PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 2 July 2013

Saham Hong Kong Jatuh pasca laporan Manufaktur China

Hong Kong, Bloomberg (2/07) – Saham-saham Hong Kong jatuh untuk pertama kalinya dalam lima hari terakhir pada pembukaan kembali dari hari libur setelah acuan dari aktifitas pabrik di China turun, PetroChina Co. memimpin gain Index Hang Seng setelah pihak pemerintah mengumumkan untuk meningkatkan harga gas bumi.

Sementara itu China Construction Bank Corp. yang merupakan pemberi pinjaman kedua terbesar Negara tersebut jatuh sebanyak 3.8%, China Resources Land Ltd. tergelincir sebanyak 5% untuk memimpin penurunan diantara developer dari daratan utama yang berada ditengah laporan bahwa para operator mall telah membebaskan sewa untuk mencegah kekosongan tenaga kerja.

Index Hang Seng tergelincir sebanyak 0.7% menuju ke level 20,658.65 pada penutupannya, terdapat sekitar tiga saham yang terjatuh untuk tiap satu saham yang naik, dengan volume sebanyak 20% berada diatas rata-rata 30 hari, sementara itu Index Hang Seng China Enterprises dari perusahaan di daratan utama turun sebanyak 1.2% berada dikisaran level 9,203.85.

Saham-saham jatuh setelah lambatnya sektor manufaktur di daratan utama, Index PMI jatuh dikisaran 50.1 dibulan Juni, yang merupakan level terendahnya dalam empat bulan terakhir dari 50.8 dibulan Mei yang lalu berdasarkan pernyataan dari pihak National Bureau of Statistics and China Federation of Logistics & Purchasing di Beijing kemarin. Index PMI yang dikeluarkan oleh HSBC Holdings Plc and Markit Economics berada level 48.2, yang terlemah sejak bulan September lalu, pembacaan hasil diatas kisaran level 50 menandakan sinyal ekspansi.

China Construction Bank tergelincir sebanyak 3.8% di harga HK$5.28, Industrial & Commercial Bank of China Ltd. yang merupakan pemberi pinjaman terbesar dunia terjatuh sebanyak 2.9% di harga HK$4.75.(tito)