PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 23 June 2013

Wall St. berhasil catat gain tipis, tapi sepekan dalam teritori merah

New York, Reuters (21/06) – Pada sesi perdagangan Jumat saham-saham AS berakhirmenguattipis, denganDow dan S&P 500 mengakhiri 2-harinya dengan pelemahan tajam, meskipun para trader terus resah terhadap perubahan rencana kebijakan easy money Federal Reserve. (Easy Money Policy adalah langkah pemerintah untuk menambah jumlah uang yang beredar.
Sebaliknya dikenal dengan Tight Money Policy).

Indeks utama membukukan penurunan mingguan terbesar mereka sejak April, sedangkan Nasdaq turun untuk hari ketiga berturut-turut akibat penurunan tajam harga saham perusahaan perangkatlunakOracle Corp (ORCL.O). Pasar volatile,Nasdaq jatuh lebih dari 1 persen.

Saham telah merosot sejak Rabu ketika Ketua Federal Reserve Ben Bernanke meninmbang kembali rencana The Fed untuk pembelian aset bulanannya sebesar $85 miliar. S&P tembus di bawah moving average 50-day, berkontribusi 4,6 persen penurunan dari penutupan all-time high-nya pada 21 Mei.

Pelemahan ini merupakan yang terbesar sejak penurunan 8,9 persen antara bulan September danNovember.
"Banyak investor berpikir bahwa sell-off telah jenuh setelah harga menembus level teknikalnya, tetapi seluruh faktor eksistensial mengantarkan pelemahan (saham)," kata Nicholas Colas, kepala strategi pasar di Grup ConvergEx di New York.

"Orang-orang tidak yakin apa yang akan terjadi dengan kebijakan Fed, tingkat suku bunga atau apa pun. Terlalu dini untuk mengatakan saatinitelah mencapai bottom."

Untuk minggu ini, Dow turun 1,8 persen, S&P turun 2,1 persen, dan Nasdaq melemah 1,9 persen, merupakan penurunan terbesar mingguan untuk ketiga sejak April dan juga pelemahan minggu keempat dalamlima tahun terakhir. (rf)