PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 1 July 2013

Kenaikan permintaan fisik bawa harga emas tertinggi 9-pekan

New York, 1/07 (Bloomberg) – Harga emas mencatat kenaikan tertinggi dalam sembilan minggu terakhir karena permintaan untuk koin, batangan dan perhiasan rebound setelah rekor kejatuhan kuartalan.

Pada kuartal kedua, spot emas anjlok 23 persen dan yang terbesar setidaknya sejak 1920 setelah Ketua Federal Reserve, Ben S.

Bernanke mengatakan bahwa bank sentral AS akan mempertimbangkan kembali skala pembelian obligasi tahun ini.

Premi untuk logam di China naik menjadi $ 36 per ounce, tertinggi sejak April, menurut Tim Gardiner, managing director dari TD Securities Inc di New York.

"Permintaan fisik di Asia terus menguat," kata Carlos Perez-Santalla, broker dari Marex North America LLC yang berbasis di New York, dalam sebuah wawancara telepon. "Fokus pada kapan pengurangan stimulus the Fed akan dimulai mungkin sudah mulai berkurang."

Emas berjangka untuk pengiriman Agustus naik 2,6 persen dan diselesaikan pada posisi $ 1,255.70 di Comex, New York, kenaikan terbesar untuk kontrak paling aktif sejak 25 April. Pada tanggal 28 Juni, harga menyentuh $ 1,179.40, terendah sejak 2 Agustus 2010.

Futures telah merosot 25 persen tahun ini, menghapus aliran dana senilai $ 59.5 milyar dari nilai produk ETF karena sebagian investor mulai kehilangan kepercayaan terhadap emas sebagai penyimpanan nilai.

Harga mungkin akan naik karena pengurangan stimulus mungkin memakan waktu lebih lama dari ekspektasi beberapa analis, dan harga pun telah mendekati biaya produksi, menurut Macquarie Group Ltd.

Barrick Gold Corp, produsen emas terbesar di dunia, mengatakan pada 28 Juni bahwa mungkin akan mengambil kerugian sebanyak $ 5.5 milyar pada proyek Pascua Lama di Andes setelah harga anjlok. (brc)