PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Thursday, 24 October 2013

Premi Emas India Melambung, Pada Kurangnya Pasokan Logam

Kabar buruk bagi pasar emas - India tidak mengimpor logam sebanyak seperti biasanya menjelang Festival Emas, musim pernikahan dan pemberian hadiah yang dikenal sebagai Festival Diwali, kata para analis.

Kabar baiknya - setidaknya permintaan yang kuat dari China akan menutup kurangnya permintaan ini. Disamping itu , India tetap membutuhkan emas , seperti yang tercermin dari melonjaknya premi , mereka hanya tidak bisa mendapatkannya dengan mudah karena pembatasan oleh pemerintah, menyiratkan bahwa permintaan akan tetap ada di masa depan ketika aturan berat ini dihentikan atau dievaluasi  kembali.

Emas secara historis telah meningkat dari akhir musim panas ke akhir tahun karena permintaan untuk logam fisik mengambil peranan menjelang sejumlah liburan dan musim pemberian hadiah di seluruh dunia. Secara khusus , ini termasuk festival musim gugur di India, dengan Diwali yang dimulai pada 3 November.

Tahun ini , bagaimanapun , penurunan emas sebenarnya telah dimulai sejak akhir Agustus .
Hal ini terjadi dengan latar belakang di mana pihak berwenang di India ,yang secara historis dikenal sebagai bangsa pengkonsumsi emas terbesar di dunia, berusaha untuk mengurangi impor untuk memerangi defisit current account dan neraca perdagangan. Negara ini telah menaikkan tarif impor emas sebesar  10 % dan memulai apa yang disebut sebagai aturan 80/20, atau aturan yang mewajibkan importir untuk mengekspor setidaknya 20 % dari impor perhiasan mereka.

"Ini membuat sangat sulit bagi siapa pun untuk membeli emas , " kata Bernard Sin , kepala global perdagangan logam mulia pada MKS ( Swiss ) SA.

Di atas hal ini, defisit telah membantu memberikan tekanan bagi rupee India ke rekor terendah , membuat emas lebih mahal di India dalam mata uang lokal mereka.

"Ini jelas memiliki efek negatif pada aliran impor ke India , bahkan memberikan kontribusi kepada pertumbuhan dalam kegiatan penyelundupan sejak pengenaan bea impor yang tinggi dan aturan 80/20, " kata Jeffrey Nichols , managing director dari konsultan Logam Mulia Amerika Advisors dan konsultan ekonomi senior untuk Rosland Capital .

Emas adalah jenis barang No 1 yang diimpor oleh India tahun lalu, mengalahkan minyak , kata Jim Steel, analis HSBC. Namun, pada Senin , seorang pejabat pada All India Gems & Jewellery Trade Federation mengatakan, impor mungkin hanya sebesar 5 metrik ton sejauh ini di bulan Oktober .
Untuk menempatkan dalam perspektif , World Gold Council mencantumkan data permintaan India sebesar  864,2 metrik ton untuk setahun penuh pada 2012, yang berarti mencapai rata-rata 72 ton per bulan.

"Hal Ini sekarang membuat China menjadi lebih penting , " kata Steel . " Cina sekarang menjadi negara konsumen emas terbesar di dunia , dengan mundurnya India. "

World Gold Council mencatat permintaan China mencapai 776,1 ton pada tahun 2012. Laporan triwulan berikutnya dari World Gold Council menyatakan, bahwa tren pasokan / permintaan Cina telah melampaui pencapaian mereka di tahun 2012, hanya pada kuartal ketiga 2013. Sebagai perbandingan, gabungan total untuk dua kuartal pertama saja sudah mencapai 588,9 ton .

"China telah secara konsisten membeli di pasar emas, " kata Sin . " Mereka telah secara pasti menjadi salah satu pendukung besar di pasar. Jika saja India membeli sebanyak Cina, pasar emas akan berada di $ 1400an sekarang."

Waktu akan memberitahu berapa lama pembatasan impor India akan terus berlangsung .
"Saya tidak berpikir orang benar-benar tahu bagaimana hal itu akan terungkap , " kata Nichols . " Apa yang kita tahu sekarang adalah bahwa orang India menyukai emas , dan itu tidak akan berubah . "

"Premi emas di India sangat tinggi , " kata Steel . " Tapi saya yakin permintaan domestik tetap kuat , hanya masalahnya impor telah jatuh ke tingkat yang sangat, sangat rendah . "
Analis melaporkan bahwa premi emas telah naik sekitar $ 100 per ounce menjelang Diwali , dilaporkan sebelumnya bahkan pernah naik setinggi $ 140.

"Dengan premi yang setinggi itu, tidak ada yang bisa mengimpor , " kata Sin . "Anda bisa melihat India membeli . Mereka benar-benar membayar mahal. Ini menunjukkan mereka putus asa . "
Nichols berkomentar bahwa pasar emas mungkin sudah memperhitungkan dalam penurunan harga berkaitan dengan berkurangnya pembelian dari India tahun ini . Dia juga menggambarkan ini sebagai " masalah “sementara".

"Jelas , orang-orang India memiliki keinginan yang kuat untuk terus mengumpulkan emas . Ini memiliki sejarah panjang tidak hanya pembelian emas, tetapi juga penyelundupan emas. Dalam 1 dekade terakhir, ada juga periode pembatasan terhadap impor , tetapi pembelian tetap berlangsung. Saya pikir dari waktu ke waktu, penyelundupan emas hanya akan tumbuh untuk memenuhi permintaan tersebut."