PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 28 October 2013

Minyak masih melanjutkan penurunan setelah lemahnya data AS

(28/10) - Minyak melemah pada hari Senin karena para pedagang bereaksi terhadap lemahnya data AS yang keluar Jumat lalu.

Di pasar Asia, minyak mentah untuk pengiriman Desember turun 0,26% menjadi USD97.60 per barel di perdagangan Asia Senin. Kontrak Desember ditutup lebih tinggi sebesar 0,76% pada USD97.85per barel Jumat lalu.

Minyak mentah tergelincir 3,22% pekan lalu, penurunan mingguan keenam dalam tujuh minggu terakhir. Minyak kemungkinan akan mencari support di USD95.95 per barel dan resistance pada USD100.29 per barel.

Minyak berada di bawah tekanan karena pedagang mengamati data dari AS, konsumen minyak terbesar di dunia.

Dalam berita ekonomi AS keluar Jumat, Departemen Perdagangan mengatakan pesanan barang tahan lama naik 3,7% bulan lalu, mengalahkan ekspektasi untuk kenaikan 2,3%. Pembacaan Agustus itu merevisi pertumbuhan 0,2% dari 0,1%. Tidak termasuk transportasi, pesanan turun 0,1% terhadap ekspektasi kenaikan 0,5%.

The Thomson Reuters / University of Michigan pembacaan akhir pada keseluruhan indeks sentimen konsumen jatuh menjadi 73,2 pada Oktober dari 77,5 pada bulan September. Itu adalah pembacaan terendah sejak Desember 2012. Para ekonom memperkirakan pembacaan Oktober 75.

Pada pekan depan, investor akan fokus pada hasil pertemuan pengaturan kebijakan Fed . Bank sentral diperkirakan akan mempertahankan program pembelian aset USD85 miliar per bulan .

Minyak Brent untuk pengiriman Desember kehilangan 0,19% menjadi USD106.95 per barel . Minyak Brent kehilangan 2,73% pekan lalu.