PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 16 July 2013

Emas naik dibelakang depresiasi dolar

New York, 16/07 (Bloomberg) – Emas berjangka naik untuk keenam kalinya dalam tujuh sesi perdagangan terakhir setelah turunnya nilai tukar dolar meningkatkan permintaan untuk logam kuning sebagai alternatif investasi pada spekulasi bahwa Federal Reserve akan mempertahankan stimulus moneternya.

The Bloomberg Dollar Index, yang melacak greenback terhadap 10 mata uang utama dunia, turun sebanyak 0,6 persen. Emas melonjak sebesar 5,4 persen pada pekan lalu karena Ketua the Fed, Ben S. Bernanke mengatakan bahwa "kebijakan moneter yang sangat akomodatif di masa mendatang masih dibutuhkan."

"Depresiasi dolar menjaga dukungan terhadap harga emas," Phil Streible, senior broker komoditas dari RJ O'Brien & Associates di Chicago mengatakan dalam sebuah wawancara telepon. "Orang orang mengharapkan Bernanke untuk mengulangi apa yang dia katakan pekan lalu."

Emas berjangka untuk pengiriman Agustus naik 0,5 persen dan diselesaikan pada posisi $ 1,290.40 per ounce di Comex, New York.

Pada tanggal 11 Juli, harga mencapai $ 1,297.20, tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 24 Juni.

Kontrak berjangka emas telah jatuh sebesar 23 persen tahun ini, menghapus $ 5.93 milyar dari nilai produk ETF emas yang diperdagangkan di bursa karena sebagian investor mulai kehilangan kepercayaan terhadap emas di tengah reli pasar ekuitas dan inflasi yang teredam. Penurunan komoditas ini ke level terendah 34-bulan pada 28 Juni lalu mendorong lebih banyak permintaan untuk koin, batangan dan perhiasan. (brc)