PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 21 January 2014

Emas dan Perak jatuh terhadap spekulasi tapering The Fed



BESTPROFIT FUTURES (22/01) - Kerugian untuk emas dan perak diperdalam pada hari Selasa , karena spekulasi yang berkembang bahwa Federal Reserve akan melakukan pengurangan lebih lanjut dalam stimulus moneter dalam waktu dekat mengurangi daya tarik logam mulia .

Di divisi Comex New York Mercantile Exchange , emas untuk pengiriman Februari diperdagangkan pada USD1 , 238,40 per troy ounce pada perdagangan pagi AS , turun 1,1 % .

Tidak ada penyelesaian di Comex pada hari Senin karena bursa ditutup untuk hari libur Martin Luther King Jr Day . Transaksi Senin akan dipesan hari ini untuk tujuan penyelesaian .

Emas kemungkinan akan mencari support di USD1 , 227.00 per troy ounce dan resistance pada USD1 , 261,30 .

Sementara itu, perak untuk pengiriman Maret anjlok 2,5 % di USD19.79 per troy ounce . Harga perak turun sebanyak 3 % pada awal sesi mencapai level terendah harian di USD19.69 per troy ounce , terlemah sejak 19 Januari .

Perak kemungkinan akan mencari support di USD19.54 per troy ounce , terendah sejak 10 Januari dan resistance pada USD20.42 , tertinggi sejak 17 Januari.

Permintaan dolar AS didukung oleh ekspektasi bahwa Fed akan terus memangkas program stimulus tersebut pada hasil pertemuan kebijakan berikutnya pada tanggal 29 Januari sampai USD65 miliar dari saat ini USD75 miliar .

Indeks dolar , yang melacak kinerja dolar terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,2% menjadi 81,40 pada perdagangan , tertinggi sejak 12 November.

Dolar AS yang lebih kuat biasanya akan melemahkan emas dan perak karena mengurangi daya tarik logam ' sebagai aset alternatif dan membuat komoditi yang dihargakan dalam dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya .

Di Comex , tembaga untuk pengiriman Maret turun 0,6 % diperdagangkan pada USD3.325 pon .

Data pada hari Senin menunjukkan bahwa perekonomian Cina tumbuh pada tingkat tahunan 7,7 % pada kuartal keempat , turun dari 7,8 % dalam tiga bulan hingga September .

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa produksi industri di Cina naik tingkat tahunan 9,7 % pada bulan Desember , dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 9,8 % , setelah naik 10 % pada bulan sebelumnya .

Negara Cina merupakan konsumen tembaga terbesar di dunia , menyerap hampir 40 % dari konsumsi dunia tahun lalu .