PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 30 November 2014

Jadi Pengusaha Super Kaya, Pria Ini Malah Tak Bahagia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/12) - Ungkapan uang tak menjamin kebahagiaan kini tampak dibenarkan banyak orang kaya. Salah satunya adalah pengusaha super kaya Chamath Palihapitiya yang merasa kekayaan tak membuatnya hidup bahagia.

Mengutip laman Business Insider, Senin (1/12/2014), dulunya, pendiri Social+Capital Partnership ini merupakan imigran asal Kanada ini hidup jauh dari kekayaan dan tinggal bersama ayahnya yang tidak memiliki pekerjaan. Merasa diabaikan oleh teman-temannya yang kaya, sejak kecil Palihapitiya hanya mengejar satu impian.

Mimpinya hanya satu, mencoba sebisa mungkin untuk tidak hidup miskin. Dia juga pernah terobsesi untuk menjadi salah satu miliarder ternama di dunia.

"Saya hidup sangat miskin. Saya pernah sangat-sangat ingin menjadi kaya. Tapi itu dulu, saat saya ingin dunia berkembang seperti yang saya inginkan," kisahnya.

Mungkin karena obsesinya, Palihapitiya dengan cepat menjadi salah satu pengusaha teknologi paling sukses dalam usia sangat muda. Saat baru menginjak 26 tahun, dia menjadi Vice President termuda sepanjang sejarah AOL.

Dia juga pernah bekerja di Facebook pada 2007 dan menjadi eksekutif senior terlama yang bekerja di perusahaan tersebut.

Selama menjalani karirnya, dia benar-benar menjauh dari kemiskinan dengan harta hampir bernilai US$ 1 miliar.

Tapi saat dia berhasil menjadi kaya raya Palihapitiya justru merasa seluruh hartanya tak membuat dia bahagia. Padahal dulu dia berpikir, kekayaan dapat membuatnya merasa sangat bahagia.

Dia menjelaskan, jika dengan hartanya dia tidak bisa melakukan sesuatu yang lebih bermakna, maka dia tak akan pernah merasakan kebahagiaan sesungguhnya.

"Yang paling penting, saya sadar, bahwa saya perlu melakukan hal yang lebih berguna setelah menjadi kaya. Kaya hanyalah jembatan untuk melakukan sesuatu yang lebih besar dan dapat membantu orang lain," tandasnya.


Sumber : Liputan6

Harga Emas Tumbang Lagi Pekan Ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (01/12) - Pekan lalu harga emas yang diprediksi bakal menguat ternyata justru menurun. Kali ini, sebagian besar partisipan Kitco News Gold Survey memprediksi harga emas akan turun lebih jauh dari pekan sebelumnya.

Referendum emas Swiss yang diperkirakan gagal dan penguatan dolar serta harga minyak mentah yang terus menurun dapat membuat harga emas semakin tertekan.

Mengutip laman Forbes, Senin (1/12/2014), sebanyak 11 partisipan melihat harga emas akan merosot sementara lima lainnya memprediksi harga emas akan naik.

Tiga responden lain memperkirakan harga emas bergerak stagnan. Partisipan yang terlibat terdiri dari bank investasi, pedagang emas, pialang emas, dan analis teknis pergerakan emas.

Pekan lalu, partisipan survei melihat harga emas akan naik. Faktanya kontrak emas untuk Februari justru turun US$ 18,6 per ounce pada akhir pekan lalu.

Memprediksi pergerakan emas pekan ini akan lebih sulit dibandingkan sebelumnya. Pasalnya, referendum kepemilikan emas oleh Bank Sentral Swiss akan dirilis pekan ini. Sejauh ini pemungutan suara di Bank Sentral Swiss menunjukkan peningkatan pembelia emas akan batal dilakukan.

Presiden dan CEO Adrian Day Asset Management Adrian Day mengatakan, harga emas akan sangat mudah bergerak naik dan turun.

"Penentu terbesar pekan ini adalah referendum emas Swiss dan tentu saja kami tidak tahu hasilnya. Kalau hasilnya positif, tentu akan memperkuat harga emas dan akan berlaku sebaliknya," ungkap dia.

Sementara itu, pakar strategi pasar senior di CMC Markets, Colin Cieszynski mengatakan harga emas akan melemah. Penurunan harga minyak dunia usai pertemuan OPEC pekan lalu akan berpengaruh negatif pada harga emas.

"Penurunan harga minyak berarti inflasi yang lebih rendah dan mengurangi pemesanan untuk emas. Harga emas dapat terus turun ke level US$ 1.130-US$ 1.150 per ounce beberapa waktu di awal Desember," tandasnya.


Sumber : Liputan6

Tak Banyak Sentimen, IHSG Dibuka Melemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (01/12) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) langsung melemah pada pembukaan hari Jumat (28/11/2014). Tak ada sentimen baik dari dalam negeri dan regional yang bisa membuat IHSG menghijau.

Pada pra pembukaan perdagangan saham, IHSG turun 5,767 poin atau 0,11 persen ke level 5.139,64. Indeks saham LQ45 juga melemah 0,16 persen menjadi 885,84. Seluruh indeks saham acuan berada di zona merah pada pagi ini kecuali indeks DBX dan Pefindo25.

Laju IHSG terus tertekan. Pada pembukaan pukul 09.00 WIB, IHSG tetap melemah yaitu sebesar 5,75 poin (0,06 persen) ke level 5.142,81. dari 10 indeks acuan, hanya dua yang bergerak di zona hijau yaitu DBX dan Pefindo25.

Pada pagi ini 73 saham menghijau dan 35 saham melemah. Sedangkan 69 saham lainnya diam di tempat.

Total frekuensi perdagangan saham 6.123 kali dengan volume perdagangan saham 279,98 juta saham. Nilai transaksi harian saham sebesar Rp 172 miliar.

Pada awal perdagangan saham, IHSG sentuh level tertinggi di 5.146,47 dan terendah 5.138,53.

Secara sektoral, 7 sektor berada di zona merah. terdapat tiga sektor yang mampu menghijau yaitu sektor industri dasar yang menguat 0,08 persen, sektor konstruksi yang menguat 0,43  persen dan sektor keuangan yang menguat 0,23 persen.

Berdasarkan data RTI, investor asing melakukan aksi beli bersih sekitar Rp 5 miliar. Sedangkan pemodal lokal melakukan aksi jual bersih sekitar Rp 5 miliar.

Saham-saham yang mencatatkan top gainer pada hari ini antara lain saham BrAM naik 24,73 persen ke level Rp 5.675 per saham, saham ERTX menguat 8 persen ke level Rp 540 per saham, dan saham WICO naik 6,45 persen ke level Rp 85 per saham.

Analis PT Samuel Sekuritas, Tiesha Narandha Putri menuturkan, penguatan Bursa Asia sangat terbatas pada hari ini akibat minimnya sentimen.

Satu-satunya sentimen yang bisa menggerakkan bursa Asia adalah saham-saham di Jepang yang mengalami penguatan cukup besar karena sebagian besar investor melihat bahwa Jepang cukup mampu menggerakkan ekonominya.

"Bursa dalam negeri sendiri kami perkirakan akan bergerak terbatas juga seiring dengan pergerakan regional," jelasnya.

Selain itu, Tiesha juga memperkirakan investor global tidak akan banyak melakukan transaksi kali ini karena mengantisipasi libur thanksgiving.


Sumber : Liputan6

Topix Jepang Perpanjang Level Enam Tahun Tertinggi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (01/12) - Saham Jepang naik, dengan indeks Topix memperpanjang ke level tertinggi enam tahun, dikarenakan pelamahan yen sehingga mendorong sektor eksportir sementara perusahaan maskapai penerbangan dan perusahaan pengiriman barang naik terkait penuranan harga minyak.
Indeks Topix naik 0,4% menjadi 1,415.57 pada 09:05 pagi di Tokyo setelah pekan lalu ditutup di level tertingginya sejak Juni 2008. Indeks tersebut naik 5,8% pada November, yang merupakan kenaikan bulanan terbesar sejak September 2013. Dengan semua kecuali tujuh dari 33 sub industri mencatat kenaikan pada hari ini. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 0,1% menjadi 17,481.47. Yen turun 0,2% menjadi 118,84 per dolar setelah turun 0,8% pada 28 November.
Minyak mentah memperpanjang penurunannya hari ini, dengan kontrak West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari di New York Mercantile Exchange jatuh sebanyak 3,1% menjadi $ 64,10 per barel setelah OPEC tidak memangkas pasokan minyak di pekan lalu.
Tingkat belanja modal Jepang naik 5,5% dalam tiga bulan yang berakhir September dari tahun sebelumnya, kementerian keuangan mengatakan hari ini di Tokyo. Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan naik sebesar 1,8%.
Indeks berjangka Standard & Poor 500 turun 0,3% hari ini. Ekuitas turun 0,3% pada 28 November karena perusahaan small-cap dan produsen energi merosot pada anjloknya harga minyak.(yds)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham Asia Turun Untuk Hari Ketiga

BESTPROFIT FUTURES (01/12) - Saham Asia jatuh untuk hari ketiga dan Indeks berjangka AS turun seiring harga minyak masih mengalami penurunan.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,3% menjadi 140,25 pada 09:01 pagi di Tokyo, sebelum pasar saham di China dan Hong Kong dibuka. Produsen energi mencatat penurunan tertajam pekan lalu minyak Brent memperpanjang penurunan di 2014 menjadi 37% ditengah melimpahnya pasokan. Minyak West Texas Intermediate (WTI) hari ini turun di bawah haraga $ 65 per barel untuk pertama kalinya sejak Mei 2010. Indeks manufaktur China dan zona euro yang jatuh tempo hari ini.
Sektor manufaktur dalam perekonomian terbesar di Asia itu tumbuh pada laju paling lambat sejak April, menurut ekonom yang disurvei menjelang rilis data pemerintah yang dijadwalkan hari ini. Indeks Shanghai Composite naik 7,9% pekan lalu ditengah optimisme rendahnya harga minyak mentah yang akan menguntungkan perusahaan transportasi serta bank sentral yang akan terus melonggarkan kebijakan moneternya.
Indeks Australia S&P / ASX 200 turun 0,8%, dengan BHP Billiton Ltd dan Woodside Petroleum Ltd yang menyeret penurunan terbesar . Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,6%. Indeks Topix Jepang naik 0,4% karena yen melemah 0,2% menjadi 118,85 per dolar. Indeks NZX 50 Selandia Baru naik 0,1%.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 melemah 0,4R. Indeks yang mendasari turun 0,3% pada 28 November seiring lantai bursa ditutup lebih awal pasca hari libur Thanksgiving.(yds)
Sumber: Bloomberg

Thursday, 27 November 2014

Dolar Menuju Kenaikan Mingguan Ke-6; Aussie Turun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/11) - Dolar menuju kenaikan mingguan keenam karena para trader berspekulasi atas pemulihan ekonomi AS yang akan melebihi performa Eropa dan Jepang.
Euro berada pada level penurunan pertama dalam empat hari terakhir jelang data hari ini yang diperkirakan akan menunjukkan inflasi di zona terebut yang sesuai dengan laju paling lambat sejak 2009 lalu, menambah tekanan pada BOE untuk meningkatkan stimulus. Yen melemah setelah laporan menunjukkan belanja rumah tangga di Jepang turun untuk bulan ketujuhnya. Aussie jatuh, sedangkan Norwegia krone dan dolar Kanada memperpanjang penurunan setelah anggota OPEC mempertahankan target output minyak mereka untuk tidak berubah.
Indeks Spot Dollar Bloomberg, yang menelusuri mata uang AS terhadap 10 mata uang utama, naik 0,2% menjadi 1,101.96 pada 09:19 pagi di Tokyo, berada pada jalur penutupan tertinggi sejak Maret 2009. Naik 0,2% pekan ini.
Dolar naik 0,3% menjadi 118,10 ¥. Naik 0,1% menjadi $ 1,2455 per euro. Yen tergelincir 0,2% ke level 147,09 per euro.
Dolar Australia turun 0,4% menjadi 85,12 sen AS. Krone melemah 0,4% menjadi 6,9550 per dolar, setelah jatuh 1,4% kemarin. Kanada loonie turun 0,2% menjadi C $ 1,1348 per dolar AS, menambahkan penurunan sebanyak 0,7% sampai kemarin.(yds)
Sumber: Bloomberg

Inflasi Jepang Oktober Melambat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/11) - Pertumbuhan harga konsumen Jepang melambat pada bulan ke-3 secara berturut-turut, memberikan tantangan bagi upaya Gubernur BOJ (Bank of Japan) Haruhiko Kuroda guna memicu naiknya inflasi.

Harga konsumen diluar makanan segar pada bulan Oktober tumbuh sebesar 2.95 dari awal tahun ini, menurut rilis data dari biro statistik hari ini di Tokyo, angka tersebut sesuai dengan proyeksi rata-rata pada survey Bloomberg News dari para ekonom. Mengabaikan dampak kenaikan pajak penjualan pada April lalu, inflasi inti (core) -- dari BOJ sebesar 0.9%.

Turunnya harga minyak mempersulit upaya kenaikan inflasi pada perekonomian yang kuartal lalu jatuh ke zona resesi. Angka inflasi merupakan data terakhir yang menunjukkan perubahan harga konsumen menjelang pemilu bulan depan, dengan Perdana Menteri Shinzo Abe mencari mandate baru bagi strategi pertumbuhan ekonomi.

Kuroda menyatakan bahwa tidak ada pembatasan guna mendorong BOJ mencapai target inflasi sebesar 2% setelah dia pada bulan lalu memimpin dewan terpisah guna menaikkan stimulus.

Sementara itu yen melemah 0.25 terhadap dollar ke level 117.93 pukul 8:34 pagi waktu Tokyo. (bgs)

Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Meningkat Terkait Investor Kaji Data Ekonomi, Minyak Makin Melemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/11) - Saham jepang naik dikarenakan para investor mengkaji data ekonomi serta penurunan harga minyak pasca OPEC tidak mengambil langkah untuk mengurangi produksi minyak dunia.
Indeks Topix naik sebesar 0.5% ke level 1.389 pada 09.01 pagi di Tokyo, dengan semua kecuali 3 dari 33 sub industri naik. Indeks tersebut menuju penurunan sebesar 0.2% pekan ini dan naik 4.8% di November. Nikkei 225 Stock Average naik 0.5% ke level 17,330.84 hari ini. Sementara yen turun 0.1% ke level 1117.88 per dolar..
Laporan di Tokyo kemarin menunjukkan harga konsumen Jepang naik 2,9% dari tahun sebelumnya pada bulan Oktober, sementara pengeluaran rumah tangga turun 4%. Tingkat pengangguran turun sampai 3,5% dari 3,6% sedangkan penjualan ritel tiba-tiba menurun 1,4% dari September dan produksi industri naik 0,2% dalam sebulan terakhir, mengalahkan perkiraan untuk kontraksi sebesar 0,6%.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) jatuh 6,3% menjadi $69.05 per barel dalam perdagangan elektronik, dan Brent jatuh ke terendah sejak 2010. OPEC mempertahankan produksi minyak sebanyak 30 juta barel sehari pada pertemuan di Wina, menolak permintaaan Venezuela yang memangkas pasokan diperlukan untuk membendung penurunan harga minyak menuju bear market di tahun ini.
Sampai kemarin, Indeks Topix naik sebesar 18% pada 17 Oktober dari level terendahnya setelah bank sentral meningkatkan pelonggaran kuantitatif dan dana pensiun Jepang senilai $1.1 triliun untuk membeli lebih banyak unit saham.(yds)

Sebagian Besar Saham Asia Meningkat ditopang oleh Penguatan Saham Jepang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/11) - Sebagian besar saham Asia menguat seiring ekuitas Jepang menguat karena para investor menimbang rilis data ekonomi termasuk data inflasi. Saham energi pimpin kerugian pasca harga minyak anjlok.
Hampir dua saham naik untuk setiap saham yang jatuh pada indeks MSCI Asia Pacific, yang naik kurang dari 0,1 persen ke level 140,84 pukul 09:05 pagi di Tokyo. Indeks menuju penguatan mingguan sebesar 0,6 persen, pengupas penurunan bulanan menjadi 0,7 persen. Indeks Topix Jepang naik sebesar 0,8 persen karena yen melemah untuk pertama kalinya dalam empat hari terakhir. Pasar financial AS ditutup kemarin untuk libur Thanksgiving.
Indeks Asia-Pacific rebound sebesar 5,3 persen dari level terendahnya pada 17 Oktober lalu melalui kemarin pasca Bank of Japan (BoJ) memperluas pembelian obligasi, China memangkas suku bunga dan tumbuhnya spekulasi Bank Sentral Eropa (BOE) akan mengambil langkah-langkah untuk menambah stimulus. Presiden ECB Mario Draghi mengatakan kemarin bank terbuka untuk membeli berbagai aset untuk memperluas kebijakan pelonggaran.
Indeks harga konsumen Jepang melambat untuk bulan ketiga berturut-turut di tengah penurunan harga minyak, menantang upaya BOJ untuk meningkatkan laju inflasi. Pertumbuhan CPI tidak termasuk makanan jatuh pada bulan Oktober menjadi 2,9 persen dari tahun sebelumnya dari 3 persen pada bulan sebelumnya. Penjualan ritel naik sebesar 1,4 persen dari tahun sebelumnya pasca meningkat sebesar 2,3 persen pada September. Ekonomi Jepang jatuh ke dalam resesi pada kuartal terakhir setelah kenaikan pajak penjualan April lalu sehingga meredam belanja konsumen. Produksi industri secara tidak terduga meningkat. (izr)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Ditutup Menguat Terkait Indeks DAX Naik Untuk Hari Ke-11

BESTPROFIT FUTURES MALANG (28/11) - Saham Eropa catat kenaikan dalam dua bulan terakhir, terkait Indeks DAX naik untuk hari ke-11 pasca tingkat pengangguran Jerman mencapai rekor terendahnya. Sementara saham energi mengalami penurunan tajam dalam delapan pekan terakhir pasca OPEC memutuskan untuk mempertahankan target output minyak.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,4 persen ke level 347,49 pada penutupan perdagangan hari ini. Indeks DAX naik 0,6 persen, merupakan reli terpanjangnya sejak Mei 2013 lalu, karena sebuah laporan yang  menunjukkan bahwa jumlah klaim pengangguran di Jerman turun lebih dari perkiraan analis. Sementara tingkat pengangguran sebesar 6,6 persen, yang disesuaikan pada nomor revisi pada bulan sebelumnya. Laporan lembaga Ifo pada 24 November lalu menunjukkan kepercayaan bisnis negara tersebut telah pulih. Sebuah rilis data terpisah hari ini menunjukkan sentimen perekonomian di zona euro secara tidak terduga meningkat pada bulan ini.
Optimisme bahwa eksportir akan mendapatkan keuntungan dari melemahnya euro telah membantu meningkatkan saham Jerman, bersamaan dengan Indeks DAX yang naik ke level tertinggi sejak Juli lalu. (vck)
Sumber: Bloomberg

Wednesday, 26 November 2014

Minyak Perpanjang Penurunan Jelang Pertemuan OPEC

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/11) - Minyak jatuh untuk hari keempat, memperpanjang penurunan level terendahnya dalam empat tahun terakhir jelang pertemuan OPEC hari ini. Saham Jepang turun sementara ekuitas Korea dan won menguat pasca Samsung Electronics Co mengatakan akan buy back saham.
Minyak mentah WTI (West Texas Intermediate) turun sebesar 0,2 persen ke level $73,51 per barel pukul 09:23 di Tokyo, menuju penutupan terendah sejak Agustus 2010 lalu. Indeks Topix Jepang turun sebesar 0,3 persen, penurunan hari kedua. Indeks Kospi naik sebesar 0,5 persen di Seoul, dipimpin oleh lonjakan sebesar 7 persen saham Samsung Electronics, anggota bursa terbesarnya. Won menguat sebesar 0,3 persen, sementara dolar Australia melemah. Indeks MSCI Asia Pacific stagnan dengan Indeks Standard & Poor 500 berjangka. Bursa saham AS ditutup untuk liburan Thanksgiving hari ini.
Perwakilan dari 12 Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak bertemu hari ini di Wina, dengan harga minyak memasuki fase bearish di tengah kekhawatiran atas melimpahnya cadangan global. Menteri Perminyakan Arab Saudi mengatakan kemarin bahwa penurunan harga akan stabil, sementara Venezuela, Arab Saudi, Meksiko dan Rusia pekan ini gagal menyepakati pemotongan pasokan. China akan melaporkan keuntungan perusahaan industri hari ini, sementara update produk domestik bruto kuartal ketiga Filipina.
Harga minyak mentah telah jatuh tahun ini di tengah produksi minyak AS berada pada level tertinggi dalam tiga dekade terakhir dan tanda-tanda melambatnya permintaan global. Sebuah survei Bloomberg News terhadap 20 analis menunjukkan mereka terbagi pada apakah OPEC akan mengurangi pasokan untuk mendukung harga. Negara anggota OPEC, yang memompa sekitar 40 persen dari minyak dunia, akan membahas target produksi resminya sebesar 30 juta barel per hari pada pertemuan di Austria. (izr)
Sumber: Bloomberg

Ekuitas AS Akibatkan Emas Berjangka Mencatatkan Penurunan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/11) - Emas berjangka catat penurunan di New York karena ekuitas AS diperdagangkan mendekati rekor tertinggi, sehingga memangkas permintaan terhadap logam sebagai aset alternatif.
Indeks ekuitas Standard & Poor 500 dari naik ke rekornya kemarin. Sementara hari ini saham AS berfluktuasi, karena laporan menunjukkan jumlah warga AS yang mengajukan klaim tunjangan pengangguran naik pekan lalu ke level tertinggi sejak awal September dan pesanan untuk peralatan bisnis AS secara tak terduga turun pada bulan Oktober lalu.
Emas, yang catat penurunan 9,4 persen sejak akhir Juni lalu di tengah bursa saham yang naik dan mata uang dolar yang menguat, sehingga diperdagangkan stagnan sepanjang hari ini. Sementara laporan ekonomi mungkin dapat membantu kemudahan terhadap kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan segera menaikkan tingkat suku bunga, kata David Meger, direktur perdagangan logam di Vision Financial Markets.
Emas berjangka untuk pengiriman Februari turun kurang dari 0,1 persen ke level $ 1,197.50 per ounce pada pukul 1:48 siang di Comex New York, merupakan penurunan kedua dalam tiga hari terakhir. (vck)
Sumber: Bloomberg

Investor Timbang Data Ekonomi AS, Saham Jepang Jatuh untuk Hari Kedua

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/11) - Saham Jepang jatuh untuk hari kedua karena yen menguat dan investor menimbang data ekonomi AS. Saham perusahaan eksplorasi minyak pimpin kerugian dan perusahaan pengirim meningkat seiring minyak mentah memperpanjang penurunannya dari level empat tahun terendah.
Indeks Topix tergelincir sebesar 0,3 persen ke level 1,402.03 pukul 09:05 pagi di Tokyo, 28 saham dari 33 saham sub industri melemah. Indeks Nikkei 225 Stock Average turun sebesar 0,4 persen ke level 17,317.47. Yen menguat sebesar 0,1 persen ke level 117,67 per dolar, penguatan untuk hari ketiga.
Indeks Standard & Poor 500 naik sebesar 0,3 persen ke rekor kemarin di tengah optimisme ekonomi AS yang menunjukkan kekuatan yang cukup menahan perlambatan ekonomi global. Kontrak pada indeks S&P 500 bergerak mendatar hari ini.
Tingkat Kepercayaan konsumen AS naik ke level tertinggi lebih dari tujuh tahun terakhir pada bulan November dan belanja konsumen naik pada bulan Oktober pada kecepatan yang sama dengan pendapatan, menunjukkan sektor rumah tangga tetap pada batas kemampuan mereka seiring dimulainya musim liburan-belanja.
Pesanan untuk peralatan bisnis AS seiring mesin dan peralatan listrik tiba-tiba menurun pada bulan Oktober, sementara klaim pengangguran meningkat pada pekan yang berakhir 22 November lalu ke level tertinggi sejak awal September lalu. Penjualan Rumah baru di AS melambat dari perkiraan bulan lalu. (izr)
Sumber: Bloomberg

Mayoritas Saham Asia Turun Terkait Pelemahan Jepang, Minyak Turun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/11) - Mayoritas saham Asia jatuh karena saham Jepang melemah terkait penguatan yen serta penurunan minyak yang membebani perusahaan energi.
Sekitar tiga saham turun untuk setiap dua saham yang menguat di Indeks MSCI Asia Pacific, dimana mengalami stagnansi di level 141,34 pada 09:03 pagi di Tokyo. Indeks Standard & Poor 500 naik 0,3% menuju rekor terbarunya kemarin menjelang libur Thanksgiving karena para investor mengkaji data ekonomi.
Indeks Topix Jepang turun 0,3 persen karena yen menguat untuk hari ketiga diperdagangkan pada 117,64 per dolar. Indeks Kospi Korea Selatan naik 0,5 persen. Australia S & P / ASX 200 Index naik 0,2 persen, sementara NZX 50 Index Selandia Baru tergelincir 0,1 persen. Pasar di Hong Kong dan China belum membuka.
Indeks Asia-Pacific rebound 5,7% dari level terendah pada 17 Oktober sampai kemarin karena Bank of Japan yang meningkatkan stimulus, China memangkas suku bunga acuan serta tumbuhnya spekulasi bahwa BOE akan mengambil langkah-langkah stimulus.
Sementara tingkat keyakinan konsumen AS naik ke lebih dari tujuh tahun terakhir pada November sebagai pandangan Amerika 'keuangan mereka ditingkatkan dengan baik menuju ke musim belanja liburan. Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa belanja konsumen naik pada bulan Oktober pada laju yang sama dengan pendapatan, menunjukkan pengeluaran rumah tangga tinggal dalam batas kemampuan mereka sebagai musim liburan-belanja dimulai.(yds)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham AS Ditutup Menguat 0.3% Ditengah Optimisme Ekonomi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/11) - Bursa Saham AS menguat, indeks acuan tersebut ditutup pada level tertingginya sepanjang sejarah, ditengah optimisme perekonomian yang sedang menunjukkan kenaikan guna meredam pelambatan pertumbuhan ekonomi global.

Saham perusahaan telephone pimpin gain, sementara saham-saham teknologi menguat seiring Hewlett-Packard Co. mencuat ke level tertingginya sejak Mei 2011 silam meski setelah pendapatannya tidak sesuai dengan perkiraan para analis sebelumnya. Saham perusahaan penghasil energi melemah akibat Seadrill Ltd. menunda pembagian dividen ditengah menurunnya harga minyak dunia dalam lebih dari 4 tahun terakhir.

Indeks Standard & Poor 500 menguat 0.3% ke level 2,072.79 pukul 4 sore waktu New York, memperpanjang gain di akhir 15 menit perdagangan saham. Sementara Dow Jones Industrial Average naik 12.81 poin atau 0.1% ke level 17,827.75. Kedua indeks acuan saham tersebut ditutup pada rekornya. Indeks Nasdaq 100 menguat 0.7% yang memperpanjang level 14 tahun tertingginya. Besok Bursa Saham AS akan tutup untuk memperingati hari libur Thanksgiving.

Kepercayaan konsumen AS bulan November naik ke level lebih dari 7 tahun tertingginya akibat para warga Amerika melihat membaiknya financial mereka menjelang liburan pada musim belanja. Rilis data terpisah menunjukkan belanja konsumen AS bulan Oktober naik pada laju yang sama akibat pendapatan, yang menunjukkan sektor rumah tangga berada pada momentumnya seiring musim liburan untuk belanja tiba. (bgs)

Sumber : Bloomberg

Tuesday, 25 November 2014

Minyak Mentah Perpanjang Kemerosotan Jelang Rapat OPEC

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/11) - Minyak mentah turun hari ketiga, memperpanjang penurunan dari level terendah empat tahun ditengah kekhawatiran anggota OPEC mungkin gagal untuk menyepakati penurunan produksi ketika mereka bertemu di Austria pekan ini. Saham Jepang turun karena mata uang Asia, termasuk yen, menguat terhadap dolar.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) tergelincir 0,3% menjadi $ 73,87 per barel pada 09:28 pagi di Tokyo, setelah jatuh 2,2 % di sesi terakhir untuk harga terendah sejak September 2010. Indeks Topix Jepang turun 0,1% dari level tertinggi enam tahun, seiring Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,1% ditengah rebound dalam ekuitas Australia. Yen menguat hari kedua, sedangkan won Korea dan ringgit Malaysia menambahkan setidaknya 0,2%. Indeks berjangka Standard & Poor 500 stagnan setelah Indeks tersebut jatuh dari rekornya setelah gain tiga harinya.
Semetara OPEC akan melakukan pertemuandi Wina besok, setelah pembicaraan antara Venezuela, Arab Saudi, Meksiko dan Rusia gagal menghasilkan kesepakatan mengenai pemangkasan pasokan ditengah turunya harga minyak. Jepang melaporkan terkait kepercayaan bisnis kecil saat ini, dan data terbaru Inggris pada GDP. Barang tahan lama AS membukukan penurunan tak terduga dalam kepercayaan konsumen mengimbangi data yang menunjukkan ekonomi mencatat enam bulan terkuat dalam satu dekade pada kuartal terakhir.(yds)
Sumber: Bloomberg

Dolar AS Melemah Antarkan Emas Berjangka Catat Kenaikan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/11) - Emas berjangka mencatat kenaikan untuk kedua kalinya dalam tiga sesi karena mata uang dolar yang  melemah dari level tertinggi dalam lima tahun terakhir, sehingga mendorong permintaan terhadap logam sebagai alat alternatif investasi.
Dolar turun sebanyak 0,2 terhadap sekumpulan10 mata uang utama pasca menyentuh level tertinggi sejak Maret 2009 silam. Sebelumnya bullion mencatatkan penurunan pasca sebuah laporan pemerintah menunjukkan perekonomian AS berkembang lebih dari yang diharapkan, sehingga meredam permintaan terhadap logam sebagai alat penyimpan nilai.
Emas turun dali level tertingginya sebesar 14 persen pada tahun ini, dan kepemilikan logam global dalam produk yang diperdagangkan di bursa pekan lalu turun ke level terendah sejak Mei 2009 silam, di tengah penguatan mata uang dolar karena membaiknya perekonomian AS. Sementara pertumbuhan perekonomian di laju yang lebih cepat mendukung keputusan Federal Reserve bulan lalu untuk menghentikan pembelian utang karena para pembuat kebijakan memantau kemajuan perekonomian saat ini sehingga dapat memutuskan kapan harus menaikkan tingkat suku bunga untuk pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir.
Emas berjangka untuk pengiriman Februari naik 0,1 persen ke level $ 1,197.80 per ounce pukul 01:40 siang di Comex  New York. Sementara sebelumnya logam turun sebesar 0,6 persen. Sedangkan bullion membukukan dua keuntungan mingguan pada 21 November lalu di tengah tindakan bank sentral dari China ke Jepang sampai Eropa untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomiannya.
Produk domestik bruto(GDP) AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 3,9 persen pada kuartal ketiga, membatasi kenaikan enam bulan tertinggi dalam satu dekade terakhir dan melampaui perkiraan sebesar 3,3 persen dalam survei Bloomberg terhadap para ekonom, menurut laporan pemerintah menunjukkan hari ini. (vck)
Sumber: Bloomberg

Penguatan Saham Material Dorong Saham Asia Naik untuk Hari Keempat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/11) - Saham Asia naik mengirim indeks saham acuan regional menuju penguatan hari keempat ditopang oleh penguatan saham material dan perawatan kesehatan, indeks topix Jepang melemah ditengah penguatan yen.
Indeks MSCI Asia Pacific naik sebesar 0,1 persen ke level 140,90 pukul 09:03 pagi di Tokyo pascas naik sebesar 1,1 persen dalam tiga hari terakhir perdagangan. Indeks Topix Jepang turun sebesar 0,3 persen karena yen menguat 0,1 persen ke level 117,81 per dolar setelah melonjak sebesar 0,3 persen kemarin. Saham AS tergelincir dari rekor tertingginya seiring turunnya tingkat kepercayaan konsumen mengimbangi ekspansi ekonomi yang lebih cepat.
Indeks Kospi Korea Selatan naik sebesar 0,1 persen. Indeks S&P/ASX 200 Australia melonjak sebesar 0,9 persen, sementara indeks NZX 50 Selandia Baru naik 0,3 persen.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 stagnan hari ini. Indeks turun sebesar 0,1 persen kemarin. Tingkat kepercayaan konsumen di AS turun ke level terendah dalam lima bulan terakhir pada bulan November, perkiraan terendah dalam survei Bloomberg terhadap para ekonom. Produk domestik bruto (GDP) naik sebesar 3,9 persen pada tingkat tahunan di kuartal ketiga, naik dari perkiraan awal sebesar 3,5 persen.
Minyak mentah WTI (West Texas Intermediate) mencapai level terendahnya dalam lebih dari empat tahun terakhir pasca sepertiga negara-negara memasok minyak dunia gagal untuk menjaminkan penurunan produksi sebelum pertemuan OPEC besok.
Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong dan indeks Hang Seng Hong Kong China Enterprises masing-masing terkoreksi 0,1 persen pada awal sesi perdagangan. (izr)
Sumber: Bloomberg

Topix Jepang Turun Dari Level Tertinggi 6 Thn; Yen Masih Menguat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/11) - Saham Jepang jatuh, dengan indeks Topix turun dari level tertingginya dalam enam tahun terakhir, karena yen menahan gain terhadap dolar. Sementara Pabrik kertas memimpin penurunan dan perusahaan obat meningkat.
Topix turun 0,2%  menjadi 1,406.23 pada 09:02 pagi di Tokyo, dengan delapan saham jatuh untuk setiap enam saham yang naik, setelah kemarin ditutup pada level tertinggnya sejak Juni 2008. Indeks Nikkei 225 Stock Average turun 0,3% menjadi 17,360.21 hari ini. Yen diperdagangkan pada level 117,81 per dolar, setelah menguat sebanyak 0,5% kemarin.
Indeks Topix naik lima hari perdagangan terakhir seiring Perdana Menteri Shinzo Abe menyebut pemilu Desember menggagalkan rencana kenaikan pajak penjualan Jepang yang kedua setelah data menunjukkan ekonomi terbesar kedua di Asia tersebut berada dalam resesi. Bank of Japan pekan lalu berjanji untuk memperluas basis moneter pada laju tahunan sebesar 80 triliun yen ($ 676 miliar).
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham AS Ditutup Melemah 0.1% Ditengah Rilis Data GDP & Kepercayaan Konsumen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/11) - Indeks Standard & Poor 500 melemah setelah kemarin ditutup pada rekornya, setelah kepercayaan konsumen secara mengejutkan turun yang mengimbangi rilis data GDP yang menunjukkan kenaikan..

Indeks S&P 500 melemah 0.1% ke level 2,067.48 pukul 4 sore waktu New York, mengikuti gain 3 hari terahir. Dow Jones Industrial Average naik 6.13 poin atau kurang dari 0.1% ke level tertingginya sepanjang sejarah 17,848.21. Indeks Russell 2000 melemah 0.1%, sementara Indeks Nasdaq 100 perpanjang level 14 tahun tertingginya.

GDP (Gross domestic product) tumbuh 3.9%, naik dari perkiraan awal sebesar 3.5%, menurut rilis data dari Departemen Perdagangan AS hari ini di Washington. Perkiraan rata-rata dari 81 survei ekonom oleh Bloomberg menyatakan naik 3.3%. Setelah kenaikan 4.6% pada kuartal kedua, angka tersebut menandai kenaikan pertama sejak akhir 2003 silam.

Indeks kepercayaan konsumen dari Conference Board bulan Novemebr turun 88.7 dari 94.1 di bulan sebelumnya, menurut rilis data dari grup peneliti swasta yang berbasis di New York pada hari ini. Perkiraan rata-rata pada survei Bloomberg menyatakan naik 96. (bgs)

Sumber : Bloomberg

Monday, 24 November 2014

Yen Mendekati Level Tujuh Tahun Terendah Jelang Pidato Kuroda

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/11) - Yen mendekati level tujuh tahun terendah terhadap dolar jelang pidato Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda hari ini, seiring kebijakan yang menyimpang dari Federal Reserve.
Euro mempertahankan keuntungan dari kemarin terhadap mata uang utama pasca anggota Dewan Pemerintahan Bank Sentral Eropa Jens Weidmann mengatakan akan memperluas pembelian obligasi hingga surat hutang pemerintah akan menghadapi "rintangan hukum." Dolar Selandia Baru melemah untuk pertama dalam tiga hari terakhir sebelum survei triwulanan ekspektasi inflasi Reserve Bank. BOJ hari ini akan merilis risalah pertemuan pada 31 Oktober lalu, ketika itu BOJ secara mengejutkan pasar dengan memperluas stimulus dua hari setelah The Fed mengakhiri program pembelian obligasinya.
Yen tergelincir sebesar 0,1 persen ke level 118,43 per dolar pukul 08:47 pagi di Tokyo dari kemarin, ketika itu yen jatuh sebesar 0,4 persen. Yen menembus level 118,98 pada 20 November lalu, level terendah sejak Agustus 2007 lalu. Yen bergerak mendatar pada level 147,26 per euro, pasca merosot sebesar 0,8 persen kemarin. Euro ditransaksikan pada level $1,2434 dari level $1,2442.
BOJ bulan lalu mengangkat target tahunan untuk memperbesar basis moneter hingga mencapai 80 triliun yen ($675 miliar), dari 60 triliun yen hingga 70 triliun yen. Dewan kebijakan melakukan voting untuk mempertahankan rencana pada akhir pertemuan selama dua hari pada 19 November lalu. Kuroda dijadwalkan akan berpidato pada pukul 10:00 di Nagoya pagi ini.
The Fed mulai bergerak untuk menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2006 lalu pasca mengakhiri kebijakan pelonggaran kuantitatif (QE). Pedagang Futures memprediksi ada kemungkinan 50 persen suku bunga akan naik pada bulan September untuk pertama kalinya sejak tahun 2006.
Dolar Selandia Baru stagnan pada level 78,60 sen AS, pasca melemah 0,3 persen kemarin. (izr)
Sumber: Bloomberg

Emas Ditutup Turun Seiring Pemangkasan Suku Bunga China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/11) - Emas ditutup turun pada hari Senin ini setelah pembelian yang mendorong bullion ke level 3  pekan tertingginya pada hai Jumat lalu berkurang seiring pemotongan suku bunga yang mengejutkan di China yang menaikkan spekulasi bahwa permintaan emas dari konsumen terbesar di dunia tersebut akan meningkat.

Pukul 3:28 sore waktu AS (20:28 GMT), spot emas turun 0.2% di level $1,199.65 per ounce setelah Jumat lalu sempat mencapai level 3 pekan tertingginya $1,207.70. Emas berjangka AS ditutup pada level $1,195.70 per ounce atau turun $2.

Perdagangan emas menurun  menjelang hari libur peringatan Thanksgiving di AS pada hari Kamis depan dan para investor menunggu berita dari pertemuan OPEC pada pekan ini dan referendum Swiss pada hari Minggu lalu terkait terkait  bagaimana negara tersebut mengatur kepemilikan emasnya.

Harga emas telah melakukan beberapa pemangkasan penurunan setelah rilis data swasta terkait sektor jasa AS bulan November sedikit turun dari perkiraan sebelumnya, sehingga memberikan sedikit tekanan terhadap dollar.

Dollar sedikit melemah, akan tetapi masih berada pada kisaran level 4 tahun tertingginya.

Sementara itu, di pasar emas fisik China harga diperdagangkan lebih tinggi sebesar $1-$2 per ounce di Senin ini, tidak berubah dari sesi sebelumnya. Para trader berharap pemangkasan suku bunga China akan memulihkan daya tarik emas perhiasan, batangan dan koin.

Permintaan emas turun lebih dari lima kali dalam 9 bulan terakhir, menurut China Gold Association, setelah rekor pembelian tahun lalu, penurunan tersebut akibat para konsumen khawatir akan penurunan harga emas.

Sementara itu logam mulai lainnya, platinum turun 1% ke level $1,208.5 per ounce, palladium naik 0.06% ke level 791.5 per ounce. Silver naik 0.2% ke level $16.51. (bgs)

Sumber : Reuters

Bursa Saham Jepang Dibuka Kembali Angkat Saham Asia Menguat Menuju Hari Ketiga

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/11) - Saham Asia menguat mengirim indeks acuan regional menuju penguatan untuk hari ketiga, seiring saham konsumen dan saham industri naik karena saham Jepang menguat pasca liburan.
Indeks MSCI Asia Pacific naik sebesar 0,1 persen ke level 140,62 pukul 09:03 pagi di Tokyo. Indeks Topix Jepang naik sebesar 0,7 persen pasca yen turun 0,4 persen terhadap dolar AS kemarin.
Indeks Kospi Korea Selatan stagnan. Indeks S&P/ASX 200 Australia turun sebesar 0,8 persen, sedangkan indeks NZX 50 Selandia Baru turun 0,6 persen.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 stagnan. Indeks saham acuan naik sebesar 0,3 persen kemarin, memperpanjang rekor baru tertingginya pasca Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi berjanji untuk meningkatkan laju inflasi secepat mungkin dan China secara tak terduga menurunkan suku bunga pekan lalu. Laporan yang akan dirilis hari ini mungkin menunjukkan ekonomi AS tumbuh pada tingkat lebih lambat pada kuartal ketiga dari perkirakan pertama, sedangkan tingkat kepercayaan konsumen kemungkinan naik pada bulan November.
Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong mendatar di sesi perdagangan terbaru mereka. Pertumbuhan ekonomi Singapura pada kuartal ketiga naik pada laju tahunan sebesar 3,1 persen, mengalahkan perkiraan untuk peningkatan laju tahunan sebesar1,5 persen, sebelum perdagangan saham dibuka di Hong Kong.
Sementara itu, Bank Rakyat China (PBOC) pada 22 November lalu secara mengejutkan menurunkan tingkat suku bunga pinjaman satu tahun sebesar 40 basis poin menjadi 5,6 persen dan satu tahun tingkat tabungan 25 basis poin menjadi 2,75 persen, dan meningkatkan batas bunga deposito. Satu tahun suku bunga pinjaman akan menjadi 5,35 persen pada kuartal kedua 2015 dan suku bunga deposito satu tahun akan menjadi 2,5 persen, menurut perkiraan median ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. (izr)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham Jepang Catat Gain Diikuti Dolar AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/11) - Dolar menguat terhadap mayoritas rekanan utama sementara saham Jepang meningkat pasca rekor di New York ditengah upaya bank sentral global untuk menopang pertumbuhan ekonomi. Minyak turun diikuti mata uang krone Norwegia.
Indeks Topix Jepang naik 0,7% pada 09:11 pagi di Tokyo, karena yen melemah 0,1% menjadi 118,37. Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,2%, sementara penurunan 1,9 %BHP Billiton Ltd menyeret Indeks Australia S&P / ASX 200 ke level lebih rendah. Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 stagnan setelah Indeks AS dan Dow Jones Industrial Average ditutup pada rekornya. Mata uang Norwegia melemah 0,3% sementara harga minyak di New York turun 0,2%.
Pasar saham Jepang melanjutkan pasca hari libur selama bank sentral China memangkas suku bunga acuan.Sementara pertumbuhan GDP dalam tiga bulan sampai 30 September kemungkinan akan direvisi ke level lebih rendah. Angka pembacaan akhir pada kuartal ketiga ekspansi ekonomi Jerman disebabkan kenaikan tak terduga dalam kepercayaan bisnis ditengah upaya Presiden ECB Mario Draghi untuk memenangkan dukungan untuk langkah-langkah lebih lanjut.
Indeks S&P 500 telah kembali pulih 11% dari level terendah selama enam bulan bulan lalu. Indeks tersebut telah jatuh sebanyak 7,4% terkait kekhawatiran ekonomi Eropa yang memimpin perlambatan pertumbuhan global. Ditutup di atas lima hari moving avarage untuk 27 sesi perdagangan secara beruntun, merupakan yang terpanjang ]dalam sejarah, menurut Jonathan Krinsky, teknisi pasar saham  utama di MKM Holdings LLC.(yds)
Sumber: Bloomberg

Spekulasi Stimulus ECB Akibatkan Saham AS Perpanjang Rekornya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/11) - Saham AS memperpanjang kenaikan ke level tertinggi sepanjang masa dan obligasi Eropa mencatatkan kenaikan di tengah spekulasi Bank Sentral Eropa (ECB) yang akan membeli obligasi pemerintah untuk mendukung pertumbuhan perekonomian Eropa. Sementara saham gas alam yang memimpin pelemahan sektor komoditas dan minyak melemah.
Indeks Standard & Poor 500 mencatatkan kenaikan ke level tertinggi sepanjang masa sebesar 0,3 persen pukul 4 sore di New York. Indeks Dow Jones Industrial Average naik kurang dari 0,1 persen untuk memperpanjang rekornya, sedangkan saham perusahaan sekala kecil pada Indeks Russell 2000 reli sebesar 1,2 persen ke level tertinggi Juli lalu. Sementara Indeks Stoxx Europe 600 ditutup stagnan terkait keuntungan bank yang mengimbangi penurunan pada produsen sumber daya alam. Imbal hasil obligasi Spanyol dengan tenor 10-tahun turun empat basis poin ke rekornya sebesar 1,97 persen. Gas alam turun tajam sejak Februari lalu, dan minyak mentah melemah jelang pertemuan OPEC.
Pekan lalu Indeks S&P 500 mengalami kenaikan 1.2 persen pasca rilis data memberikan sinyal bahwa perekonomian AS sedang pulih, Presiden ECB Mario Draghi berkomitmen untuk menaikkan inflasi secepat mungkin dan China secara mengejutkan memangkas acuan suku bunga. Indeks kepercayaan bisnis Jerman secara mengejutkan naik untuk pertama kalinya dalam 7 bulan terakhir, menurut rilis data hari ini. Rilis data awal dari Markit Economic menunjukkan sektor industri jasa AS bulan ini tumbuh pada laju terendahnya dari yang diperkirakan sebelumnya. Sementara OPEC akan melakukan pertemuan pekan ini untuk menentukan tingkat produksi minyak. (vck)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 23 November 2014

AUDUSD Tampak Cerah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/11) - AUDUSD pada timeframe 30 menit tampak bergerak bullish melanjutkan pergerakan sebelumnya dan mencetak high di 0.8694, low di 0.8666, close di 0.8689, open di 0.8677. Pergerakan bullish ini tampak menuju level resistant di 0.8694 yang merupakan target terdekat.
AUDUSD mencoba untuk bergerak bullish dengan mengincar target resistant selanjutnya di 0.8712 dan tidak ada data yang mempengaruhi. Tampak disini pergerakan candlestick chart bergerak naik menuju upper band, indikator MA (100) bergerak naik beriringan MA (200), indikator stoch (5,3,3) bergerak turun dan indikator RSI bergerak sideway.

Sumber : Financeroll

Melongok Tol Laut Jokowi, Modal RI Jadi Poros Maritim Dunia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/11) - Pemerintah melalui Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Bappenas merinci secara detail pembangunan tol laut selama lima tahun ke depan dalam mendukung poros maritim dunia. Kebutuhan investasi dari proyek tersebut mencapai hampir Rp 700 triliun.

Deputi Bidang Sarana dan Prasarana Bappenas, Dedy S Priatna menyebut, pemerintah telah menyiapkan sejumlah proyek yang akan menyokong ambisi Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menjadikan Indonesia sebagai poros maritim dunia lewat konsep tol laut.

Dalam catatannya yang diterima Liputan6.com, Jakarta, seperti ditulis Senin (24/11/2014), proyek-proyek tersebut, dijelaskan dia, antara lain, pertama, pembangunan dan pengembangan 24 pelabuhan strategis termasuk pengerukan, pengembangan terminal kontainer serta lahannya. Nilai investasi program ini sebesar Rp 243,69 triliun.

Adapun 24 pelabuhan itu, yakni Pelabuhan Banda Aceh, Belawan, Kuala Tanjung, Dumai, Batam, Padang, Pangkal Pinang, Pelabuhan Panjang.

Ada pula, Pelabuhan Tanjung Priok, Cilacap, Tanjung Perak, Lombok, Kupang, Pontianak, Palangkaraya, Banjarmasin, Maloy, Makassar, Bitung, Halmahera, Ambon, Sorong, Merauke dan Jayapura.

Proyek kedua, short sea shipping seperti pengadaan kapal, pelabuhan sumur, Bojanegara, Kenal, Pacitan dan Cirebon dengan kebutuhan anggaran Rp 7,50 triliun. Proyek ketiga, fasilitas kargo umum dan bulk sebagai rencana induk pelabuhan nasional. Anggaran yang diperlukan sebesar Rp 40,61 triliun.

Dedy menambahkan, proyek keempat, pengembangan pelabuhan non komersial sebanyak 1.481 pelabuhan dengan total nilai investasi Rp 198,10 triliun. Proyek kelima, pengembangan pelabuhan komersial lainnya sebanyak 83 pelabuhan senilai Rp 41,50 triliun.

Proyek keenam, transportasi multimoda untuk mencapai pelabuhan dengan membangun akses jalan, kereta pelabuhan, kereta pesisir senilai Rp 50 triliun. Proyek ketujuh, revitalisasi industri galangan kapal. Ada 12 galangan kapal secara menyeluruh dengan investasi sebesar Rp 10,80 triliun.

Dedy pun mengaku, proyek kedelapan, pengadaan kapal untuk lima tahun ke depan seperti kapal kontainer, barang perintis, bulk carrier, tug & barge, tanker dan kapal rakyat. Kebutuhan anggarannya mencapai Rp 101,74 triliun. Serta pengadaan kapal patroli dari kelas IA sampai dengan kelas V senilai Rp 6,04 triliun sebagai proyek kesembilan.

"Jadi total investasi yang dibutuhkan mencapai Rp 699,99 triliun. Angka ini masih kecil dari hitung-hitungan Presiden yang sebesar Rp 780 triliun ," ujar Dedy.


Sumber : Liputan6

Emas Pertahankan Penguatan, Meningkat di atas level $1.200 Terkait suku bunga China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/11) - Emas ditransaksikan atas level $1.200 per ons pada hari Senin, mempertahankan keuntungan dari sesi sebelumnya di tengah harapan bahwa pemangkasan suku bunga di China akan meningkatkan permintaan konsumen atas terhadap emas batangan.
Spot emas stabil di level level $1,202.20 per ons pukul 07:28 di Singapura, pasca naik sebesar 0,6 persen pada hari Jumat.
Emas mendapat dorongan dari short-covering pasca China tiba-tiba memangkas suku bunganya pada hari Jumat, meningkatkan upaya untuk mendukung perekonomian terbesar kedua di dunia karena ekonomi mengarah ke arah ekspansi paling lambat dalam hampir seperempat abad, dibebani oleh besarnya beban hutang.
Pemimpin China dan bank sentral bersiap untuk menurunkan suku bunga lagi dan juga melonggarkan pembatasan pinjaman, khawatir bahwa penurunan harga bisa memicu lonjakan default utang, kegagalan bisnis dan kehilangan pekerjaan, kata sumber-sumber yang terlibat dalam pembuatan kebijakan.
Bullion juga mendapat dukungan dari komentar dari Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi yang membuka pintu untuk langkah-langkah lebih drastis untuk mencegah zona euro tergelincir ke dalam deflasi.
Emas dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan perlambatan ekonomi. (izr)
Reuters: Reuters

Euro Mendekati Level Dua Tahun Terendah Jelang Rilis Data Jerman

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/11) - Euro mendekati level terendah dalam dua tahun terakhir terhadap dolar jelang rilis data Jerman yang diperkirakan akan menunjukkan tingkat kepercayaan bisnis turun untuk bulan ketujuh.
Euro jatuh terhadap mata uang utama pada jumat lalu pasca Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan para pejabat "akan melakukan apa yang harus dilakukan" untuk menaikkan inflasi. Yen Jepang naik 1 persen dari level terendah dalam tujuh tahun terakhir terhadap dolar seiring jejak pendapat menunjukkan Partai Perdana Menteri Shinzo Abe memiliki dukungan terkuat pasca ia mengumumkan akan mempercepat pemilu. Aussie naik untuk hari ketiga setelah pemotongan suku bunga China pada akhir pekan lalu.
Euro jatuh sebesar 0,2 persen ke level $1,2373 pukul 07:51 di Singapura dari level pada jumat lalu yang turun sebesar 1,2 persen ke level $1,2358 pada 7 November, terendah sejak Agustus 2012 lalu. Euro melemah sebesar 0,2 persen ke level 145,68 yen.
Yen stagnan pada level 117,74 per dolar. Yen mencapai level 118,98, level terlemah sejak Agustus 2007 lalu pada 20 November kemarin,
Pasar financial Jepang ditutup untuk libur publik.
Indeks iklim bisnis lembaga Ifo Jerman, berdasarkan survei terhadap 7.000 eksekutif, turun ke level 103,0 dari level 103,2 pada bulan Oktober, menurut estimasi ekonom dalam survei Bloomberg News. (izr)
Sumber: Bloomberg

China Pangkas Suku Bunga, Bursa Saham Asia Naik Hari Kedua

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/11) - Saham Asia naik untuk hari kedua pasca indeks AS mencapai rekor yang tak terduga seiring China memangkas suku bunga acuan sehingga memicu optimisme dalam perekonomian global.
Indeks MSCI Asia Pasifik kecuali Jepang naik 0,5% menjadi 475,75 pada 09:02 pagi di Seoul. China menurunkan suku bunga pekan lalu, bergabung dengan Bank Sentral Eropa dan Bank of Japan dalam mengumumkan stimulus baru.
Indeks Kospi Korea Selatan naik 1%. Indeks Australia S&P/ASX 200 naik 1,4%. Indeks NZX 50 Selandia Baru stagnan. Sementara itu pasar saham Jepang ditutup untuk hari libur. Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong melonjak 2,1% pada sesi perdagangan terbarunya, dengan pasar tunai belum dibuka untuk hari ini. Kontrak pada indeks Hang Seng China Enterprises naik 3,2%.
China memangkas suku bunga acuan untuk pertama kalinya sejak Juli 2012 dikarenakan pemerintah meningkatkan dukungan bagi perekonomian terbesar kedua di dunia tersebut. Satu tahun suku bunga pinjaman berkurang 0,4% menjadi 5,6%, sedangkan suku bunga deposito satu tahun diturunkan oleh 0,25 persentase poin menjadi 2,75%, dikatakan oleh People™s Bank of China (PBOC) di situsnya pada 21 November.(yds)
Sumber: Bloomberg

Thursday, 20 November 2014

Yen Ditetapkan untuk Penurunan Mingguan Ke-5 Terkait Pemilu

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/11) - Yen ditetapkan untuk penurunan mingguan kelima terhadap dolar sebelum Jepang mengadakan pemilihan majelis rendah bulan depan setelah Perdana Menteri Shinzo Abe mengupayakan mandat baru untuk stimulus ekonomi.
Mata uang Jepang telah turun terhadap semua 31 mata uang utama sejak 14 November sebelum data minggu depan diperkirakan akan menunjukkan ekspansi dalam ekonomi AS. Data kemarin menunjukkan inflasi AS lebih cepat dari perkiraan. Euro menuju kenaikan mingguan kedua sebelum Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi berbicara pada Kongres Perbankan Eropa pada hari ini. Indeks volatilitas valuta asing mencapai level tertinggi sembilan bulan.
Yen sedikit berubah di 118,18 per dolar pada pukul 9:05 pagi di Tokyo dari kemarin, saat menyentuh level 118,98, yang merupakan level terendah sejak Agustus 2007. Untuk minggu ini, yen telah turun 1,6%. Mata uang Jepang diperdagangkan di 148,27 per euro dari 148,24 di New York, siap untuk penurunan mingguan sebesar 1,8%.
Mata uang 18 negara berada di $ 1,2546 setelah mencapai level $ 1,2358 pada tanggal 7 November yang lalu, terendah sejak Agustus 2012. Mata uang bersama tersebut telah naik 0,7 % dalam dua minggu terakhir.
Indeks volatilitas valuta asing global oleh JPMorgan Chase & Co. mencapai 8.92% kemarin, tertinggi sejak 4 Februari.
Parlemen akan dibubarkan hari ini untuk dilakukan pemilihan.(frk)
Sumber : Bloomberg

Emas Turun Untuk Hari Kedua Ditengah Spekulasi The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/11) - Emas berjangka catat penurunan untuk hari kedua secara berturut-turut di tengah spekulasi bahwa Federal Reserve akan menaikkan tingkat suku bunga sebagai momentum kenaikan perekonomian AS, sehingga memangkas permintaan untuk logam sebagai investasi alternatif.
Global holdings yang diperdagangkan di bursa pada produk emas telah memperpanjang penurunan ke level terendah dalam lima tahun terakhir, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Sementara kemarin, sebuah jajak pendapat menunjukkan para pemilih di Swiss akan menolak sebuah inisiatif yang akan mengharuskan bank sentral negara tersebut untuk menahan setidaknya 20 persen dari aset pada logam.
Emas berjangka untuk pengiriman Desember turun sebesar 0,3 persen ke level $ 1,190.90 per ounce pukul 1:37 siang di Comex New York. Sementara keseluruhan perdagangan sebesar 49 persen di atas RSI 100-hari untuk saat ini, menurut data Bloomberg. Kemarin, sedangkan logam mencatat penurunan sebesar 0,3 persen.
Biaya hidup di AS stagnan pada bulan lalu, dan klaim pengangguran catat penurunan sebesar 2.000 dalam pekan yang berakhir pada 15 November lalu, menurut laporan pemerintah hari ini. (vck)
Sumber: Bloomberg

Indeks Topix Jepang dibuka Fluktuatif Seiring Abe Ingin Bubarkan Perlemen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/11) - Indeks saham Topix Jepang bergerak fluktuatif karena yen memangkas penurunan dalam tujuh tahun terakhir terhadap dolar dan Perdana Menteri Shinzo Abe bersiap untuk membubarkan parlemen majelis rendah hari ini menjelang diadakannya pemilu.
Indeks Topix ditransaksikan pada level 1,386.86 pukul 09:02 pagi di Tokyo, berayun antara keuntungan dan kerugian kurang dari 0,1 persen. Indeks ini menuju penurunan sebesar 0,3 persen pekan ini. Indeks Nikkei 225 Stock Average turun sebesar 0,2 persen ke level 17,268.23 hari ini. Yen ditransaksikan pada level 118,18 per dolar pasca merosot ke level 118,98 kemarin, level terlemah sejak Agustus 2007 lalu.
Shinzo Abe akan membubarkan parlemen majelis rendah hari ini menjelang pemilu pada Desember mendatang, menggagalkan rencana kenaikan kedua pajak penjualan Jepang ketika ia mencoba untuk menyelamatkan program reformasi pasca rilis data minggu ini menunjukkan ekonomi terbesar kedua di Asia berada dalam resesi. Sebaliknya, harga rumah dan laporan sektor manufaktur kemarin mengisyaratkan kekuatan dalam ekonomi AS.
Jepang bersiap-siap untuk mengadakan pemilu "bisa berarti kita melihat sedikit nada hati-hati hari ini," Stan Shamu, ahli strategi pasar di Melbourne di IG Ltd, menulis dalam sebuah e-mail kepada klien. "Ini akan menarik untuk melihat bagaimana hasilnya nanti sebagai politisi cenderung mulai mendapatkan vokal."
Indeks Topix telah naik dalam tiga hari terakhir seiring Abe disebut polling, dan Bank of Japan mempertahankan janjinya untuk memperluas basis moneternya pada laju tahunan sebesar 80 triliun yen ($676 miliar). Di AS, para pembuat kebijakan menimbang komitmen mereka untuk mempertahankan tingkat suku bunga mendekati nol untuk "waktu yang cukup," menurut risalah pertemuan the Fed pada Oktober lalu. (izr)
Sumber: Bloomberg

Perusahaan Energi Angkat Saham AS Di Sesi Penutupan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/11) - Saham AS ditutup naik dipimpin oleh perusahaan energi dan saham small-cap, karena data menunjukkan perbaikan dalam ekonomi Amerika dibayangi kekhawatiran atas melemahanya pertumbuhan ekonomi di luar negeri.
Indeks Standard & Poor 500 naik 0,2% menjadi 2,052.68 pada pukul 4 sore di New York, menghapus penurunan sebelumnya. Indeks Russell 2000 perusahaan kecil naik sebesar 1%.
Pembelian rumah AS yang sebelumnya dimiliki tak terduga naik pada bulan Oktober ke level tertinggi satu tahun karena biaya pinjaman yang rendah membantu mempertahankan pemulihan di sektor perumahan real estate. Data lain menunjukkan makin sedikit warga Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran pada pekan lalu seiring kebutuhan untuk mempertahankan para staf pekerja membuat tingkat PHK turun ke level terendahnya dalam lebih dari satu dekade terakhir.(yds)
Copy Sumber: Bloomberg

Melambatnya Manufaktur Akibatkan Saham Eropa Ditutup Turun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/11) - Saham Eropa mencatat penurunan karena saham pertambangan melemah pasca data manufaktur diluar dari perkiraan para ekonom di Zona Euro dan China.
Indeks Stoxx Europe 600 turun sebesar 0,3 persen ke level 338,28 pada penutupan perdagangan hari ini. Sementara acuan saham pertambangan catat penurunan ke level terendah tahun ini, bersamaan dengan saham produsen besi BHP Billiton Ltd dan Rio Tinto Group yang turun lebih dari 2,5 persen. Sedangkan  Indeks ekuitas Nasional Spanyol dan Italia mencatat penurunan tertajam di antara 18 bursa di Zona Euro.
Acuan manufaktur untuk Zona Euro turun ke angka 50,4 pada bulan ini, menurut data awal dari Markit Economics yang berbasis di London.  Sementara para ekonom telah memperkirakan pada angka 50,8. Pembacaan dari angka 50 adalah batasan  antara ekspansi dan kontraksi. Sedangkan di China, indekas acuan pabrik turun ke level terendah dalam enam bulan terakhir.
Indeks Stoxx 600 memangkas penurunan sebesar 0,9 persen pasca data menunjukkan perekonomian AS telah pulih. Sementara di The Federal Reserve Bank Philadelphia indeks pabrik catat kenaikan lebih dari perkiraan, dan penjualan rumah naik pada laju yang lebih cepat dari yang diperkirakan.
Acuan saham pertambangan melemah 1,6 persen yang merupakan kinerja terburuk di antara 19 kelompok industri pada Indeks Stoxx 600. Saham tersebut telah turun 4 persen dalam tiga hari terakhir. (vck)
Sumber: Bloomberg

Wednesday, 19 November 2014

Minyak WTI Melemah Setelah Persediaan Minyak Mentah AS Menguat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/11) - Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun untuk hari keempat setelah persediaan minyak mentah AS naik, dan investor mengkaji kemungkinan pemangkasan produksi minyak OPEC.

Minyak berjangka melemah 0,4% di New York. Stok minyak mentah AS naik sebesar 2,6 juta barel pekan lalu menjadi 381.100.000, menurut laporan Energy Information Administration (EIA). Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) harus memangkas kelebihan pasokan dan mengurangi target produksi, Gubernur OPEC Libya Samir Kamal mengatakan kemarin.

Minyak telah merosot ke bear market setelah Amerika Serikat meningkatkan suku bunga tertinggi dalam lebih dari tiga dekade di tengah tanda-tanda melemahnya permintaan. Memimpin anggota OPEC menolak permintaan untuk mengurangi produksi karena produsen minyak yang lebih kecil seperti Venezuela mencari tindakan untuk mendukung harga sebelum pertemuan 27 November mendatang di Wina.

Minyak mentah WTI untuk pengiriman Desember, yang berakhir hari ini, kehilangan 33 sen menjadi $ 74,25 per barel di perdagangan elektronik New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 74,28 pada pukul 10:48 pagi waktu Sydney. Kontrak bulan Januari yang lebih aktif turun 23 sen menjadi $ 74,27. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 46% di bawah rata-rata 100 hari. Harga WTI telah turun 25% dalam tahun ini.

Sementara minyak mentah Brent untuk pengiriman Januari turun 37 sen, atau 0,5%, ke $ 78,10 per barel di bursa ICE Futures Europe exchange kemarin. Minyak mentah patokan Eropa mengakhiri sesi di level $ 3,60 lebih besar dari WTI untuk bulan yang sama.
OPEC, yang memasok sekitar 40% dari minyak dunia, memompa 30.970.000 barel per hari pada bulan Oktober, melampaui target produksi kolektif dari 30 juta barel untuk bulan kelima berturut-turut, data yang dikumpulkan oleh Bloomberg menunjukkan.(frk)
Sumber : Bloomberg