PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 12 October 2014

Harga Minyak Mentah WTI Semakin Lemah, Prospek Ekonomi Global Terindikasi Lesu

BESTPROFIT FUTURES MALANG (13/10) - Harga minyak mentah WTI di bursa Nymex pada penutupan perdagangan pekan lalu, 6-10 Oktober 2014, terpantau ditutup melemah signifikan. Pelemahan harga minyak mentah WTI di bursa Nymex pada perdagangan pekan lalu dipicu oleh ekspektasi demand global dan pasar domestik Amerika Serikat yang terindikasi lesu.
Pergerakan harga minyak mentah WTI di Nymex pada pekan lalu terpantau berada dalam trend bearish kuat. Dari total 5 hari perdagangan perdagangan pekan lalu, harga emas melemah hingga dalam 3 hari perdagangan. Adapun trend pelemahan tersebut dipicu oleh sentimen sisi demand, sementara 2 hari perdagangan yang ditutup menguat lebih didasari oleh dorongan teknikal dibandingkan fundamental.
Pada hari pertama perdagangan pekan lalu di bursa Nymex, pergerakan harga minyak mentah WTI diawali dengan penguatan. Nilai Dollar Amerika Serikat yang sedang jatuh saat itu, membuat aksi beli para investor terdorong menguat seiring relatif bertambah murahnya harga minyak mentah WTI di Nymex. Selain dorongan nilai Dollar tersebut, pergerakan juga cukup tersupport oleh dorongan teknikal yang telah jenuh melemah atau dalam posisi oversold.
Namun, pergerakan harga minyak mentah WTI yang dapat ditutup menguat di hari perdagangan pertama pekan lalu tersebut langsung tertutup faktor fundamental kuat di hari kedua perdagangan. Rilis data EIA terkait prospek demand minyak mentah dunia dan rilis proyeksi pertumbuhan ekonomi global oleh IMF, membuat harga minyak mentah WTI jatuh di Nymex. adapun kedua lembaga tersebut pada Selasa pekan lalu merilis pertumbuhan ekonomi global yang diprediksi menurun dari 3,4% ke 3,3% oleh IMF dan demand global yang diperkirakan turun dari 91,55 juta barrel ke 91,47 juta barrel oleh EIA.
Memasuki hari ke-3 perdagangan pekan lalu, pergerakan harga emas pun kian memburuk setelha EIA kembali memberikan sentimen negatif kuat di rilis data persediaan minyak mentah dan bensin mingguan. Data persediaan minyak mentah dan bensin yang dilaporkan naik oleh EIA masing-masing di level 5,02 juta dan 1,18 juta barrel serempak memberikan sentimen negatif sisi supply dan demand dari pasar domestik Amerika Serikat. Dampak dari data tersebut dan rilis data hari sebelumnya, harga emas pun terus tergerus pada hari ke-3 dan ke-4 pekan lalu.
Meskipun cukup tertekan kuat secara fundamental pada pekan lalu, harga minyak mentah WTI dapat ditutup menguat pada perdagangan akhir pekan. Dorongan teknikal yang kembali jenuh pasca melemah dalam 3 hari perdagangan beruntun menjadi landasan penguatan harga minyak mentah WTI di hari terakhir perdagangan. Walaupun demikia penguatan tersebut tidak dapat menutup pelemahan kuat di 3 hari perdagangan sebelumnya sehingga harga minyak mentah WTI tetap ditutup melemah dalam sepekan.
Pada penutupan perdagangan pekan lalu di bursa Nymex, harga minyak mentah WTI terpantau ditutup melemah signifikan dalam sepekan. Harga minyak mentah WTI berjangka Nymex untuk kontrak November 2014 ditutup turun hingga 4,37% ke tingkat harga $85,82/ barrel atau melemah $3,92/barrel.
Sementara pada perdagangan minyak mentah brent di Nymex, harga minyak mentah brent juga ditutup melemah signifikan pekan lalu. Harga minyak mentah brent berjangka Nymex untuk kontrak Desember 2014 ditutup turun hingga 2,48% ke tingkat harga $90,58/barrel atau melemah $2,30/barrel.
Analyst Vibiz Research memprediksi harga minyak mentah masih akan cenderung tertekan pada perdagangan pekan ini. Hal tersebut dilandasi oleh estimasi buruknya data-data perekonomian global pada pekan ini yang dapat semakin melemahkan ekspektasi demand terhadap minyak mentah dunia. Terkait pergerakan harga pekan ini, range normal diprediksi akan berada di kisaran $78-$95 pada minyak mentah WTI dan $84-$97 pada minyak mentah brent.

Sumber : Vibiznews