PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 24 November 2014

Yen Mendekati Level Tujuh Tahun Terendah Jelang Pidato Kuroda

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/11) - Yen mendekati level tujuh tahun terendah terhadap dolar jelang pidato Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda hari ini, seiring kebijakan yang menyimpang dari Federal Reserve.
Euro mempertahankan keuntungan dari kemarin terhadap mata uang utama pasca anggota Dewan Pemerintahan Bank Sentral Eropa Jens Weidmann mengatakan akan memperluas pembelian obligasi hingga surat hutang pemerintah akan menghadapi "rintangan hukum." Dolar Selandia Baru melemah untuk pertama dalam tiga hari terakhir sebelum survei triwulanan ekspektasi inflasi Reserve Bank. BOJ hari ini akan merilis risalah pertemuan pada 31 Oktober lalu, ketika itu BOJ secara mengejutkan pasar dengan memperluas stimulus dua hari setelah The Fed mengakhiri program pembelian obligasinya.
Yen tergelincir sebesar 0,1 persen ke level 118,43 per dolar pukul 08:47 pagi di Tokyo dari kemarin, ketika itu yen jatuh sebesar 0,4 persen. Yen menembus level 118,98 pada 20 November lalu, level terendah sejak Agustus 2007 lalu. Yen bergerak mendatar pada level 147,26 per euro, pasca merosot sebesar 0,8 persen kemarin. Euro ditransaksikan pada level $1,2434 dari level $1,2442.
BOJ bulan lalu mengangkat target tahunan untuk memperbesar basis moneter hingga mencapai 80 triliun yen ($675 miliar), dari 60 triliun yen hingga 70 triliun yen. Dewan kebijakan melakukan voting untuk mempertahankan rencana pada akhir pertemuan selama dua hari pada 19 November lalu. Kuroda dijadwalkan akan berpidato pada pukul 10:00 di Nagoya pagi ini.
The Fed mulai bergerak untuk menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2006 lalu pasca mengakhiri kebijakan pelonggaran kuantitatif (QE). Pedagang Futures memprediksi ada kemungkinan 50 persen suku bunga akan naik pada bulan September untuk pertama kalinya sejak tahun 2006.
Dolar Selandia Baru stagnan pada level 78,60 sen AS, pasca melemah 0,3 persen kemarin. (izr)
Sumber: Bloomberg