PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 28 May 2017

Harga Minyak Mentah Mingguan Merosot 2 Persen, Upaya Bargain Hunting Terjadi | Best Profit

Best Profit (29/5) - Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu (27/05) terdukung bargain hunting setelah jatuh hampir 5 persen pada sesi sebelumnya karena kekecewaan bahwa keputusan pimpinan OPEC untuk memperpanjang pembatasan produksi tidak lebih banyak jumlahnya seperti yang diharapkan.
Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir pada $ 49,80, naik 1,8 persen.
Harga minyak mentah berjangka Brent naik 68 sen atau 1,3 persen menjadi $ 52,14 per barel pada pukul 2:38 waktu ET (1838 GMT).
Pada pertemuan Kamis di Wina, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan beberapa produsen non-OPEC sepakat untuk memperpanjang sebuah janji untuk memotong sekitar 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai akhir kuartal pertama 2018. Kesepakatan awal akan Kedaluwarsa bulan depan.
Goldman Sachs menghubungkan penurunan tajam harga minyak menjadi tiga aspek kesepakatan OPEC: kurangnya pemotongan yang lebih dalam; kegagalan untuk mengenakan pembatasan produksi untuk Libya dan Nigeria, yang dibebaskan dari pengurangan; dan tidak adanya “strategi keluar yang jelas” di luar upaya untuk mengelola persediaan musiman dibangun pada kuartal pertama 2018.
Posisi investor dan perdagangan teknis juga bergerak dalam percepatan penjualan pada hari Kamis, karena harga minyak turun sampai rata-rata pergerakan 50 dan 200 hari, kata bank investasi tersebut.
Beberapa analis juga mengaitkan penurunan hari Kamis dengan putusan antara sentimen investor dan niat OPEC.
Produsen yakin bahwa rencana tersebut akan menurunkan pasokan minyak mentah menjadi rata-rata lima tahun 2,7 miliar barel, namun investor minyak telah berharap kesepakatan menit-menit terakhir mengenai tindakan yang lebih luas.
Kekhawatiran tetap bahwa penurunan produksi yang dipimpin oleh OPEC akan mendukung kenaikan produksi lebih lanjut dari Amerika Serikat, di mana produsen dapat beroperasi dengan biaya yang jauh lebih rendah.
Produksi minyak A.S. telah meningkat sebesar 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai lebih dari 9,3 juta barel per hari, mendekati produksi produsen utama Rusia dan Arab Saudi.
Pada hari Jumat, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah penurunan kilang minyak yang beroperasi di Amerika Serikat melonjak selama 19 minggu berturut-turut. Ini naik 2 kilang menjadi total 722, naik dari 316 pada saat ini tahun lalu.
Dengan produksi A.S. meningkat dengan mantap dan OPEC dan sekutu-sekutunya berpotensi meningkatkan produksi pada 2018 untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang hilang, banyak pedagang, termasuk Goldman Sachs, sudah memperkirakan kemerosotan harga lainnya.
Penilaian lain menunjukkan kemungkinan pemotongan produksi diperluas ke 2019 untuk menurunkan persediaan minyak mentah dan produk olahan.
Untuk minggu ini harga minyak mentah merosot sekitar 2 persen. Anjloknya harga minyak mentah hampir 5 persen pada hari Kamis memberikan kontibusi penurunan terbesar, yang dibatasi kenaikan akhir pekan ini.
Sumber : Vibiznews