedua secara berturut-turut. Kemarin, Ketua Federal Reserve Janet Yellen menyimpulkan kesaksiannya di depan Kongres dan menegaskan bahwa jadwal bank sentral untuk menaikkan suku bunga bersifat fleksibel. Suku bunga yang lebih tinggi akan memangkas daya tarik emas karena emas umumnya menawarkan pengembalian hanya melalui kenaikan harga.
Emas berjangka untuk pengiriman April naik 0,7 % ke level $ 1,210.10 per ounce pada pukul 1:47 siang di Comex New York, merupakan kenaikan terbesar sejak 30 Januari lalu.
Impor emas China dari Hong Kong mencapai 71,6 metrik ton pada bulan lalu, naik dari 58,8 ton pada bulan Desember, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg dari angka yang dikeluarkan hari ini oleh Departemen Sensus dan Statistik Hong Kong. (vck)
Sumber: Bloomberg

Nasdaq Composite Menuju Rekornya Ditengah Reli Perusahaan Teknologi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/2) - Indeks Nasdaq Composite naik mendekati rekornya di tengah reli pada perusahaan teknologi, sementara penurunan di saham energi menyeret Indeks Standard & Poor 500 lebih rendah.
Saham Salesforce.com Inc melonjak 12% setelah menaikkan proyeksi laba, memimpin gain diantara saham teknologi. Perusahaan telepon naik 0,5% di S&P 500. Chevron Corp. Exxon Mobil Corp. kehilangan lebih dari 1,1% seiring pelemahan perusahaan energi sebanyak 1,8%.
Nasdaq Composite naik 0,4% pada 04:00 sore di New York, melanjutkan peningkatan menuju level tertinggi sepanjang masa yang dicapai selama era dot-com pada tahun 2000. S&P 500 turun 0,2% menjadi 2,110.76. Indeks Dow Jones Industrial Average kehilangan 10,21 poin, atau 0,1%, menjadi 18,214.36.
S&P 500 telah naik 5,8% pada Februari, bersiap menuju performa bulanan terbaik sejak Oktober 2011, sedangkan Dow telah menambahkan 6,1%. Nasdaq Composite mencatat reli 7,6%, didukung oleh gain pada Apple Inc., yang memiliki bobot terbesar dalam indeks. Indeks tersebut naik selama 10 hari berturut-turut hingga 24 Februari, dan sekarang sekitar 1,2% dari rekor  2000-nya di Maret.(yds)
Sumber: Bloomberg

Pelemahan Saham Energi Akibatkan Saham AS Berfluktuasi Pada Sesi Siang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/2) - Saham AS berfluktuasi, pasca indeks acuan ditutup kemarin mendekati level tertinggi sepanjang masa, karena pelemahan saham energi sementara saham perusahaan teknologi mengalami reli sehingga mendorong Indeks Nasdaq Composite mendekati rekornya.
Saham Salesforce.com Inc menguat 11 % setelah meningkatkan proyeksi pendapatannya. Chevron Corp. dan Exxon Mobil Corp. turun lebih dari 1 % karena mayoritas saham perusahaan energi turun 1,5 %.
Indeks Standard & Poor 500 turun 0,1 % ke level 2,111.28 pukul 12:02 siang di New York. Indeks Dow Jones Industrial Average melemah 17,25 poin, atau 0,1 %, ke level 18,207.32. Sementara Indeks Nasdaq Composite naik 0,3 %, melanjutkan kenaikan tertingginya sepanjang masa yang dicapai selama era dot-com pada tahun 2000 lalu.
Indeks S&P 500 naik 5,9 % pada bulan ini, merupakan kinerja bulanan terbaik sejak Oktober 2011 lalu, sedangkan Indeks Dow menguat 6,1 %. Indeks Nasdaq Composite telah reli 7,5 %, yang didukung oleh keuntungan pada saham Apple Inc., yang memiliki bobot terbesar dalam indeks tersebut. %. Indeks Nasdaq Composite naik selama 10 hari secara berturut-turut sampai 24 Februari kemarin, dan naik sampai 1,3 % dari rekor terendahnya pada Maret 2000 silam. (vck)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Memperpanjang Level Tertinggi Sejak 2007

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/2) - Saham Eropa naik ke level tertinggi sejak Juli 2007 lalu karena Bayer AG dan GDF Suez SA naik setelah melaporkan labanya.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 1% menjadi 390,69 pada sesi penutupan perdagangan, gain terbesar dalam lebih dari sebulan terakhir. Bayer naik 3,7% karena memperkirakan kenaikan penjualan pada tahun 2015. GDF Suez naik 1% setelah pihaknya mengatakan akan memangkas biaya dan membukukan laba bersih tahunan sesuai dengan perkiraan.
Indeks Stoxx 600 telah reli 6,4% pada Februari, mendorong gain tahun ini menjadi 14%, seiring Yunani mencapai kesepakatan bailout dan ECB mengumumkan pelonggaran kuantitatif.
Sementara di Jerman, indeks DAX naik 1% karena data menunjukkan pengangguran di Februari turun dua kali lipat dari perkiraan.
Di antara saham lain bergerak pasca merilis laba, Solvay SA reli 3,8% karena melaporkan laba bersih kuartalan yang lebih dari dua kali lipat proyeksi analis rata-rata.
Anheuser-Busch InBev NV naik 3,1% setelah mengumumkan rencana untuk membeli kembali senilai $ 1 miliar saham. Perusahaan bir mengatakan volume industri bir di AS, merupakan pasar terbesar dan akan terus meningkatkan di tahun ini. Peers Heineken NV dan Carlsberg A / S naik lebih dari 2%. Indeks perusahaan makanan dan minuman mencatat kinerja terbaik di antara 19 kelompok industri Stoxx 600.
Cie. De Saint-Gobain SA tergelincir 2,1% karena perusahaan pemasok bahan bangunan terbesar di Eropa tersebut melaporkan laba bersih tahunan yang tidak terjawab prediksi analis.
Royal Bank of Scotland Group Plc turun 4,1% setelah membukukan penurunan tahunan ketujuh.(yds)
Sumber: Bloomberg

Wednesday, 25 February 2015

Saham Asia dibuka Fluktuatif

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Saham Asia berayun antara keuntungan dan kerugian karena penurunan saham konsumen dan saham utilitas dan penguatan saham energi pasca lonjakan harga minyak kemarin.
Indeks MSCI Asia Pacific Index naik kurang dari 0,1 persen ke level 146,25 pukul 09:15 di Tokyo. Indeks tersebut naik ke level tertinggi sejak 11 September kemarin pasca Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengindikasikan tidak akan menaikan suku bunga sebelum pertengahan tahun ini. Yellen mengulang kesaksiannya pada hari kedua didepan anggota parlemen AS bahwa laju inflasi dan pertumbuhan upah tetap terlalu rendah untuk menjamin pengetatan suku bunga pada pertemuan FOMC berikutnya.
Indeks acuan regional yang ditransaksikan pada 14,6 kali estimasi laba pada penutupan Rabu, tertinggi sejak Maret 2013 lalu, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.
Indeks Topix Jepang naik sebesar 0,2 persen. Indeks Kospi Korea Selatan turun sebesar 0,2 persen. Indeks Australia S&P/ASX 200 melemah sebesar 0,4 persen. Indeks NZX 50 Selandia Baru mendatar pasca ditutup pada rekor tertinggi kemarin. Pasar finansial di China dan Hong Kong belum dibuka ketika berita ini diturunkan.
Minyak mentah Brent melonjak 5,1 persen di London pada Rabu, karena Arab Saudi mengisyaratkan kuatnya permintaan minyak, melawan kenaikan stok minyak AS.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 mendatar hari ini. Ekuitas acuan AS melemah 0,1 persen kemarin, sedangkan Indeks Nasdaq menghentikan reli terpanjangnya sejak 2009 lalu. Saham Hewlett-Packard Co anjlok tajam dalam 18 bulan terakhir pasca mengatakan laba akan menurun akibat kenaikan dolar, sementara saham Apple Inc turun 2,6 persen. (izr)
Sumber: Bloomberg

Emas Catat Gain Pasca Testimoni Yellen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Emas berjangka rebound dari level tujuh pekan terendahnya setelah Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengisyaratkan bersabar dalam kenaikan suku bunga. Sementara palladium naik ke level tertinggi dalam hampir enam pekan terakhir.
Yellen, bersaksi kepada Komite Perbankan Senat pada hari Selasa, menunjukkan bahwa perubahan dalam pedoman The Fed terhadap suku bunga tidak akan mengunci jadwal bank sentral untuk pengetatan. Suku bunga yang lebih tinggi mengekang daya tarik emas karena logam secara umum memberikan pengembalian hanya melalui kenaikan harga.
Emas menguat 1,5 % tahun ini seiring tanda-tanda perlambatan ekonomi di China dan gejolak terhadap mata uang Yunani sehingga mendorong permintaan emas sebagai aset safe haven. Sementara pasar tenaga kerja AS membaik, inflasi turun dan upah pertumbuhan The Fed adalah "lamban," kata Yellen Selasa. Saat bersaksi di DPR hari ini.
Emas berjangka untuk pengiriman April naik 0,4 % untuk menetap di level $ 1,201.50 per ounce pukul 1:47 siang di Comex New York. Logam turun ke level $ 1.190 pada hari Selasa, merupakan level terendah sejak 5 Januari, sebelum memangkas penurunan pasca Yellen melakukan pembicaraan kepada Kongres. (vck)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Ditutup Flat Mendekati Rekornya Ditengah Laba Perusahaan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Saham AS flat mendekati level tertinggi sepanjang masa karena penurunan pada Hewlett-Packard Co dan Apple Inc mengimbangi kenaikan di antara perusahaan ritel ditengah laba perusahaan.
Hewlett-Packard jatuh 9,9% setelah pihaknya mengatakan laba menuurun dikarenakan penguatan dolar. Saham Apple turun 2,6% karena saham teknologi merosot 0,7%. Chesapeake Energy turun 9,6% seiring laba jatuh pendek dari proyeksi analis. Dollar Tree Inc dan TJX Cos naik lebih dari 2,2%.
Indeks Standard & Poor 500 turun kurang dari 0,1% menjadi 2,113.83 pada 16:00 sore di New York. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 15,38 poin, atau kurang dari 0,1% , ke rekornya menjadi 18,224.57. Nasdaq Composite kehilangan kurang dari 1 poin, mengakhiri rally 10-hari yang membawa indeks tersebut ke dalam 1,6% dari rekor 2000-nya.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Berfluktuasi Mendekati Rekornya Ditengah Laba Perusahaan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Saham AS berfluktuasi, pasca Indeks acuan ditutup pada level tertinggi sepanjang masa, seiring gain diantara perusahaan ritel serta laba perusahaan mengimbangi penurunan di Hewlett-Packard Co dan Chesapeake Energy Corp.
Dollar Pohon Inc dan TJX Cos. Menambahkan lebih dari 3% pada gain diantara perusahaan ritel. Hewlett-Packard jatuh 9,5% setelah pihaknya mengatakan laba perusahaan tersebut akan turun dikarenakan penguatan dolar . Chesapeake Energy kehilangan 9,7% karena laba jatuh pendek dari proyeksi analis.
Indeks Standard & Poor 500 naik kurang dari 0,1% menjadi 2,115.91 pada 12:14 siang di New York. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 15,71 poin, atau 0,1%, menjadi 18,224.90. Indeks Nasdaq Composite naik 0,1% pasca reli selama 10-hari membawa Indeks saham menjadi 1,6% dari rekor di 2000.
Indeks S&P 500 naik pekan lalu karena risalah dari pertemuan terakhir bank sentral menunjukkan beberapa para otoritas berpendapat untuk menjaga suku bunga rendah lebih lama ditengah risiko perekonomian.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Ditutup Stagnan Seiring Pelemahan Saham Perbankan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Saham Eropa ditutup stagnan mendekati level tujuh tahun tertinggi karena penurunan saham perbankan dan perusahaan mobil yang membalikan kenaikan saham Axa SA.
Pemberi pinjaman Yunani memimpin acuan penurunan saham perbankan, diikuti National Bank of Greece SA dan Piraeus Bank SA yang turun lebih dari 11 %. Saham otomotif mencatatkan kinerja terburuk dari 19 kelompok industri pada Indeks Stoxx Europe 600 seiring pelemahan Valeo SA sebesar 2,3 % setelah kehilangan perkiraan untuk laba operasi setahun penuh. Continental AG turun 2,5 %. Axa naik 2,6 % setelah membukukan penguatan 12 % dalam laba tahunan.
Indeks Stoxx 600 turun 0,1 % ke level 386,76 pada penutupan perdagangan hari ini, memangkas penurunan sebelumnya sebesar 0,4 %. Indeks ekuitas naik 0,6 % pada Selasa kemarin, sehingga mendorong keuntungan tahun ini sebesar 13 %, sementara Yunani mencapai kesepakatan bailout dan Federal Reserve berjanji bersabar dalam menaikkan suku bunga. Indeks Yunani ASE turun 1,6 % hari ini, merupakan penurunan terbesar di antara 18 pasar saham Eropa. (vck)
Sumber: Bloomberg

Tuesday, 24 February 2015

Dolar Melemah Pasca Komentar Yellen Mengenai Suku Bunga

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Dolar turun dari level tertingginya pasca Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengatakan perubahan dalam bimbingan bank sentral tidak akan merubah waktu menaikkan suku bunga.
Mata uang AS naik sebelumnya seiring ungkapan Yellen kepada sebuah komite Senat yang mengatakan bahwa pasar tenaga kerja membaik meskipun terjadi inflasi dan pertumbuhan upah tetap terlalu rendah. Dolar telah reli tahun ini karena ekonomi AS mengungguli rekan-rekan utama, The Fed bergerak untuk mempertimbangkan pengurangan stimulus moneter, sementara suku bunga yang lebih rendah di seluruh bank sentral dunia serta program pembelian obligasi dalam upaya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.
Indeks Spot Dollar Bloomberg, yang menelusuri mata uang terhadap 10 mata uang utama, turun 0,3% menjadi 1,165.30 pada 15:22 sore di New York. Menambahkan sebanyak 0,5% sebelumnya. Indeks tersebut menyentuh 1,175.99 pada 11 Februari lalu, yang merupakan level tertinggi pada data di 2004.
Mata uang AS diperdagangkan stagnan pada level 118,91 ¥ dan level $ 1,1336 per euro.(yds)
Sumber: Bloomberg

Emas Membukukan Kenaikan Terpanjang Di Tahun Ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Emas berjangka membukukan penurunan, sehingga memangkas penurunan terpanjang tahun ini, pasca Ketua Federal Reserve Janet Yellen gagal meredakan kekhawatiran bahwa suku bunga AS akan naik, sehingga mengurangi daya tarik logam mulia sebagai aset alternatif.
Yellen mengisyaratkan bahwa The Fed akan melakukan perubahan pada tingkat suku bunga dan tidak akan menguncinya pada jadwal pengetatan, menurut kesaksian dipersiapkan untuk pengiriman sebelum melakukan pertemuan dengan Komite Perbankan Senat. Sementara emas memperpanjang penurunan ke level tujuh pekan terendah.
Emas berjangka untuk pengiriman April turun 0,3 % untuk menetap di level $ 1,197.30 per ounce pukul 2:03 siang di Comex New York. Harga emas turun untuk sesi ketiga secara berturut-turut, merupakan penurunan terpanjang sejak 24 Desember tahun lalu, logam menyentuh level $ 1.190, merupakan level terendah untuk kontrak teraktif sejak 5 Januari lalu.
Yellen bersaksi di Senat pada hari ini dan dijadwalkan untuk tampil di hadapan DPR Rabu besok. Menurut Presiden Federal Reserve Bank of Richmond Jeffrey Lacker yang dikutip oleh Market News International mengatakan bank sentral akan menaikkan suku pada bulan Juni atau April mendatang. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi akan menurunkan daya tarik emas karena logam secara umum memberikan kembali hanya melalui kenaikan harga. (vck)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Naik Terkait Spekulasi Suku Bunga Pasca Pernyataan Yellen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Saham AS naik, sehingga mengirimkan indeks acuan ke rekor tertingginya, pasca Ketua Federal Reserve Janet Yellen menunjukkan kenaikan suku bunga tidak mungkin terjadi sebelum pertengahan tahun ini karena inflasi dan pertumbuhan upah yang masih terlalu rendah.
Indeks Standard & Poor 500 naik 0,3 % ke level 2,115.52 pukul 04:00 sore di New York. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 92,67 poin, atau 0,5 %, ke level 18,209.51, sementara saham Home Depot Inc dan JPMorgan Chase & Co. melakukan reli. Indeks Nasdaq Composite naik 0,1 %, naik untuk hari ke-10 sebesar 1,6 % dari rekor tertingginya sejak tahun 2000.
Indeks S&P 500 telah naik 2,8 % tahun ini dan Indeks Dow menguat 2,2 %. Indeks Nasdaq Composite menguat 5,1 % dalam 10 hari terakhir, merupakan kenaikan beruntun terpanjang sejak Juli 2009 lalu. Saham Apple Inc., yang memiliki bobot terbesar dalam Nasdaq Composite, menguat 20 % tahun ini.
Indeks Volatilitas Chicago Board Options Exchange turun 6,1 % pada hari ini ke level 13,67, merupakan level terendah sejak Desember lalu. Indeks, yang dikenal sebagai VIX, berada di jalur bulan terburuk. (vck)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Pangkas Gain Pasca Komentar Yellen Terkait Suku Bunga

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Saham AS memangkas gain pasca mencapai level tertinggi sepanjang masa, karena para investor mengkaji waktu kenaikan suku bunga acuan pasca testimoni dari Ketua Federal Reserve Janet Yellen.
Indeks Standard & Poor 500 naik kurang dari 0,1% menjadi 2,110.57 pada 12:42 siang di New York, setelah naik sebanyak 0,3% sebelumnya. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 54,36 poin, atau 0,3%, menjadi 18,171.20 seiring reli Home Depot Inc dan JPMorgan Chase & Co. Indeks Nasdaq Composite turun 0,2% setelah naik sembilan hari sebesar 1,7% dari rekor di tahun 2000 lalu.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Perpanjang Kenaikan Seiring Kesepakatan Bailout Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Saham Eropa memperpanjang kenaikan dalam tujuh tahun terakhir seiring Yunani mencapai kesepakatan bailout dan Federal Reserve berjanji bersabar untuk menaikkan suku bunga. Sementara saham Yunani menguat.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,6 % ke level 387,25 pada penutupan perdagangan hari ini, sehingga mendorong kenaikan tahun ini sebesar 13 %. Indeks acuan FTSE 100 Inggris ditutup pada level tertingginya sepanjang masa, naik sebesar 0,5 % untuk melampaui rekor sebelumnya pada tahun 1999 silam.
Indeks ASE Yunani naik 9,8 %, menyusul libur pasar saham pada Senin kemarin, karena para pemimpin di zona euro menyetujui perpanjangan bailout Yunani selama empat bulan kedepan. Indeks tersebut naik ke level tertinggi sejak mantan Perdana Menteri Antonis Samaras mengumumkan pemilu pada bulan Desember lalu, yang memicu keprihatinan atas negosiasi utang Yunani. Sementara National Bank of Greece dan Alpha Bank AE melakukan reli sebesar 17 %.
Saham Eropa memperpanjang kenaikan karena Ketua The Fed Janet Yellen mengatakan bank sentral akan fleksibel terhadap waktu kenaikan suku bunga. Dia menegaskan dalam pernyataannya di depan Senat Komite Perbankan bahwa kenaikan tidak akan terjadi setidaknya dalam beberapa pertemuan berikutnya. (vck)
Sumber: Bloomberg

Monday, 23 February 2015

Harga Minyak Turun Seret Wall Street Melemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) ditutup variatif dengan indeks saham acuan Dow Jones dan S&P 500 tertekan pada perdagangan saham awal pekan ini. Harga minyak melemah mendorong sektor saham energi merosot sehingga menekan indeks saham.
Pada penutupan perdagangan saham, Senin (Selasa pagi WIB), indeks saham Dow Jones tergelincir 23,28 poin (0,13 persen) menjadi 18.117,16. Indeks saham S&P 500 melemah 0,68 poin (0,03 persen) menjadi 2.109,62. Sedangkan indeks saham Nasdaq menguat tipis 5,01 poin (0,1 persen) menjadi 4.960,97 didorong saham Apple Inc.
Sentimen harga minyak mempengaruhi bursa saham. Harga minyak acuan Amerika Serikat West Texas Intermediate turun US$ 1,30 menjadi US$ 49,50 per barel seiring penguatan dolar dan pasokan minyak berlebih. Hal ini juga mendorong indeks saham sektor energi S&P 500 tergelincir 0,6 persen.
Selain itu, rilis data ekonomi seperti penjualan rumah juga menjadi perhatian pelaku pasar. Indeks sektor perumahan turun 0,7 persen setelah penjualan rumah existing turun tajam dalam sembilan bulan.
Pelaku pasar juga mencermati kebijakan bank sentral Amerika Serikat/The Federal Reserve. Pimpinan bank sentral AS Janet Yellen akan memberikan testimoni mengenai ekonomi dan kebijakan moneter pada pekan ini sebelum pertemuan senat. Pelaku pasar akan memperhatikan semua indikator untuk mengetahui kapan waktu kenaikan suku bunga.
"Harga minyak melanjutkan pelemahan. Akan tetapi ini cenderung stabil, dan ini juga belum tentu positif. Saat ini tergantung dari kinerja dan berita makro ekonomi yang pengaruhi pasar," ujar Uri Landesman, President of Platinum Partners, seperti dikutip dari laman Reuters, Selasa (24/2/2015). (Ahm/)

Sumber : Liputan6

Emas Turun Ke Level Tujuh Tahun Terendah Pasca Kesepakan Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Emas berjangka jatuh ke tujuh minggu pasca Yunani mencapai kesepakatan sementara pada bailout dengan menteri keuangan zona euro sehingga mengurangi permintaan sebagai aset safe heaven. Platinum turun ke termurah di lima tahun terakhir.
Emas telah turun di bawah $ 1.200 per ons pasca bulan lalu mencapai $ 1,300, sebagian terkait spekulasi bahwa Yunani akan mencapai kesepakatan utang. Logam jatuh karena dolar menguat ditengah spekulasi Federal Reserve yang akan menaikkan suku bunga tahun ini. Ketua The Fed Janet Yellen dijadwalkan akan melakukan pembicaraan pada Selasa di Senat serta hari berikutnya di gedung putih
Sementara di New York Comex, emas berjangka untuk pengiriman April turun 0,3% untuk menetap di level $ 1,200.80 pada 1:40 siang. Sebelumnya, harga menyentuh level $ 1,190.60, yang terendah untuk kontrak teraktif sejak 5 Januari lalu.
Agregat perdagangan adalah 30% di bawah rata-rata untuk 100 hari terakhir, menurut data yang dihimpun oleh Bloomberg.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Sedikit Berubah, Nasdaq Perpanjang Reli; Minyak, Emas Melemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Saham AS sedikit berubah, dengan indeks acuan mendekati level tertinggi sepanjang masa, Apple Inc. mencatat reli untuk mengirim Indeks Nasdaq Composite menuju gain kesembilan secara beruntun. Minyak turun berada di bawah $ 50 per barel, sementara emas turun ke level terendah tujuh pekan. Dolar menguat dan Treasuries naik.

Indeks Standard & Poor 500 turun kurang dari 0,1% pada 16:00 sore di New York setelah ditutup di level tertinggi sepanjang masa pada hari Jumat. Indeks Nasdaq Composite naik 0,1% mencatat reli terpanjang sejak September 2010 lau. Imbal hasil dengan tenor 10 tahun turun lima basis poin menjadi 2,06%. Dolar menguat terhadap mata uang emerging-market jelang terstimoni Ketua Federal Reserve Janet Yellen pada Kongres pekan ini. Minyak AS turun 2,7%, dan emas merosot ke level $ 1,200.80 per ons.

Apple Inc. melonjak 2,7% , sementara saham energi turun 0,4% karena minyak kembali mencatat pelemahan. Mayoritas Indeks saham AS ditutup di rekornya pada Jumat pasca Yunani mencapai kesepakatan terkait bailout. Pemerintah di Athena sampai tengah malam waktu Yunani menyelesaikan daftar kebijakan imbalan pendanaan lanjutan. Seorang pejabat pemerintah Yunani mengatakan akan dikirim pada hari Selasa. Investor akan mengamati testimoni semi-tahunan janet Yellen kepada Kongres mulai Selasa guna petunjuk kapan waktu kenaikan suku bunga acuan.(yds)

Sumber: Bloomberg

Saham AS Catat Penurunan Pada Sesi Siang Seiring Pelemahan Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Saham AS catat penurunan dari rekor tertingginya seiring pelemahan minyak di bawah level US $ 50 per barel. Sementara dolar menguat terhadap pasar mata uang negara berkembang jelang Ketua Federal Reserve Janet Yellen membahasnya pada Kongres pekan ini.

Indeks Standard & Poor 500 turun 0,3 % pukul 12:47 siang di New York setelah ditutup di level tertinggi sepanjang masa pada hari Jumat kemarin. Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,7 %, sementara suku bunga Portugal dalam 10 tahun mencapai 2,118 %, di bawah level AS. Dolar menguat, sedangkan rubel turun 3,6 % dalam perdagangan luar negeri setelah Moody`s Investors Service menurunkan peringkat. Sementara Minyak turun 3,2 % di New York.

Indeks ekuitas utama AS ditutup pada rekor tertinggi pada Jumat kemarin pasca Yunani mencapai kesepakatan untuk memperpanjang persyaratan bailout. Sementara investor akan mengamati pernyataan semi-tahunan Yellen kepada Kongres mulai Selasa besok untuk menunjukan pada waktu kenaikan suku bunga. Sebuah laporan hari ini menunjukkan penjualan rumah AS turun lebih dari perkiraan bulan lalu. Sementara ekuitas Eropa menguat terkait kesepakatan Yunani. (vck)

Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Perpanjang Kenaikan Pasca Perjanjian Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Saham Eropa naik untuk hari kelima pasca kreditur Yunani setuju untuk memperpanjang dana talangan negara tersebut.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,7 % ke level 385,08 pada penutupan di London hari ini. Indeks FTSE 100 melampaui rekor penutupan tertinggi dalam perdagangan intraday sebelum turun sebesar 0,4 % seiring laba lebih rendah dari perkiraan di HSBC Holdings Plc yang menyeret saham ke level terendahnya. Sementara Indeks U.K. berakhir stagnan.
Indeks Stoxx 600 mencapai level tertinggi sejak Oktober 2007 lalu setelah naik untuk pekan ketiga, merupakan kenaikan terpanjang sejak awal Desember lalu, optimisme Yunani dan kreditur akan menyetujui kesepakatan. Bailout Yunani diperpanjang empat bulan kedepan, dan Yunani perlu untuk menyelesaikannya pada akhir hari daftar kebijakan terkait imbalan atas dana lanjutan. Mentri keuangan kemudian akan memutuskan apakah usulan penawawran yang cukup jauh atau memicu putaran perundingan darurat pekan ini.
Indeks ASE  Yunani turun 4,5 % pekan lalu. Pasar saham Yunani ditutup pada hari ini untuk hari libur. Sementara Indeks ISEQ Irlandia, Indeks AEX Belanda dan indeks OMX Copenhagen 20 naik ke level tertingginya di antara 18 pasar saham Eropa pada hari ini. (vck)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 22 February 2015

Sentimen Yunani Bakal Warnai IHSG

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan masih menguat pada perdagangan saham awal pekan ini. Hal itu didukung dari sentimen politik berkurang sehingga meningkatkan kepercayaan investor.

Analis PT Lautandhana Securindo, Willy Sanjaya menuturkan, IHSG akan melanjutkan penguatan. Hal itu didukung dari sentimen politik dalam negeri dengan keputusan Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengangkat pimpinan baru Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"IHSG akan bergerak di kisaran 5.371-5.450 pada perdagangan saham Senin pekan ini," ujar Willy, saat dihubungi Liputan6.com, Senin (23/2/2015).

Ia mengatakan, sentimen penurunan suku bunga acuan/BI Rate juga masih akan mempengaruhi laju IHSG. Ditambah harga minyak dunia menurun. Harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) turun US$ 82 sen atau -1,6 persen menjadi US$ 50,34 per barel di New York Mercantile Exchange. Sementara jenis Brent ditutup naik 1 sen, atau 0,02 persen menjadi US$ 60,22 per barel di bursa ICE Futures London.

Ia menambahkan, penyelesaian utang Yunani juga menjadi fokus perhatian pelaku pasar. Akhir pekan lalu, menteri keuangan zona Eropa memutuskan untuk memberikan dana talangan ke Yunani.

Willy optimistis, IHSG dapat melanjutkan tren positif. Bahkan IHSG dapat menembus level 6.000 pada akhir 2015. Meski demikian, hal itu bergantung dari realisasi program pemerintah Presiden Joko Widodo (Jokowi)

Analis PT Asjaya Indosurya Securities, William Suryawijaya mengatakan, IHSG sedang berusaha menuju level resistance 5.444. Potensi untuk ditembus cukup besar di tengah penguatan dolar, dan didukung aliran dana investor asing.

"Peluang untuk menembus dan menuju level resistance yang baru masih terbentang cukup lebar. Support bertahan di level 5.310, dan cukup kuat menahan tekanan terhadap IHSG," kata William.

Untuk rekomendasi saham, Willy memilih sejumlah saham yang dapat dicermati antara lain saham PT Sentul City Tbk (BKSL), PT Pakuwon Jati Tbk (PWON), PT Ciputra Development Tbk (CTRA), dan PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA).

Selain itu, ia menambahkan, pelaku pasar juga dapat akumulasi saham PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), dan PT Astra International Tbk (ASII).

Sedangkan William merekomendasikan pelaku pasar untuk memilih saham PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA), PT Jasa Marga Tbk (JSMR), dan PT AKR Corporindo Tbk (AKRA).

IHSG menguat tipis 9,65 poin (0,18 persen) menjadi 5.400,10. Indeks saham LQ45 naik 0,07 persen ke level 941,11 pada penutupan perdagangan saham Jumat 20 Februari 2015. IHSG tembus 5.400 itu tertinggi sepanjang sejarah pasar modal Indonesia. Penguatan indeks saham ini ditopang dari aliran dana investor asing yang mencapai Rp 886 miliar pada akhir pekan lalu.


Sumber : Liputan6

Nikkei Awal Pekan Waspadai Profit Taking Pasca Tertinggi 15 Tahun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Mengawali perdagangan pekan terakhir bulan Februari (23/02), bursa saham Jepang dibuka melanjutkan penguatan tertinggi 15 tahunnya oleh dorongan penguatan bursa saham AS pasca disetujuinya program bailout Yunani oleh komisi Eropa sehingga semakin memperlemah kurs Yen terhadap dollar AS.
Dalam rapat akhir menteri keuangan negara Eropa dengan pejabat Yunani mengenai nasib Yunani yang terancam keluar dari kawasan Euro oleh ketidakpastian diperpanjangnya program bailout Yunani, yang akhirnya disepakati program bailout tersebut diperpanjang sampai 4 bulan dari 6 bulan yang diminta oleh Yunani.
Untuk kurs Yen terhadap dollar masih mengalami pelemahan lanjutan setelah pekan lalu ditekan dollar di kisaran 119 yen, dan awal perdagangan pekan ini Yen kembali melemah hingga 0,002% ke posisi 119,03 yen.  Pelemahan Yen ini memberikan penguatan terhadap saham-saham eksportir seperti Mitsubhisi Electric dan Toyota Motors yang naik diatas 1 persen.
Indeks spot Nikkei dibuka menguat 0,9 persen ke posisi penguatan 15 tahun tertinggi baru di kisaran 18,498.03 dan untuk nikkei berjangka juga dibuka menguat hingga 0.9 persen ke posisi 18,495 setelah pekan lalu berakhir di level 18,415. Untuk perdagangan selanjutnya analyst Vibiz research Center memperkirakan indeks Nikkei berjangka akan bergerak menguat namun diwaspadai profit taking pasca penguatan tertinggi 15 tahun pada perdagangan pekan lalu dan bergerak dalam kisaran 18350 – 18500 setelah perdagangan sebelumnya sempat menyentuh kisaran tertinggi di 18445 dan kisaran terendah di 18275.

Sumber : Vibiznews

Saham Asian Menguat Terkait Kesepakatan Bailout Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Saham Asia naik, dengan indeks Nikkei 225 Stock Average meningkat ke level 15-tahun tertingginya, dan emas meorosot karena investor menunggu kemajuan ekstensi bailout Yunani yang disepakati pada jumat kemarin. Minyak turun di New York.
Indeks Nikkei 225 naik sebesar 0,8 persen pukul 09:20 pagi di Tokyo, sementara Indeks Australia S&P/ASX 200 menguat 0,4 persen pasca kenaikan mingguan kelima berturut-turut. Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 stagnan pasca wallstreet AS ditutup pada rekor tertingginya. Euro mendatar, sementara emas ditransaksikan pada level $1,202.41 per ons pasca turun 0,4 persen pada Jumat kemarin. Minyak di New York turun setelah anjlok sebesar 4,6 persen pekan lalu.
Pemerintah Yunani sampai akhir Senin untuk menyelesaikan daftar kebijakan sebagai imbalan atas perpanjangam program bailout selama empat bulan kedepan pasca pembicaraan pada 20 Februari kemarin. Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda dijadwalkan berpidato di depan parlemen pasca rilis risalah pertemuan Januari-nya. Para pejabat di Kiev mengatakan pemberontak pro-Rusia di timur Ukraina terus menyerang pasukan Ukraina, sementara itu, bom telah menewaskan dua orang di kota Kharkiv. (izr)
Sumber: Bloomberg

Investor Sambut Baik Progres Hutang Yunani Dorong Penguatan Saham Jepang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Saham Jepang naik, dipimpin oleh saham pembuat instrumen presisi, karena investor menunggu perkembangan kesepakatan antar menteri keuangan euro-area terkait program bailout Yunani.
Indeks Topix naik sebesar 0,6 persen ke level 1,508.76 pukul 09:01 di Tokyo, di jalur untuk kenaikan untuk hari ketujuh, penguatan beruntun terpanjang sejak awal Desember lalu. sekitar 30 saham dari 33 saham sub industri menguat. Indeks Nikkei 225 melonjak sebesar 0,9 persen ke level 18,487.61, di jalur untuk penutupan tertinggi sejak April 2000 lalu.
Pasca pembicaraan di Brussels antara pejabat dari 19 anggota euro menyimpulkan akhir pertemuan pada jumat kemarin dengan kesepakatan untuk memperpanjang bailout Yunani selama empat bulan ke depan, pemerintah Yunani sekarang memiliki waktu sampai akhir hari Senin untuk menyelesaikan daftar kebijakan imbalan untuk meneruskan pendanaan. Kepala keuangan kemudian akan memutuskan apakah usulan dianggap cukup jauh atau memicu putaran perundingan darurat pekan ini.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 mnedatar pasca indek acuan menguat sebesar 0,6 persen ke rekor penutupan tertingginya jumat kemarin di New York terkait optimisme tentang kesepakatan hutang Yunani.
Langkah-langkah reformasi Yunani masih tunduk pada validasi oleh Dana Moneter Internasional, Bank Sentral Eropa dan Lembaga Komisi Eropa, yang dikenal sebagai troika yang Perdana Menteri Alexis Tsipras bersumpah untuk tidak mengakui.
Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda dijadwalkan untuk muncul di parlemen Jepang pukul 10:40 waktu setempat. Para pembuat kebijakan setuju bahwa ekonomi Jepang secara bertahap ditingkatkan, menurut risalah rapat bank sentral Januari yang dirilis hari ini. (izr)
Sumber: Bloomberg

Euro Menguat Pasca Yunani Setuju Perpanjang Program Bailout

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Euro menguat terhadap dolar pasca Yunani sepakat untuk memperpanjang program bailoutnya, menghapus spekulasi Yunani akan keluar wilayah blok mata uang euro.
19 negara zona mata uang euro hapus penurunan sebesar 0,8 persen pada jumat kemarin pasca menteri keuangan kawasan euro mencapai kesepakatan akan membailout Yunani selama empat bulan kedepan. Pilihan pedagang bersedia membayar lebih dalam sebulan untuk menjaga terhadap kerugian euro dengan Yunani memiliki sampai akhir hari Senin untuk menyelesaikan daftar kebijakan sebagai imbalan atas dana lanjutan.
Euro ditransaksikan pada level $1,1385 pukul 8:49 di Tokyo, dibandingkan dengan pada Jumat di level $1,1381, ketika naik 0,1 persen. Euro naik sebesar 0,3 persen pada Senin. Terhadap yen, Euro mendatar pada level 135,56 yen, setelah naik 0,2 persen pada akhir pekan lalu.
Premi kontrak satu minggu untuk menjual euro terhadap dolar AS, atas orang-orang untuk membeli, menyentuh 1,65 persen, terbesar sejak 19 Januari, menurut data risiko pembalikan 25-delta yang dikumpulkan oleh Bloomberg. (izr)
Sumber: Bloomberg

Thursday, 19 February 2015

Harga Minyak Tertekan Gara-gara Kebanjiran Stok di AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/2) - Harga minyak melanjutkan pelemahannya pada Kamis (Jumat pagi WIB), setelah pemerintah Amerika Serikat (AS) mengumumkan rekor tertinggi dalam persediaan minyak mentah.
Dilansir dari Reuters, Jumat (20/2/2015), harga minyak jenis Brent yang menjadi patokan di pasar internasional turun US$ 32 sen menjadi US$ 60,21 per barel, dengan level terendah pada hari ini US$ 57,80 per barel. Pada hari Selasa, harga minyak Brent sempat menyentuh level tertinggi dalam dua bulan di kisaran US$ 63 per barel.

Sementara Harga mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) yang menjadi patokan minyak di AS ditutup melemah US$ 98 sen menjadi US$ 51,16. Pada awal sesi, harga sempat turun lebih dari US$ 2 per barel.

Badan Administrasi Informasi Energi AS melaporkan persediaan minyak mentah di AS naik 7,7 juta barel pada pekan lalu ke rekor 425,6 juta barel.

Stok minyak AS lebih dari dua kali lipat 3,2 juta barel di atas yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters, tapi jauh di bawah 14,3 juta barel diperkirakan para pelaku industri perminyakan AS.
Harga sempat melonjak selama bulan lalu, dengan Brent tercatat naik 35 persen dari level rendah pada pertengahan Januari. Beberapa analis meramalkan harga minyak bisa terdongkrak karena berkurangnya jumlah rig minyak di AS.
Dalam beberapa pekan terakhir mentah telah jatuh akibat menguatnya laporan stok yang melimpah,  kemudian rally dalam seminggu ketika data dari Baker Hughes menunjukkan jumlah rig pengeboran minyak AS berada di posisi terendah tiga tahun.

"Namun fokusnya kembali lagi pada kelebihan pasokan. Pertanyaan besarnya adalah untuk berapa lama?" " kata Carsten Fritsch, analis minyak di Commerzbank di Frankfurt. (Ndw)


Sumber : Liputan6

Laju IHSG Dibayangi Sentimen The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/2) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan melanjutkan penguatan secara teknikal pada perdagangan saham jelang akhir pekan ini. Sentimen suku bunga acuan/BI Rate turun 25 basis poin (bps) masih mempengaruhi laju IHSG.
Analis PT MNC Securities, Reza Nugraha menuturkan,IHSG masih dapat kembali menguat secara teknikal. IHSG akan bergerak di kisaran 5.360-5.410 pada perdagangan saham Jumat pekan ini. Meski demikian, menurut Reza, gerak IHSG itu juga tergantung dari sentimen The Federal Reserve.
"Sentimen The Federal Reserve dan penyelesaian utang Yunani dan bank sentral Eropa juga masih menjadi fokus perhatian pelaku pasar," ujar Reza, saat dihubungi Liputan6.com, Jumat (20/2/2015).
Dari hasil rapat Bank sentral Amerika Serikat/The Federal Reserve terakhir menunjukkan banyak pejabat The Fed yang ingin suku bunga rendah tetap bertahan dalam waktu lama.
Sementara itu, dalam riset PT Bahana Securities menyebutkan, indeks saham akan bergerak variatif dengan kecenderungan menguat. IHSG akan berada di kisaran 5.350-5.450. Sedangkan rupiah akan melemah dengan kisaran 12.772-12.875 per dolar Amerika Serikat (AS).
Mengutip laman Bloomberg, Direktur Ashmore Asset Management Indonesia, Arief Wana mengatakan, suku bunga acuan/BI Rate turun akan berdampak positif untuk pasar saham. Sektor saham bank, properti dan barang konsumen dapat sentimen positif dari penurunan BI Rate. Bank Indonesia (BI) menurunkan BI Rate 25 bps menjadi 7,5 persen pada Selasa pekan ini.
Untuk rekomendasi saham, Reza memilih sejumlah saham yang dapat diperhatikan pelaku pasar yaitu saham PT Wijaya Karya Tbk (WIKA), PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI), dan PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR). "Rekomendasi beli untuk saham tersebut," kata Reza.
Sedangkan riset PT Bahana Securities memilih saham yang dapat diperhatikan antara lain PT Summarecon Agung Tbk (SMRA), PT Jasa Marga Tbk (JSMR), PT Surya Internusa Semesta Tbk (SSIA), PT Bank Jabar Banten Tbk (BJBR), dan PT Bank Jawa Timur Tbk (BJTM). (Ahm/)

Sumber : Liputan6

Dow Jones dan S&P 500 Terpukul Saham Wal-Mart, Nasdaq Cetak Rekor

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/2) - Indeks Dow Jones dan S&P 500 melemah pada hari Kamis (Jumat pagi WIB) tertekan saham Wal-Mart dan saham energi, sedangkan Nasdaq cetak rekor tertinggi dalam 15 tahun.

Dilansir dari Reuters, Jumat (20/2/2015), indeks Dow Jones turun 44,08 poin atau 0,24 persen menjadi 17.985,77, S&P 500 kehilangan 2,23 poin atau 0,11 persen ke level 2.097,5 dan Nasdaq cetak rekor dengan naik 18,34 poin atau 0,37 persen, ke 4.924,70.

Ketidakpastian atas prospek dari kesepakatan utang Yun menambah kehati-hatian investor. Jerman menolak usulan Yunani untuk memperpanjangan perjanjian pinjaman zona euro selama enam bulan karena hal itu jauh dari ketentuan yang ditetapkan oleh negara-negara di zona euro.

Penurunan saham Wal-Mart Stores Inc membebani Dow Jones setelah perusahaan ritel terbesar di Amerika Serikat (AS) itu memangkas proyeksi penjualan. Saham Wall Mart turun 3,2 persen menjadi US$ 83,52. Wal-Mart juga mengumumkan bakal menaikkan upah minimum US$ 9 per jam.

Indeks S&P 500 tertekan saham Exxon Mobil yang turun 1,7 persen menjadi US$ 89,44 akibat merosotnya harga minyak.

Penurunan harga energi memang telah mengikis keuntungan perusahaan minyak, dan banyak perusahaan yang memotong rencana pengeluaran pada tahun ini.

Berbeda dengan Dow Jones dan S&P 500, Nasdaq malah menguat ditopang  penguatan saham Priceline Group (PCLN.O) yang menanjak 8,5 persen menjadi US$ 1.218,05.

Sekitar 6 miliar saham berpindah tangan di Bursa AS, angka ini massih di bawah rata-rata bulanan 7,1 miliar, menurut BATS Global Markets. (Ndw)


Sumber : Liputan6

Laporan Bulanan BOJ: Pemulihan Ekonomi Jepang Masih Akan Moderat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/2) - Bank sentral Jepang (BOJ) dalam laporan bulanan terhadap perkembangan ekonomi dan keuangan terkini yang diumumkan hari Kamis(19/02) menyebutkan bahwa pemulihan ekonomi negeri tersebut masih bergerak moderat.
BOJ juga menyebutkan bahwa pemulihan konsumsi swasta masih tetap lamban di beberapa daerah meskipun konsumsi swasta secara keseluruhan tetap tangguh dengan latar belakang peningkatan stabil dalam situasi kerja dan pendapatan. Pada saat yang sama, bank juga menyebutkan ekspor sedang bertumbuh demikian juga dengan produksi industri.
Terhadap tingkat inflasi, Bank of Japan juga mengatakan bahwa inflasi harga konsumen alami peningkatan tahunan sekitar 0,5 persen. Padahal dalam pernyataan sebelumnya di bulan Januari BOJ menyebutkan inflasi berada di kisaran 0,5 persen menjadi 1 persen.
Terhadap kondisi moneter, bank sentral merevisi tingkat tahunan peningkatan jumlah outstanding pinjaman bank menjadi 2,5 persen sedangkan dalam pernyataan sebelumnya bank menyebutkan  bahwa tingkat pinjaman sekitar 2,5 persen menjadi 3 persen.
Untuk suku bunga jangka panjang dan harga saham telah meningkat pada bulan ini namun dalam laporan sebelumnya bank menyatakan  bahwa suku bunga jangka panjang jatuh. Sehubungan dengan outlook ekonomi kedepan, bank sentral mengatakan ekonomi Jepang diperkirakan akan melanjutkan tren pemulihan moderat.

Sumber : Vibiznews

Pasokan Minyak AS Kembali Cetak Rekor, Harga Minyak Lesu

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/2) - Harga minyak mentah di akhir perdagangan dini hari tadi mengalami penurunan lanjutan setelah dirilis data pasokan minyak mentah dari Amerika Serikat (19/2). Harga minyak mentah WTI dan Brent makin tergerus karena data pasokan minyak mentah dari pemerintah AS menunjukkan bahwa level rekor tertinggi kembali dicapai.
Pasokan minyak mentah komersial di Amerika Serikat mengalami peningkatan sebesar 7,7 juta barel di level rekor tertinggi 425,64 juta barel untuk minggu yang berakhir tanggal 13 Februari lalu. Kenaikan mingguan pasokan minyak tersebut lebih tinggi dibandingkan perkiraan analis yang berada di level 3,2 juta barel.
Pasokan bensin juga mengalami peningkatan yang jauh melampaui ekspektasi. Pasokan bahan bakar tersebut meningkat sebesar 485 ribu barel dibandingkan dengan 167 ribu barel ekspektasi. Minyak distilasi mengalami penurunan sebesar 3,8 juta barel sementara ekspektasi adalah terjadi penurunan sebesar 2,1 juta barel.
Harga minyak mentah berjangka jenis WTI untuk kontrak Maret ditutup melemah sebesar 98 sen atau setara dengan 2 persen. Harga minyak mentah tersebut berakhir pada posisi 51,16 dollar per barel. Harga minyak mentah WTI tersebut sempat mengalami penurunan hingga ke posisi 49,15 dollar per barel malam tadi.
Harga minyak mentah Brent juga terpantau melemah sebesar 33 sen dan ditutup pada posisi 60,17 dollar. Harga sempat mengalami penurunan ke level terendah harian di posisi 57,80 dollar per barel.
Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa pergerakan harga minyak mentah jenis WTI kontrak paling aktif akan mengalami penurunan lanjutan. Di awal perdagangan hari ini harga minyak mentah berusaha untuk melakukan rebound meskipun masih terbatas karena pasar Asia sebagian masih liburan Imlek.
Untuk perdagangan hari ini harga minyak mentah WTI kontrak Maret diperkirakan akan mengalami level resistance di 53,00 dollar. Resistance selanjutnya ada di 54,50 dollar. Jika terjadi pelemahan harga akan menemui support pada posisi 51,00 dollar dan 50,00 dollar.

Sumber : Vibiznews

Tuesday, 17 February 2015

Pengangguran di Australia dan Tingkat Suku Bunga

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/2) - Tingkat pengangguran di Australia lompat pada minggu lalu mencapai ketinggian selama 13 tahun membangkitkan keprihatinan bahwa RBA akan harus memangkas tingkat suku bunganya lagi di bulan Maret untuk menstimulir pertumbuhan dan menghentikan tingkat pengangguran dari spiral yang tak terkendali.
Menurut biro statistic, tingkat pengangguran melompat ke 6.4%, naik dari 6.1%, dengan jumlah pekerjaan jatuh sebanyak 12.200 dibandingkan dengan yang diperkirakan dimana penurunannya hanya 5000, yang menyebabkan dolar Australia jatuh ke kerendahan baru selama enam tahun.
Tom Kennedy ekonom dari JPMorgan berkata : Meringkaskan situasi yang terjadi sekarang ini, dan memprediksikan bahwa bank sentral akan tidak punya pilihan kecuali bertindak lebih jauh terhadap tingkat bunga
Andrew Masters dari Fibo Group mengatakan,”Pada tahap ini data cukup bercampur, ada angka-angka perumahan yang cukup kuat, tetapi ada juga angka pengangguran bulan Januari yang negatip, jadi seimbang.” “Pada tahap ini bulan Mei lebih mungkin daripada bulan Maret, tetapi bulan Maret akan menjadi meeting yang seru dalam hal perkiraan dan penetapan harga pasar.” Hal yang bisa mencegah RBA dari memotong tingkat suku bunga lebih jauh adalah perhatian terhadap pasar properti yang terus naik yang menurut sebagian orang akan terus naik apabila tingkat bunga diturunkan lebih rendah lagi.
Hal lain yang menimbulkan keprihatinan terhadap ekonomi Australia pada minggu yang lalu, adalah angka CPI China yang mengecewakan muncul di 0.8% di bulan Januari turun jauh dari kenaikan 1.5% di bulan Desember, menandakan level terendahnya sejak November 2009.

Sumber : Vibiznews

Emas Berjangka Catat Penurunan Mendekati Level $ 1.200

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/2) - Emas berjangka turun ke level terendah dalam enam pekan terakhir mendekati level $ 1.200 per ounce terkait spekulasi bahwa permintaan emas di China akan menurun selama liburan Tahun Baru Imlek. Sementara perak turun, dan platinum turun ke level terendah lebih dari lima tahun terakhir.
Volume untuk kontrak Shanghai Gold Exchange turun ke level terendah dalam setahun. Pasar di China, sebagai pembeli emas terbesar kedua di dunia, akan ditutup selama lima sesi mulai Rabu. Sementara investor mengkaji risiko dari gangguan dalam pembicaraan antara Yunani dan kreditor seiring ekuitas AS diperdagangkan mendekati rekor tertinggi.
Emas berjangka untuk pengiriman April turun 1,5 % dan berada di level $ 1,208.60 pukul 1:54 siang di Comex New York. Sebelumnya, harga emas menyentuh level $ 1,203.30, merupakan level terendah untuk kontrak teraktif sejak 6Januar lalui. Lantai perdagangan ditutup pada Senin kemarin untuk hari libur Presidents Day. (vck)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham AS Berakhir Menguat 0.1% Ditengah Optimisme Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/2) - Indeks Standard & Poor 500 mencapai rekor pada hari ke-2 terkait spekulasi bahwa kebuntuan hutang Yunani mereda seiring rebound harga minyak.

Indeks S&P 500 menguat 0.1% ke level 2,100.00 pukul 4 sore ini waktu New York. Sementara kemarin Bursa Saham Negeri Paman Sam tersebut libur.

Pemerintah Yunani diperkirakan akan meminta perpanjangan terkait kesepakatan hutangnya selama 6 bulan kedepan, hal itu diutarakan oleh seorang analis, sebuah langkah yang dapat meredakan kebuntuan dengan para kreditur terkait masa depan hutang Yunani.

Pembicaraan yang ditujukan untuk menemukan titik temu antara Yunani dan para krediturnya hari Senin lalu berakhir tanpa pemecahan kebuntuan. Dengan tidak adanya kesepakatan, sehingga pemerintah Yunani akan kehabisan uang pada Maret mendatang dan ditekan untuk memilih antara tidak melakukan janji saat pemilu atau meninggalkan Eropa.

Pekan lalu Indeks S&P 500 naik ke level tertingginya sepanjang sejarah seiring saham-saham perusahaan teknologi reli dan harga minyak rebound dengan mengakhiri penurunan. Tanda-tanda meredanya ketegangan antara Yunani dan para pemimpin dari Eropa juga telah mendorong kenaikan ekuitas AS. (bgs)

Sumber : Bloomberg

Bursa Saham AS Sesi 1 Berfluktuasi Ditengah Kebuntuan Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/2) - Bursa Saham AS berfluktuasi, setelah pekan lalu Indeks Standard & Poor 500 mencapai rekornya, fluktuasi Bursa Negeri Paman Sam tersebut hari ini akibat para investor mengkaji resiko kebuntuan hutang Yunani ditengah penurunan harga minyak yang terimbangi oleh kenaikan saham-saham perusahaan jasa kesehatan.

Indeks S&P 500 melemah 0.1% ke level 2,094.82 pukul 12:14 siang ini waktu New York. Sementara Dow Jones Industrial Average tumbang 20.39 poin atau 0.1% ke level 17,998.96.52. Sedangkan Indeks Russell 2000 stagnan setelah Jumat lalu mencatatkan rekor. Senin lalu Bursa Saham AS libur.

Pembicaraan yang ditujukan untuk menemukan titik temu antara Yunani dan para krediturnya hari Senin lalu berakhir tanpa pemecahan kebuntuan. Dengan tidak adanya kesepakatan, sehingga pemerintah Yunani akan kehabisan uang pada Maret mendatang dan ditekan untuk memilih antara tidak melakukan janji saat pemilu atau meninggalkan Eropa.

Pekan lalu Indeks S&P 500 naik ke level tertingginya sepanjang sejarah seiring saham-saham perusahaan teknologi reli dan harga minyak rebound dengan mengakhiri penurunan. Tanda-tanda meredanya ketegangan antara Yunani dan para pemimpin dari Eropa juga telah mendorong kenaikan ekuitas AS. (bgs)

Sumber : Bloomberg

Saham Eropa Ditutup Stagnan Seiring Penurunan Saham Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/2) - Saham Eropa stagnan karena kenaikan saham perusahaan pembuat makanan dan minuman yang mengimbangi penurunan ekuitas Yunani.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,1 % ke level 377,02 pada penutupan perdagangan hari ini, setelah mengalami penurunan sebesar 0,7 %. Sementara saham  Diageo Plc dan Anheuser-Busch InBev NV naik lebih dari 1,5 %, sehingga mendorong indeks saham makanan dan minuman naik ke level tertingginya.
Indeks FTSE 100 Inggris naik 0,6 % ke level tertinggi sejak Desember 1999 lalu, didorong oleh peningkatan dan keuntungan di Diageo lebih dari 1,9 % pada saham pembuat rokok British American Tobacco Plc dan Imperial Tobacco Group Plc.
Indeks ASE Yunani turun 2,5 %, memangkas penurunan sebesar 4,7 %. Menteri keuangan zona euro mengatakan tidak akan ada lagi pembicaraan tentang dukungan keuangan kecuali pemerintah Yunani meminta perpanjangan program bailout yang ada. Pembicaraan berakhir secara tiba-tiba pada hari Senin kemarin, ketika Yunani menolak proposal dari zona euro dengan persyaratan program bailout saat ini.
Indeks ASE turun di antara 18 saham barat Eropa. Sementara Indeks DAX Jerman melemah 0,3 %. Sebuah laporan menunjukkan kepercayaan investor di perekonomian terbesar di zona euro naik kurang dari perkiraan.
Indeks Stoxx 600 turun 0,1 % pada Senin kemarin di tengah pembicaraan Yunani setelah ditutup pada hari Jumat lalu di level tertinggi dalam tujuh tahun terakhir. Indeks acuan tersebut naik 10 % pada tahun 2015 ini seiring Bank Sentral Eropa meluncurkan pelonggaran kuantitatif. (vck)
Sumber: Bloomberg

Monday, 16 February 2015

Tidak Adanya Kesepakatan Antara Yunani dan Kreditur Menekan Euro

BESTPROFIT FUTURES MALANG (17/2) - Euro melemah untuk hari ketiga terhadap dolar terkait pembicaraan antara Yunani dan kreditor berakhir tanpa kesepakatan.
Mata uang euro anjlok ke level terendah satu minggu terhadap yen pada hari Senin setelah pemerintah Yunani yang baru terpilih mengatakan tidak bisa menerima proposal itu untuk tetap pada ketentuan perjanjian bailout saat ini. Bank of Japan (BOJ) memulai pertemuan kebijakan dua hari-nya pada hari Selasa. Aussie diperdagangkan satu sen dari level terendah pasca-float dengan pasangannya mata uang Selandia Baru sebelum rilis risalah dari pertemuan Reserve Bank of Australia bulan ini, ketika memotong suku bunga ke rekor terendah.
Mata uang bersama 19 negara tersebut turun 0,1% menjadi $ 1,1340 pada pukul 09:15 pagi di Tokyo, setelah turun 0,3% pada hari Senin. Terhadap yen, euro turun 0,2% menjadi 134,23 yen, memperpanjang penurunan tiga hari, 1,5%. Mata uang Jepang naik 0,1% menjadi 118,35 per dolar.
Menteri Keuangan Yunani Yanis Varoufakis memimpin delegasi pemerintah Yunani ke Brussels dengan tujuan memenangkan paket bridge enam bulan untuk memberikan Yunani waktu dan ruang keuangan untuk menegosiasikan penyelesaian pasca-bailout. Kreditor mengatakan bahwa pemerintah Yunani harus mematuhi perjanjian yang diambil pemerintahan sebelumnya. Pemerintah Yunani mengatakan dalam sebuah pernyataan e-mail bahwa hal tersebut "tidak masuk akal" dan "tidak dapat diterima."(frk)
Sumber : Bloomberg

KekhawatiranTerhadap Yunani Menekan Bursa Asia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (17/2) - Saham-saham Asia melemah pagi ini dari level tertinggi 4 1/2 bulan setelah pembicaraan antara Yunani dan kreditor tidak menemukan titik terang.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,1% menjadi 143,17 pada pukul 09:01 pagi di Tokyo setelah kemarin ditutup pada level tertinggi sejak 25 September. Pembicaraan di Brussels berakhir tiba-tiba pada hari Senin setelah seorang pejabat dari pemerintahan Perdana Menteri Yunani, Alexis Tsipras mengatakan kawasan euro merekomendasikan bahwa memperpanjang kondisi bailout untuk saat ini tidak dapat diterima. Indeks Stoxx Europe 600 menghentikan gain dua hari. Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 merosot 0,5% sejak 13 Februari, dengan pasar AS ditutup kemarin untuk liburan.
Kegagalan untuk mencapai kesepakatan utang Yunani pada 28 Februari, ketika program bantuan saat ini berakhir, beresiko menempatkan keanggotaan negara-negara di Eropa dalam bahaya.
Indeks Topix Jepang turun 0,2%. Indeks Nikkei 225 Stock Average tergelincir 0,4% setelah kemarin ditutup di atas 18.000 untuk pertama kalinya sejak Juli 2007. Indeks S&P/ASX 200 Australia turun 0,5% hari ini. Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,3%, dan Indeks NZX 50 Selandia Baru naik 0,1%. Pasar saham di Hong Kong dan China belum dibuka.
Gubernur bank sentral di Indonesia bertemu hari ini untuk membahas kebijakan moneter, dengan ekonom yang disurvei Bloomberg memprediksi tidak akan ada tindakan apapun. Bank sentral Korea Selatan bertemu hari ini, dan juga diharapkan dapat terus menahan tingkat suku bung oleh semua 16 ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. Gubernur bank sentral Jepang dijadwalkan untuk menyelesaikan pertemuan dua hari-nya besok, dengan tidak ada perubahan kebijakan yang diperkirakan. Risalah dari pertemuan terakhir Reserve Bank of Australia (RBA), ketika suku bunga dipotong ke rekor terendah, akan dirilis hari ini.
Pasar saham di China daratan ditutup mulai hari Rabu selama seminggu untuk perayaanTahun Baru Imlek. Sementara pasar saham Korea Selatan akan ditutup dari Rabu sampai akhir minggu.(frk)
Sumber : Bloomberg

Pentagon Kembangkan Mesin Pencari Lebih Canggih dari Google Bernama Memex

BESTPROFIT FUTURES MALANG (17/2) - Pentagon melalui lembaga Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) saat ini tengah mengembangkan teknologi mesin pencari yang diklaim jauh lebih unggul daripada Google.
Menurut mereka, mesin pencari berlabel Memex ini sanggup melakukan tugas pencarian lebih dalam, bahkan sanggup menjangkau 95 % pencarian informasi yang tak sanggup dilakukan oleh Google.
Mesin pencari yang namanya diambil dari kombinasi Memory dan Index ini, didesain untuk menjelajah informasi yang tak terindeks di internet, termasuk diantaranya mampu menjelajah database informasi yang tak ditampilkan di Google dan bagian tersembunyi lainnya dimana kegiatan kriminal justru dilakukan.
"Kami membayangkan adanya sebuah paradigma baru dalam pencarian di internet yang akan menyesuaikan konten, hasil pencarian, dan tampilan antarmuka untuk pengguna individu dan untuk pengguna dalam bidang studi tertentu, dan bukan sebaliknya," jelas Manajer Program DARPA Chris White dalam sebuah pernyataannya.
"Dengan menciptakan metode yang lebih baik untuk berinteraksi dan berbagi informasi, kami ingin meningkatkan kemampuan mesin pencari untuk semua orang dan mempermudah orang dalam melakukan pencarian informasi. Kemudahan penggunaan bagi mereka yang bukan programer merupakan hal yang sangat penting," tambahnya sebagaimana dilansir Computer World.
Berbeda dengan hasil pencarian yang ditawarkan oleh Google, Bing, dan Yahoo, yang didasarkan pada iklan dan ditampilkan secara linear berdasarkan algoritma mesin pencari, Memex akan menyajikan informasi ke dalam bentuk infografis yang canggih dimana informasi itu sulit ditemukan oleh Google.
Hal ini diyakini akan sangat membantu dalam memerangi berbagai macam bentuk tindak kejahatan semisal perdagangan manusia, prostitusi online maupun terorisme. Namun DARPA meyakinkan bahwa hal ini juga akan sangat bermanfaat untuk pemerintahan, militer, dan organisasi komersial dalam mencari dan mengorganisir "misi kritis" informasi di Internet.
Semisal bisa dengan cepat menemukan informasi tentang wilayah-wilayah terparah dalam hal terjadi bencana alam.

Sumber : Kompas.com

Emas Perpanjang Kenaikan Terkait Pembahasan Pendanaan Yunani

BESTPROFIT FUTURES MALANG (17/2) - Emas catat kenaikan untuk hari ketiga, merupakan kenaikan terpanjang dalam hampir enam pekan terakhir, terkait pertemuan menteri keuangan zona euro yang berada di tengah jalan buntu atas pendanaan Yunani.
Pembicaraan antara Yunani dan mitra dari zona euro yang berakhir pada kegagalan pada Senin kemarin karena para pejabat di Athena mengecam tuntutan bahwa mereka tetap pada program penghematan pemerintah sebelumnya untuk mempertahankan dukungan keuangan. Sementara bullion naik lebih dari 3 % tahun ini karena partai penghematan Yunani meningkatkan permintaan emas untuk aset safe haven.
Bullion untuk pengiriman segera naik 0,2 % dan berada di level $ 1,232.55 per ounce pukul 17:00 sore di New York, menurut harga Bloomberg.
Emas naik tahun ini setelah mencatatkan dua tahun penurunannya. Proettel mengatakan para pedagang mungkin akan fokus pekan ini pada prospek suku bunga AS, diikuti Federal Reserve akan merilis risalah rapat Januari pada 18 Februari mendatang.
Holdings pada produk yang diperdagangkan di bursa turun untuk hari keempat pada 13 Februari, turun sebesar 3,2 metrik ton menjadi 1,670.7 ton, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg menunjukkan. Sehingga membatasi penurunan mingguan pertama dalam sebulan terakhir setelah aset mencapai level tertinggi dalam empat bulan terakhir pada 9 Februari. (vck)
Sumber: Bloomberg