PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 11 March 2014

Wall Street Ditutup Anjlok Dipimpin Saham-Saham Perusahaan Energi dan Komoditas

BESTPROFIT FUTURES (12/03)Bursa saham AS ditutup anjlok setelah indeks Standard & Poor`s 500 naik ke rekor minggu lalu, dan dipicu kekuatiran atas merosotnya saham komoditas, tembaga, harga minyak dan pertumbuhan ekonomi China.
Indeks S&P500 turun 0,5 persen menjadi 1,867.63 pada pukul 4 pm di New York. Indeks acuan ditutup pada level tertinggi sepanjang masa di level 1,878.04 pada 7 Maret. Indeks Dow Jones Industrial Average kehilangan 67,43 poin, atau 0,4 persen, ke 16,351.25 dan Nasdaq juga melemah27,26 poin atau 0,63% ke level 4,307.19. Sekitar 7 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, 4,9 persen lebih dari rata-rata tiga bulan.
Komoditas saham menurun setidaknya 1 persen hari ini, dengan Freeport-McMoRan turun 2,1 persen menjadi $ 30,71. Tembaga berjangka turun sebanyak 3 persen ke level terendah sejak Juli 2010 sebagai tanda-tanda perlambatan pertumbuhan ekonomi di China yang dapat memicu kekhawatiran akan turunnya permintaan.
Pertumbuhan kredit China membuntuti perkiraan analis pada bulan Februari, Bank Rakyat China mengatakan kemarin. China memiliki onshore standar obligasi pertama setelah Shanghai Chaori Energi Matahari Science & Technology Co, pembuat panel solar, pekan lalu gagal melakukan pembayaran bunga.
Indeks S&P500 turun kurang dari 0,1 persen kemarin karena laporan menunjukkan ekspor China secara tak terduga menurun selama bulan lalu dan berita dari Ukraina yang mulai melakukan latihan militer.
Indeks S&P500 menguat 4,3 persen pada Februari setelah Federal Reserve Janet Yellen Chair mengatakan ekonomi AS cukup kuat untuk menahan penurunan pembelian obligasi bulanan bank sentral. Tiga putaran stimulus Fed telah membantu mendorong S&P500 naik 176 persen dari posisi terendah 12 tahun.
The Fed sedang mencoba untuk menentukan berapa banyak dari pendinginan ekonomi baru-baru ini yang dipengaruhi oleh cuaca. Pengusaha AS menambahkan lebih banyak pekerja dari yang diperkirakan pada bulan Februari, sebuah laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan pekan lalu. Laporan lain menunjukkan manufaktur berkembang lebih cepat dari yang diproyeksikan pada bulan lalu, sementara belanja konsumen naik lebih dari yang diperkirakan pada bulan Januari.
Investor juga terus mengawasi situasi di Ukraina. Rusia merebut kendali di semenanjung Krimea Ukraina, rumah bagi Armada Laut Hitam, memicu krisis terburuk antara Rusia dan Barat sejak Perang Dingin. Uni Eropa mengatakan Rusia harus beralih dari Crimea minggu depan atau risiko sanksi lebih besar terhadap presiden Ukraina dan peringatan akan kemungkinan terjadinya perang saudara.
Menteri Dalam Negeri Ukraina Arsen Avakov mengatakan hari ini negara dapat memobilisasi 20.000 orang untuk melindungi perbatasannya. Ukraina mengatakan Rusia memiliki hampir 19.000 tentara di Crimea, yang memegang referendum pada 16 Maret.
Chicago Board Options Exchange Volatility Index, yang mengukur volatilitas saham AS, naik 4,2 persen menjadi 14,80. Indeks itu telah naik 7,9 persen tahun ini.
Sembilan dari 10 industri utama di S&P500 turun sampai penutupan dinihari ini, dengan dipimpin penurunan pada perusahaan energi yang tergelincir 1,2 persen. Harga minyak turun 1,1 persen, menyentuh dibawah $ 100 per barel, pada spekulasi atas laporan pemerintah minggu lalu yang menunjukkan kenaikan pasokan AS. Exxon Mobil Corp turun 1,6 persen menjadi $ 94,01 dan Chevron Corp kehilangan 1,2 persen menjadi $ 114,51. Pioneer Natural Resources Co jatuh 3,3 persen menjadi $ 188,58.
DuPont turun 2 persen menjadi $ 66,01. Pembuat kimia terbesar di AS ini mengatakan dalam sebuah pengajuan peraturan kemarin bahwa penjualan kuartal pertama dan pendapatan akan terpengaruh oleh cuaca musim dingin dan situasi di Ukraina.
Urban Outfitters tergelincir 4,3 persen menjadi $ 35,91. Chief Executive Officer Richard Hayne mengatakan cuaca buruk sudah mempengaruhi penjualan dan margin keuntungan pada kuartal pertama untuk toko-toko bermerek Urban Outfitters. Pengecer pakaian ini juga melaporkan pendapatan 59 sen per saham untuk kuartal keempat, mengalahkan perkiraan analis yang rata-rata  mengatakan 54 sen per lembar saham.
General Motors Co turun 5,2 persen, terbesar dalam dua tahun, menjadi $ 35,18 per lembar saham. Departemen Kehakiman AS telah memulai penyelidikan awal bagaimana produsen mobil ini menangani penarikan kembali 1,6 juta kendaraan yang pengapian switchnya rusak yang mengakibatkan setidaknya 13 kematian.
Saham keuangan melemah 0,7 persen. Goldman Sachs Group Inc turun 2,1 persen menjadi $ 169,89 dan JPMorgan Chase & Co turun 1,7 persen menjadi $ 58,19.
Fannie Mae jatuh 31 persen menjadi $ 4,03 dan Freddie Mac jatuh 27 persen menjadi $ 4,04.
McDonald naik 3,8 persen menjadi $ 98,78, untuk keuntungan terbesar dalam S&P500 dan kenaikan terbesar perusahaan sejak Agustus 2011.
JC Penney Co melonjak 3 persen menjadi $ 8,67 setelah Citigroup Inc menaikkan rating saham perusahaan ini, untuk membeli dari netral.
Sumber : vibiznews