PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 11 June 2013

Bursa Tokyo berakhir 1.45 persen lebih rendah pasca rapat BoJ

Tokyo, Telequote (11/06) – Bursa saham Tokyo berakhir 1,45 persen lebih rendah pada hari Selasa setelah Bank of Japan (BoJ) menunda untuk memperluas skema stimulus besar yang telah diumumkan bulan April lalu pasca pertemuan kebijakan bank sentral selama dua hari.

Indeks acuan Nikkei 225 naik 4,94 persen pada hari Senin, ditutup turun 196,58 poin di 13,317.62, sementara indeks Topix turun 0,97 persen, atau 10,82 poin pada level 1,101.15.

Indeks Nikkei kehilangan lebih dari 1,6 persen setelah bank sentral mengatakan akan menunda peluncuran setiap stimulus baru. Pada bulan April, BoJ mengumumkan akan melepaskan serangkaian uang mudah untuk bahan bakar pertumbuhan domestik, penawaran yang paling berani untuk membalikkan kondisi deflasi yang telah menahun.

Para pelaku pasar telah berharap adanya langkah-langkah baru dari BoJ untuk menenangkan volatilitas di pasar, kata para dealer, setelah fluktuasi yang menggemparkan di dua minggu terakhir dengan ayunan liar di Bursa Efek Tokyo.

"Keputusan BoJ mengecewakan pasar dan menjadi bahan bakar sentimen beli untuk yen," kata Takahiro Sekido, ekonom dari Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ. Namun, ia menambahkan bahwa masih "ada ruang untuk langkah-langkah baru pada pertemuan berikutnya".

Beberapa telah memperkirakan BoJ akan memperpanjang durasi pinjaman murah kepada perbankan, mendorong mereka untuk membeli obligasi pemerintah Jepang yang telah bergerak volatile di beberapa pekan terakhir di tengah kekhawatiran atas kemampuan Tokyo untuk membiayai utang yang besar, yang terburuk di negara industri dan dengan ukuran yang telah mencapai dua kali dari ukuran ekonominya.