PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Wednesday, 3 July 2013

Emas naik; krisis utang Eropa kembali ke permukaan, ketegangan di Mesir

New York, 3/07 (Bloomberg) – Emas berjangka naik karena krisis utang Eropa dan meningkatnya ketegangan di Mesir mendorong yang permintaan untuk logam mulia sebagai safe haven. 

Dua menteri Portugis mengundurkan diri dalam sengketanya dengan Perdana Menteri Pedro Passos Coelho atas penanganan utang pemerintah, dan biaya pinjaman yang meningkat di Spanyol dan Italia.

Sementara itu, Presiden Mesir, Mohamed Mursi berusaha untuk mempertahankan. Emas berjangka turun 23 persen pada kuartal lalu, terbesar setidaknya sejak 1975. 

"Perjuangan krisis utang di Eropa kembali ke garis terdepan, dan membuat sebagian orang kembali ke emas sebagai jaring pengaman," kata Carlos Perez-Santalla, broker Marex North America LLC yang berbasis di New York. "Beberapa spekulan beralih ke emas karena situasi di Mesir." 

Emas berjangka untuk pengiriman Agustus naik 0,7 persen untuk menetap di $ 1,251.90 per ounce pada pukul 1:44 p.m. di Comex, New York. Harga menyentuh $ 1,179.40 pada tanggal 28 Juni, terendah sejak 2 Agustus 2010. Pasar finansial AS akan ditutup tanggal 4 Juli untuk merayakan libur Hari Kemerdekaan. 

Bullion telah tergelincir 25 persen tahun ini, menguapkan sekitar $ 59.5 milyar dari nilai kepemilikan produk ETF emas yang diperdagangkan di bursa karena sebagian investor telah kehilangan kepercayaan terhadap emas sebagai tempat penyimpan nilai dan di tengah kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS dapat memperlambat program pembelian asetnya ini tahun. 

Pembelian emas fisik terus meningkat, dan beberapa investor melihat harga yang lebih rendah sebagai "kesempatan untuk masuk pasar," kata Scott Carter, CEO Lear Capital yang berbasis di Los Angeles, dalam sebuah wawancara dengan televisi Bloomberg. (brc)